Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Berfokus pada Risiko Valuasi Global S&P untuk Bank Pasar Berkembang – 17.03.2021

Analisis S&P Global memperkirakan bahwa wabah Covid-19 yang meletus setahun yang lalu dan akibatnya akan mendominasi pasar kredit pada tahun 2021, tahap selanjutnya di mana situasi ini diperkirakan akan berkembang adalah ketidakpastian tentang evolusi epidemi dan ekonominya. konsekuensi.

Dr. Mohamed Tamak, Chief Executive Officer, Financial Services, S&P Global Appraisals, mengutip banker.com internasional: “Bank sentral di pasar maju kemungkinan akan terus mengejar kebijakan moneter yang lebih lunak, dengan beberapa pengecualian untuk pasar negara berkembang, yaitu pemulihan ekonomi yang kuat dan keuangan yang menguntungkan. Seharusnya diterjemahkan sebagai kondisi, tetapi melihat sistem perbankan yang sedang berkembang, kami telah mengidentifikasi tiga risiko umum utama yang akan mereka hadapi pada tahun 2021: resesi yang diharapkan. Indikator Kualitas Properti – Keadaan geopolitik yang tinggi dan bergejolak di mana peraturan mendesak dan, dalam beberapa kasus, ketidakpastian kebijakan domestik “Dampak pada pergerakan arus modal yang tiba-tiba”.

Dalam menyusun skenario dasarnya, Pemerintah sedang mempertimbangkan imunisasi skala besar terhadap penduduk, yang dapat dicapai oleh beberapa negara pada pertengahan tahun, yang mengarah pada kembalinya kegiatan sosial yang lebih normal. Ekonomis. Menurut perkiraan S&P Global, risiko yang terkait dengan distribusi vaksin dan penyebaran kasus Pemerintah-19 tetap akut untuk pasar negara berkembang, yang dapat menunda pemulihan ekonomi dan memperluas risiko ke sistem perbankan mereka.

Kesempatan pemulihan yang berbeda

Peringkat Global S&P menganalisis 15 sistem perbankan di negara berkembang terbesar: Argentina, Brasil, Chili, Cina, Kolombia, India, Indonesia, Malaysia, Meksiko, Filipina, Rusia, Arab Saudi, Afrika Selatan, Thailand, dan Turki. Untuk banyak dari yang terdaftar ekonomi, masih ada jalan panjang sebelum tingkat pra-epidemi produk domestik bruto (PDB) tercapai.

Dr. Mohamed Tamak berkata: “Pemulihan yang dipimpin pemerintah China, didorong oleh infrastruktur dan sektor real estat, akan menguntungkan eksportir dari pasar negara berkembang seperti Brasil, Chili, Afrika Selatan dan Indonesia, sementara memiliki hubungan perdagangan yang kuat dari waktu ke waktu, biaya perumahan di semua negara berkembang Konsumen pulih, dengan pengecualian yang signifikan di Brasil dan Turki, berbeda dengan perkembangan di AS dan Eropa, di mana pertumbuhan PDB utama diperkirakan akan kembali ke 5,9% di negara berkembang (tidak termasuk China), turun dari 6,1% pada tahun 2020.

Ancaman pemulihan pasar negara berkembang, terutama dalam beberapa bulan ke depan, adalah merebaknya kasus Covid-19 dan mutasi virus corona baru.

READ  Vaksin Pemerintah di Dunia: Merek apa yang digunakan setiap negara? - Virus corona

Menurut perkiraan S&P Global, di beberapa wilayah, pemerintah menanggapi situasi yang diciptakan oleh epidemi dengan kunci parsial dan tindakan jarak jauh sosial lainnya yang mencegah mereka kembali ke aktivitas normal. Selain itu, lambatnya pemulihan di Eropa dan Amerika Serikat akan mempengaruhi pasar negara berkembang untuk perdagangan dengan negara-negara tersebut. Selain itu, epidemi dan pembatasan terkait akan menunda pengembalian pariwisata, kata sumber itu.

“Meskipun isolasi total pasar negara berkembang tidak mungkin dilakukan, faktor-faktor di atas akan menunda pemulihan ekonomi dan meningkatkan risiko bagi perusahaan dan rumah,” Dr. Mohamed Damak memperingatkan.

“Kredit macet meningkat”

Kredit bermasalah akan terus meningkat dan biaya risikonya akan tetap tinggi karena bank sentral secara bertahap melakukan intervensi darurat dan bank mulai menyadari penurunan kualitas aset.

“Seperti bank sentral di pasar maju, bank sentral pasar berkembang telah bertindak cepat dengan menghilangkan persyaratan peraturan (terutama untuk otorisasi pinjaman kompleks) dan menyuntikkan likuiditas untuk membantu bank. Mengatasi kontraksi ekonomi yang parah, Dr. Mohamed Tamak menambahkan:” Secara keseluruhan, epidemi adalah peristiwa yang hemat biaya; Kami berharap, karena banyak sistem perbankan pasar berkembang masih akan menunjukkan hasil bersih yang positif pada tahun 2020. Namun, kami yakin bahwa keuntungan bank di pasar ini mungkin berada di bawah level historis karena eksposur ke sektor yang terkena dampak paling parah di mana beberapa bank melaporkan kerugian karena kerugian yang lebih tinggi, periode yang lebih lama dengan suku bunga global yang lebih rendah, dan pertumbuhan ekonomi yang lebih lambat.

Menurut sumber, eksposur ke usaha kecil dan menengah (UKM) dapat menyebabkan penurunan kualitas properti, terutama di negara-negara seperti Turki, Afrika Selatan, India, China, Indonesia, dan Thailand.

Sektor real estat (termasuk sektor komersial) merupakan sumber risiko lain bagi bank di negara berkembang, menambahkan: “Risiko langsung tampaknya dapat dikelola, tetapi ketidakpastian epidemi dan dampak jangka panjang dari segmen real estat melalui perubahan yang dapat membawa perubahan struktural. Preferensi konsumen untuk belanja online., Pengaturan kerja yang lebih fleksibel dan langkah-langkah pemotongan biaya untuk bisnis yang berorientasi pada konsumen “.

Pasokan pre-cod yang berlebihan di Cina, Thailand dan Malaysia meningkatkan risiko, seperti halnya eksposur yang signifikan di Filipina dan Afrika Selatan, memperburuk situasi eksposur yang meningkat di Turki.

READ  Ulasan Diaspora, 25 Maret: 189 warga Rumania telah meninggal di luar negeri sejak wabah dimulai

Perkiraan S&P Global mengatakan: “Pada akhirnya, utang bank rumah tangga yang tinggi di beberapa negara dan pasar kerja yang lebih rentan akan berkontribusi pada kemerosotan aset bank di negara berkembang. Kami melihat bahwa utang tinggi di Malaysia, Thailand, Cina, dan Afrika Selatan.” Di beberapa negara berkembang, tingkat hutang hipotek yang tinggi berkurang dengan kontribusi signifikan dari hipotek berisiko rendah. “

Menurut perkiraan S&P Global, pinjaman macet dari total hutang pada tahun 2021 diperkirakan sebagai berikut: Argentina – 8% (5,6% pada tahun 2020); Brasil – 4% (2,5% pada 2020); Cina – 2,7% (2,5% pada 2020); India – 9,9% (10,1% pada 2020); Indonesia – 4% (3,5% pada 2020), Meksiko – 3,3% (3,5% pada 2020); Arab Saudi – 3% (2,9% pada 2020); Afrika Selatan – 5,9% (5,6% pada 2020); Turki – 10% (4,1% pada 2020); Chili – 2,8% (2,2% pada 2020); Kolombia – 4,5% (5% pada 2020); Rusia – 13,4%, seperti pada tahun 2020; Thailand – 6% (4% pada 2020); Filipina – 7,7% (5,5% pada 2020); Malaysia – 3,9% (2,8% pada 2020).

“Dengan meningkatnya risiko geopolitik, investor akan dapat mengalihkan perhatian mereka ke area yang lebih stabil.”

Perkiraan SB Global tidak mengharapkan hubungan AS-China memburuk dalam jangka pendek, karena pemerintahan Presiden AS yang baru Joe Biden tampaknya memiliki pandangan yang serupa dengan kepemimpinan sebelumnya tentang masalah ini. Meningkatnya ketegangan antara dua kekuatan ekonomi dapat membahayakan investasi lintas batas, rantai pasokan dan akses ke kekayaan intelektual dan pasar, mengganggu perdagangan dan memicu ketidakpercayaan investor, dan selanjutnya “kemungkinan pengembalian nuklir ke Amerika Serikat.” Iran Arab Saudi. CC) dan Israel mungkin kecewa. Tidak jelas bagaimana pemerintah ini akan menghadapi tantangan. “

Jika risiko geopolitik dinaikkan, investor akan dapat mengalihkan perhatian mereka ke area yang lebih stabil, seperti yang ditunjukkan oleh perkiraan S&P Global: “Ini akan meningkatkan biaya keuangan, mengurangi selera untuk instrumen regional atau arus keluar modal asing yang besar. Pasar negara berkembang lainnya termasuk harga komoditas (terutama minyak) – tergantung pada tingkat keparahan konflik – atau perubahan sentimen investor – dalam pandangan kami, Turki terus menghadapi risiko geopolitik yang meningkat dengan terlibat dalam berbagai konflik regional.

READ  Rumania waspada setahun setelah wabah itu. Postingan negatif tentang krisis virus corona

Turki juga bentrok dengan Uni Eropa terkait aktivitas eksplorasi gas di Mediterania timur. Bahkan jika visi langsung untuk sanksi UE atau AS berkurang, risikonya tetap ada. Kami berharap hubungan antara Turki dan Amerika Serikat menjadi kompleks. Pemerintahan baru AS tampaknya ingin mengambil pendekatan sepihak terhadap masalah politik. Namun, perbedaan utama dalam poin geopolitik utama akan tetap ada. “

Menurut perkiraan S&P Global, ketegangan geopolitik antara Rusia dan Amerika Serikat menimbulkan ketidakpastian dan risiko bagi bank-bank Rusia: “Premis dasar kami adalah bahwa ekonomi dan sistem keuangan Rusia dapat menyerap guncangan yang terkait dengan sanksi yang moderat.” akibat yang serius. “

Ketidakpastian kebijakan domestik dan risiko stabilitas sosial menjadi faktor yang harus diikuti, terutama di Malaysia, Thailand, Afrika Selatan dan beberapa negara Amerika Latin.

“Akses mudah ke pasar modal dapat berdampak besar pada perubahan mendadak dalam sentimen investor.”

Karena dampak epidemi dan episode pengurangan selera risiko bagi investor, banyak pasar negara berkembang melihat arus keluar modal pada tahun 2020 atau arus masuk yang jauh lebih rendah daripada pada tahun 2019. China adalah pengecualian, dengan arus masuk modal yang signifikan, menurut sumber.

Namun, S&P Global memperkirakan bahwa kondisi keuangan untuk pasar negara berkembang terus membaik dalam beberapa bulan terakhir, terutama karena arus kas global dan berita positif tentang vaksin Pemerintah-19. Artinya, pasar modal akan lebih mudah diakses oleh negara berkembang dengan basis kredit yang baik, terutama karena investor terus mencari keuntungan. Akses mudah ke pasar modal berarti kerentanan yang lebih besar terhadap perubahan mendadak dalam sentimen investor.

“Risiko ini sangat relevan dengan Turki, yang, meskipun penurunan pembiayaan eksternal negara-negara dalam model yang dianalisis, sangat bergantung,” kata sumber itu: “Utang eksternal bank-bank Turki terus menurun. Hal itu dapat dilihat bahwa pergeseran arah kebijakan moneter negara baru-baru ini akan meyakinkan investor.

Menurut ekspektasi kami, kondisi likuiditas global yang paling menguntungkan akan mendukung akses ke pembiayaan eksternal oleh bank-bank Turki. ”

Sebagai kesimpulan, Peringkat Global S&P berpendapat bahwa dampak perubahan sentimen investor yang tiba-tiba cukup tinggi.