Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

berita langsung ukraina, berita rusia dan ukraina hari ini, berita perang ukraina rusia, berita krisis ukraina, berita perang dunia 3, penangkapan rusia dan ukraina

Rusia akan menarik diri dari Stasiun Luar Angkasa Internasional setelah 2024 dan fokus membangun pos orbitnya, kata kepala ruang angkasa baru Rusia pada Selasa, di tengah ketegangan tinggi antara Moskow dan Barat terkait pertempuran di Ukraina.

Presiden Rusia Vladimir Putin, kiri, mendengarkan Yuri Borisov, CEO baru perusahaan antariksa negara Rusia Roscosmos, di Kremlin di Moskow, Rusia, 26 Juli 2022. (Mikhail Klimentyev, Sputnik, Kremlin Pool Photo via AP)

Pengumuman itu, meskipun tidak terduga, menimbulkan keraguan tentang masa depan stasiun luar angkasa berusia 24 tahun itu, dengan para ahli mengatakan akan sangat sulit – mungkin “mimpi buruk” oleh satu pihak – untuk terus beroperasi tanpa Rusia. NASA dan mitranya berharap untuk tetap menjalankannya hingga 2030.

“Keputusan dibuat untuk meninggalkan stasiun setelah 2024,” kata Yury Borisov, yang ditunjuk bulan ini untuk memimpin badan antariksa Rusia, Roscosmos, dalam pertemuan dengan Presiden Vladimir Putin. “Saya pikir pada saat itu kita akan mulai membentuk stasiun astronomi Rusia,” tambahnya.

Stasiun luar angkasa telah lama menjadi simbol aksi kolektif internasional setelah Perang Dingin atas nama sains, tetapi sekarang menjadi salah satu bidang kerja sama terakhir antara Amerika Serikat dan Kremlin. NASA tidak memiliki komentar segera.

Juru bicara Departemen Luar Negeri Ned Price menyebut pengumuman itu sebagai “perkembangan yang tidak menguntungkan” mengingat “kolaborasi profesional berharga yang telah dinikmati badan antariksa kami selama bertahun-tahun.” Juru bicara Dewan Keamanan Nasional John Kirby mengatakan Amerika Serikat sedang “menjajaki opsi” untuk menangani penarikan Rusia.

Pernyataan Borisov mengulangi pernyataan sebelumnya dari pejabat antariksa Rusia mengenai niat Moskow untuk meninggalkan stasiun luar angkasa setelah 2024, ketika pengaturan internasional saat ini untuk operasinya akan berakhir.

READ  AS membuka perbatasan 20 bulan setelah penutupan COVID-19: 5 poin

Para pejabat Rusia telah lama berbicara tentang keinginan mereka untuk meluncurkan stasiun luar angkasa mereka sendiri dan mengeluh bahwa keausan pada Stasiun Luar Angkasa Internasional lama mengancam keselamatan dan dapat mempersulit untuk memperpanjang umurnya.

Biaya juga dapat menjadi faktor: Dengan perusahaan Elon Musk, SpaceX, yang sekarang mengangkut astronot NASA ke dan dari stasiun luar angkasa, badan antariksa Rusia telah kehilangan sumber pendapatan utama. Selama bertahun-tahun, NASA telah membayar puluhan juta dolar per kursi untuk mengendarai roket Soyuz Rusia.

Pengumuman Rusia itu pasti akan memicu spekulasi bahwa itu adalah bagian dari manuver Moskow untuk mendapatkan keringanan dari sanksi Barat atas konflik di Ukraina.