Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Berita tentang banyak korban di Bakhmut, dengan pertempuran untuk menguasai kota berkecamuk  Berita tentang perang antara Rusia dan Ukraina

Berita tentang banyak korban di Bakhmut, dengan pertempuran untuk menguasai kota berkecamuk Berita tentang perang antara Rusia dan Ukraina

Ukraina dan Rusia mengatakan ribuan orang telah terbunuh atau terluka parah karena masing-masing pihak berjuang untuk menguasai kota.

Ukraina dan Rusia melaporkan banyak korban karena pertempuran yang lambat dan sengit berlanjut untuk menguasai kota tambang garam Bakhmut di timur Ukraina.

Ukraina menguasai wilayah di sebelah barat Bakhmut yang hancur dan hampir sepi, sementara Grup Wagner Rusia menguasai sebagian besar bagian timur, menurut intelijen Inggris, dengan Sungai Pakhmutka mengalir melalui kota dan mewakili garis depan.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan lebih dari 1.100 prajurit Rusia tewas dalam beberapa hari terakhir dalam pertempuran di sepanjang wilayah Bakhmut di garis depan.

“Dalam waktu kurang dari seminggu, mulai dari 6 Maret, kami berhasil membunuh lebih dari 1.100 tentara musuh di sektor Bakhmut saja, kekalahan Rusia yang tidak dapat diubah, tepat di dekat Bakhmut,” kata Zelensky dalam rekaman video pidato malamnya.

Dia menambahkan bahwa sekitar 1.500 tentara Rusia terluka parah sehingga mereka tidak dapat melanjutkan pertempuran.

Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan pasukannya melakukan lebih banyak operasi militer di wilayah timur Donetsk, yang bersama dengan Luhansk yang bertetangga, membentuk wilayah industri Donbass.

Kementerian mengatakan pasukan Rusia telah membunuh lebih dari 220 tentara Ukraina dalam 24 jam terakhir.

“Di arah Donetsk … lebih dari 220 tentara Ukraina, sebuah kendaraan tempur infanteri, tiga kendaraan tempur lapis baja, tujuh kendaraan, serta howitzer D-30 dihancurkan pada siang hari,” kata kementerian tersebut.

Kedua belah pihak telah mengakui telah menderita dan menimbulkan korban yang signifikan di Bakhmut selama beberapa bulan terakhir, meskipun jumlah korban yang pasti sulit untuk diverifikasi secara independen.

Ukraina telah berulang kali mengatakan pertahanan Bakhmut akan berlanjut, dengan komandan senior mengatakan selama akhir pekan bahwa pertempuran di sana memungkinkan mereka mengulur waktu untuk mempersiapkan serangan balasan yang lebih luas.

READ  Siapa Syekh Khaled? Putra Mahkota baru Emirat yang menyukai jiu-jitsu | berita Dunia

“Di Bakhmut: situasinya sulit, sangat sulit, musuh bertempur setiap meter,” kata Yevgeny Prigozhin, pendiri kelompok tentara bayaran Wagner, pada Minggu, dalam rekaman audio yang diterbitkan oleh saluran Telegram jurnalis.

“Dan semakin dekat kita ke pusat kota, semakin sengit pertempurannya.”

Moskow mengatakan merebut Bakhmut akan mengguncang pertahanan Ukraina dan akan menjadi langkah menuju merebut seluruh Donbass, yang merupakan tujuan utama.

(Al Jazeera)

Namun pertempuran sengit dan penembakan juga berlanjut di sepanjang garis depan di timur dan selatan Ukraina, termasuk bagian lain Donetsk.

Menurut pejabat yang dipasang oleh Rusia di Donetsk, kota itu dihantam empat kali oleh pasukan Ukraina pada hari Minggu, yang mempengaruhi daerah pemukiman dan merusak saluran listrik.

Reuters tidak dapat memverifikasi berita tersebut secara independen. Kedua belah pihak telah berulang kali mengatakan bahwa mereka tidak menargetkan warga sipil dalam serangan mereka.

Puluhan ribu warga sipil Ukraina tewas, serta tentara dari kedua belah pihak. Rusia membom kota-kota Ukraina dan memaksa jutaan warga sipil melarikan diri dalam apa yang disebut Kiev dan Barat sebagai perang penaklukan yang tidak beralasan.

Svetlana Boyko, 66, terluka dalam pengeboman Donetsk saat apartemennya dibom. Dia mengatakan kepada Reuters bahwa penembakan itu “terbang masuk tanpa pernah mengenai kami.”

Ini adalah pertama kalinya sejak 2014 hal itu menghantam kami. Jadi, tahun 2023 akan seperti ini,” kata Boyko.

Pada bulan September, Rusia mengklaim telah mencaplok wilayah Donetsk dan tiga wilayah Ukraina lainnya, termasuk bagian yang dikuasai separatis yang didukung Rusia sejak 2014.