Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Berjalan dua tugas mungkin merupakan indikator awal penuaan otak yang dipercepat

Berjalan dua tugas mungkin merupakan indikator awal penuaan otak yang dipercepat

ringkasan: Kemampuan untuk melakukan tugas ganda, berjalan, dan berbicara mulai menurun sekitar usia 55 tahun. Penurunan ini merupakan akibat dari perubahan kognisi dan fungsi dasar otak daripada perubahan fisik yang terkait dengan penuaan.

sumber: Bahasa Ibrani untuk Lansia Henda dan Arthur Marcus Institute for Geriatric Research

Berjalan adalah tugas kompleks yang biasanya dilakukan sambil menyelesaikan tugas lain seperti berbicara, membaca tanda, atau membuat keputusan.

Bagi kebanyakan orang, setelah usia 65 tahun, “tugas ganda” memperburuk kinerja berjalan dan dapat menyebabkan ketidakstabilan. Menariknya, orang dewasa yang lebih tua yang lebih terpengaruh oleh tugas ganda berisiko lebih besar menderita hasil kesehatan negatif, termasuk jatuh dan demensia.

Sebuah studi penelitian baru diterbitkan di Lancet Panjang Umur yang Sehat melaporkan bahwa kemampuan untuk melakukan tugas ganda saat berjalan mulai menurun pada usia 55 tahun, hingga satu dekade sebelum “penuaan” seperti yang didefinisikan secara tradisional oleh ambang batas 65 tahun.

Selain itu, penurunan kemampuan berjalan dan berbicara pada saat yang sama ditemukan bukan karena perubahan fungsi fisik, melainkan karena perubahan kognisi dan fungsi dasar otak.

Rekan penulis utama Junhong Zhou, Ph.D. , Asisten Ilmuwan Senior, Hinda dan Arthur Marcus Institute for Aging Research.

“Kami mengevaluasi sejumlah besar individu berusia antara 40 dan 64 tahun yang merupakan bagian dari studi yang disebut Barcelona Brain Health Initiative (BBHI). Kami memperhatikan bahwa kemampuan untuk berjalan dalam kondisi normal dan tenang tetap relatif stabil di seluruh kelompok usia ini. .

“Namun, bahkan dalam kelompok yang relatif sehat ini, ketika kami meminta peserta untuk berjalan dan melakukan tugas aritmatika mental pada saat yang sama, kami dapat mengamati perubahan gaya berjalan yang halus namun signifikan mulai pertengahan tahun enam puluhan.”

“Ini berarti bahwa tes jalan dua tugas sederhana, yang memeriksa kemampuan otak untuk melakukan dua tugas pada saat yang sama, dapat mendeteksi perubahan fungsi otak terkait usia dini yang dapat mengindikasikan peningkatan risiko demensia di kemudian hari,” Zhou dikatakan.

Makalah ini muncul dari kolaborasi unik antara peneliti di Henda dan Arthur Marcus Institute di Hebrew Life for Seniors di Boston dan Guttmann Institute di Barcelona, ​​​​Spanyol, tempat Barcelona Brain Health Initiative (BBHI) dilaksanakan.

READ  Tidak, foto NASA bukanlah bukti adanya jamur yang tumbuh di Mars, maaf

Penyelidik utama BBHI adalah Profesor David Patrice-Vaz dari Universitas Barcelona, ​​​​Dr. Alvaro Pascual Leon, Direktur Medis Pusat Kesehatan Memori Diana dan Sydney Walk, dan Ilmuwan Senior di Institut Penelitian Penuaan Henda dan Arthur Marcus di Hebrew SeniorLife, yang menjabat sebagai Direktur Ilmiah BBHI.

“Dibandingkan dengan berjalan dengan tenang, berjalan dalam kondisi tugas ganda menambah tekanan pada sistem kontrol motorik karena dua tugas (berjalan dan aritmatika mental, misalnya) harus bersaing untuk mendapatkan sumber daya bersama di otak. Apa yang kami pikirkan adalah kemampuan menangani stres ini dan mempertahankan kinerja yang tepat pada kedua tugas tersebut merupakan fungsi otak penting yang cenderung berkurang di usia tua.

Menariknya, orang dewasa yang lebih tua yang lebih terpengaruh oleh tugas ganda berisiko lebih besar menderita hasil kesehatan negatif, termasuk jatuh dan demensia. Gambar berada di domain publik

“Studi kami penting karena menemukan bahwa perubahan jenis plastisitas otak ini terjadi jauh lebih awal dari yang diperkirakan sebelumnya,” kata Zhou.

“Sekarang, kami memiliki gambaran yang lebih jelas tentang perubahan terkait usia dalam kontrol gaya berjalan dan bagaimana hal ini berhubungan dengan kognisi dan kesehatan otak,” kata Zhou.

“Yang penting, sementara kami mencatat bahwa berjalan dua arah cenderung menurun seiring bertambahnya usia di seluruh kelompok, tidak setiap individu dalam penelitian ini cocok dengan deskripsi ini.”

“Misalnya, kami mengamati bahwa porsi peserta berusia di atas 60 tahun yang melakukan tes tugas ganda serta peserta berusia 50 tahun atau bahkan lebih muda. Artinya, kinerja berjalan ganda tidak serta merta menurun seiring bertambahnya usia. , dan beberapa individu tampaknya lebih tahan terhadap efek penuaan.

“Kami berharap studi kami akan merangsang upaya penelitian di masa depan untuk menemukan gaya hidup dan faktor lain yang dapat dimodifikasi yang mendukung pemeliharaan kinerja tugas ganda hingga usia tua, serta intervensi yang menargetkan faktor-faktor ini.”

temuan

996 subjek direkrut ke dalam studi BBHI antara 5 Mei 2018 dan 7 Juli 2020, di antaranya 640 peserta menyelesaikan gait dan penilaian pengetahuan selama waktu ini (rata-rata 24 hari). [SD 34] antara kunjungan pertama dan kedua) dan dimasukkan dalam analisis (342 laki-laki dan 298 perempuan). Asosiasi nonlinier diamati antara usia dan kinerja tugas ganda.

READ  Momen spesial yang patut disaksikan saat gerhana total pada 8 April

Mulai dari 54, DTC untuk langkah waktu (β = 0 27 [95% CI 0·11 to 0·36]; p < 0 0001) dan perubahan waktu langkah (0 24 [0·08 to 0·32]; p = 0 0006) meningkat seiring bertambahnya usia. Pada individu berusia 54 tahun atau lebih, fungsi kognitif global yang terkait dengan peningkatan DTC menurun dengan waktu langkah (β = –0 27 [–0·38 to –0·11]; p = 0 0006) dan tingkatkan DTC untuk melewati fluktuasi waktu (β = –0 19 [–0·28 to –0·08]; p = 0 0002).

Tentang penelitian tentang berita penuaan otak ini

pengarang: kantor pers
sumber: Bahasa Ibrani untuk Lansia Henda dan Arthur Marcus Institute for Geriatric Research
komunikasi: Kantor Pers – Bahasa Ibrani Senior untuk Hinda Life dan Arthur Marcus Institute for Geriatric Research
gambar: Gambar berada di domain publik

Pencarian asli: akses terbuka.
Kontribusi fungsi kognitif yang berkaitan dengan usia untuk kiprah tugas ganda pada orang dewasa paruh baya di Spanyol: pengamatan dari studi populasiDitulis oleh Junhong Zhou dkk. Lancet Panjang Umur yang Sehat


ringkasan

Kontribusi fungsi kognitif yang berkaitan dengan usia untuk kiprah tugas ganda pada orang dewasa paruh baya di Spanyol: pengamatan dari studi populasi

latar belakang

Gangguan kinerja berjalan pada tugas ganda dikaitkan dengan risiko jatuh dan penurunan kognitif pada orang dewasa berusia 65 tahun ke atas. Tidak diketahui kapan dan mengapa kinerja kiprah tugas ganda mulai memburuk. Penelitian ini bertujuan untuk mengkarakterisasi hubungan antara usia, berjalan bi-task, dan fungsi kognitif pada usia paruh baya (yaitu pada usia 40-64 tahun).

Metode

Kami melakukan analisis data sekunder dari orang dewasa yang tinggal di komunitas berusia 40-64 tahun yang berpartisipasi dalam Studi Inisiatif Kesehatan Otak Barcelona (BBHI), sebuah studi kohort longitudinal yang sedang berlangsung di Barcelona, ​​​​Spanyol. Peserta memenuhi syarat untuk dimasukkan jika mereka dapat berjalan secara mandiri tanpa bantuan dan telah menyelesaikan penilaian gaya berjalan dan kognisi pada saat analisis dan tidak memenuhi syarat jika mereka tidak dapat memahami protokol penelitian, memiliki penyakit neurologis atau psikiatri yang didiagnosis secara klinis, dan memiliki gangguan kognitif atau nyeri pada ekstremitas bawah, osteoarthritis, atau rheumatoid arthritis yang dapat menyebabkan cara berjalan yang tidak normal. Variabel waktu langkah dan waktu langkah diukur dalam kondisi tugas tunggal (yaitu berjalan saja) dan tugas ganda (yaitu berjalan sambil melakukan pengurangan serial). Biaya tugas ganda (DTC; persentase peningkatan hasil berjalan dari kondisi tugas tunggal ke kondisi tugas ganda) dihitung untuk setiap hasil kiprah dan digunakan sebagai ukuran utama dalam analisis. Fungsi kognitif global dan skor komposit untuk lima domain kognitif berasal dari tes neuropsikologis. Kami menggunakan perataan sebaran plot yang diperkirakan secara lokal untuk menggambarkan hubungan antara usia dan gaya berjalan untuk tugas ganda, dan pemodelan persamaan struktural untuk menentukan apakah fungsi kognitif memediasi hubungan antara usia biologis yang diamati dan tugas ganda.

READ  Apa itu mentega sehat? Berikut adalah yang terbaik yang dapat Anda simpan di lemari es Anda.

temuan

996 subjek direkrut ke dalam studi BBHI antara 5 Mei 2018 dan 7 Juli 2020, di antaranya 640 peserta menyelesaikan gait dan penilaian pengetahuan selama waktu ini (rata-rata 24 hari). [SD 34] antara kunjungan pertama dan kedua) dan dimasukkan dalam analisis kami (342 laki-laki dan 298 perempuan). Asosiasi nonlinier diamati antara usia dan kinerja tugas ganda. Mulai dari 54, DTC untuk langkah waktu (β = 0 27 [95% CI 0·11 to 0·36]; p < 0 0001) dan perubahan waktu langkah (0 24 [0·08 to 0·32]; p = 0 0006) meningkat seiring bertambahnya usia. Pada individu berusia 54 tahun atau lebih, fungsi kognitif global yang terkait dengan peningkatan DTC menurun dengan waktu langkah (β = –0 27 [–0·38 to –0·11]; p = 0 0006) dan tingkatkan DTC untuk melewati fluktuasi waktu (β = –0 19 [–0·28 to –0·08]; p = 0 0002).

Penjelasan

Performa berjalan dwi-tugas mulai menurun pada dekade keenam kehidupan, dan setelah titik ini, perbedaan antarindividu dalam kognisi menjelaskan sebagian besar kinerja dwi-tugas.

pembiayaan

Yayasan La Caixa, Institut Guttmann dan Yayasan Abertis.