Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Biden membayar hadiah uang tunai kepada orang-orang yang divaksinasi

Presiden Joe Biden pada hari Kamis mendesak pemerintah daerah untuk membayar orang untuk mendapatkan vaksinasi terhadap COVID-19, melembagakan aturan baru yang mengharuskan pekerja federal untuk memberikan bukti vaksinasi atau menghadapi pengujian rutin, mandat masker dan pembatasan perjalanan.

Tindakan ini adalah upaya terbaru Mr. Biden untuk memotivasi orang Amerika yang enggan divaksinasi ketika Delta Variabel menyebar ke seluruh negeri, khususnya menginfeksi mereka yang tidak divaksinasi.

Amerika Serikat tertinggal dari negara-negara maju lainnya dalam hal tingkat vaksinasi, meskipun ada banyak vaksin gratis yang tersedia. Upaya Gedung Putih untuk mendesak mereka yang ragu-ragu untuk mendapatkan vaksin telah membentur tembok sentimen anti-vaksin, misinformasi dan perpecahan politik.

Keputusan Biden untuk meminta jutaan pekerja federal dan kontraktor untuk menunjukkan bukti vaksinasi adalah penyimpangan dari penentangan sebelumnya terhadap apa yang disebut paspor vaksin.

“Saat ini banyak orang sekarat atau menyaksikan seseorang yang mereka cintai sekarat,” kata Biden kepada wartawan di Gedung Putih.

“Dengan kebebasan datang tanggung jawab. Jadi tolong lakukan penilaian yang bertanggung jawab. Dapatkan vaksin untuk diri sendiri, orang yang Anda cintai, dan negara Anda.”

Langkah Biden dapat menjadi contoh bagi perusahaan swasta dan organisasi lain saat mereka menilai kembalinya pekerja ke kantor dan tempat kerja.

Pegawai pemerintah yang tidak datang untuk divaksinasi akan menjalani tes COVID-19 mingguan atau dua kali seminggu dan pembatasan perjalanan dinas.

READ  Larangan visa Trump H-1B telah berakhir; Apa artinya bagi sektor TI di India