Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Biden menyebut aborsi sebagai ‘hari yang menyedihkan’ bagi Amerika: 10 fakta

Biden menyebut aborsi sebagai ‘hari yang menyedihkan’ bagi Amerika: 10 fakta

Sekitar 25 dari 50 negara bagian di Amerika Serikat diharapkan segera melarang aborsi.

Washington:
Mahkamah Agung AS hari ini mengakhiri hak konstitusional untuk mengakhiri kehamilan dalam putusan seismik. Keputusan itu mengakhiri hak aborsi yang telah diberikan kepada perempuan di Amerika Serikat selama hampir 50 tahun.

Berikut adalah 10 pembaruan tentang cerita besar:

  1. Pengadilan menghapus tengara pada tahun 1973.Mentah vs. Wade“Resolusi yang mengabadikan hak perempuan untuk aborsi dan mengatakan bahwa masing-masing negara dapat mengizinkan atau membatasi prosedur itu sendiri.

  2. Pengadilan menolak argumen hukum dalam Roe v. Wade bahwa perempuan memiliki hak untuk melakukan aborsi atas dasar hak konstitusional atas privasi atas tubuh mereka sendiri.

  3. presiden kita Joe Biden menyebut putusan aborsi Mahkamah Agung “Hari yang menyedihkan bagi pengadilan dan negara bagian” yang “merampok” hak konstitusional warga Amerika.

  4. Ratusan orang, beberapa meneteskan air mata kegembiraan dan yang lainnya menangis, berkumpul di luar pagar Pengadilan Tinggi saat keamanan diperketat menjelang putusan.

  5. Sekitar 25 dari 50 negara bagian di Amerika Serikat diharapkan segera melarang aborsi.

  6. Setelah putusan Mahkamah Agung, Missouri menjadi negara bagian AS pertama yang melarang aborsi.

  7. Tiga belas negara bagian, sebagian besar di selatan negara yang konservatif dan lebih religius, dalam beberapa tahun terakhir mengadopsi apa yang disebut undang-undang “ketenagakerjaan” untuk menjadi efektif hampir secara otomatis setelah keputusan tersebut.

  8. Planned Parenthood, penyedia layanan aborsi terkemuka di Amerika Serikat, bersumpah untuk mengikuti keputusan untuk “tidak pernah berhenti berjuang” bagi mereka yang membutuhkan.

  9. Mantan Presiden AS Barack Obama mengkritik keputusan Mahkamah Agung untuk mencabut hak aborsi di Amerika Serikat pada hari Jumat, menyebutnya sebagai serangan terhadap “kebebasan mendasar.”

  10. Perdana Menteri Inggris Boris Johnson pada hari Jumat menggambarkan keputusan Mahkamah Agung AS untuk mengakhiri hak federal untuk aborsi sebagai “langkah mundur yang besar”. “Saya pikir ini adalah langkah mundur yang besar. Saya selalu percaya pada hak perempuan untuk memilih dan berpegang pada pandangan itu, itulah sebabnya Inggris memiliki undang-undang yang berlaku untuk mereka.”

READ  Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengklasifikasikan variabel Covid yang pertama kali terdeteksi di India sebagai variabel 'delta'.