Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Bintang DSV Starnberg mengambil podium dalam perlombaan Garmisch House

  1. Beranda
  2. olahraga
  3. olahraga musim dingin

dibuat:

Dari: Christoph Kluck

DSV ace Kira Weidle baru saja melewatkan podium di Grand Prix Kandahar pada touchdown terakhir sebelum Olimpiade. © Wolfgang Grebien / Imago

Balap Ski Piala Dunia Kandahar: Pada keturunan terakhir mereka sebelum Olimpiade, DSV ace Kira Weidle nyaris kehilangan podium. membaca bar.

  • Berangkat dari Kandahar, Sabtu 11:30
  • Perlombaan Kandahar diadakan di Garmish.
  • Seluncur es Kira Weidle meleset dari podium dengan sedikit dari touchdown terakhir sebelum Olimpiade.
  • Balapan Kandahar di bar bacaan.

Tebing Kandahar di Garmish: hasil akhirnya

1. Corinne Sutter (SUI) 1: 40,74
2. Yasmine Fleury (SUI) +0,51
3 – Cornelia Hutter (Australia) +0,78
4 – Kira Wedel (Jerman) +0.82

Pembaruan dari 29 Januari pukul 12:35: Ini mengakhiri rekaman langsung dari Kandahar. Pembalap papan atas turun. Tidak ada yang harus berubah di atas. Dan Swiss merayakan kemenangan ganda berkat Corinne Sauter dan Yasmine Fleury. Satu-satunya harapan DSV Kira Weddell nyaris meleset dari podium pada touchdown terakhir sebelum Olimpiade. 25 tahun dari Starnberg hanya empat ratus di belakang Austria Cornelia Hütter.

Sumur Jacqueline: Orang Amerika itu memimpin pada awalnya, tetapi tentu saja dia tidak bisa mempertahankannya. Dengan tidak adanya Michaela Shiffrin, dia ingin mempromosikan dirinya sendiri. Tapi Wiles harus melakukan koreksi lagi dan lagi – di tempat ke-21, tepat dua detik kemudian.

Francesca Marsaglia: Pembalap Italia itu adalah joki cadangan Sofia Giugia di Olimpiade. Favorit menurun masih berharap untuk terlibat. Marsaglia melakukan yang terbaik di Garmisch, tetapi membuat banyak kesalahan – tempat ke-22.

Noemie Colly: Pembalap Swiss itu mendapat hampir satu detik di awal balapan. Pemain berusia 23 tahun ini dianggap sebagai talenta yang luar biasa. Kemudian dia hampir terbang keluar jalur, tetapi berhenti di saat-saat terakhir. Pada akhirnya, ia tertinggal hampir tiga detik.

Julia Pliskova: Rusia tidak berhasil meningkatkan kecepatan, selalu ada debu di sudut-sudut. Tempat kedua puluh dua, tertinggal lebih dari tiga detik.

Festival Nadine: Petenis Austria itu berjuang dengan lereng es dan terlalu jauh, maka tentu saja dia kurang kecepatan – tempat ke-19.

Yasmina Suster: Swiss semakin kuat. Keluar dari Neraka itu layak, tetapi kecepatannya sangat kurang. Tempat ke-19 setelah sekitar dua detik.

12.20: Sesuai situasi saat ini, Kira Weidle hanya ketinggalan podium dengan empat ratus. “Seharusnya tidak menjadi alasan bahwa itu terlalu hangat, Anda harus menghadapinya. Tapi saya berjuang dengan itu. Seharusnya 20 derajat lebih dingin di China,” kata pemain berusia 25 tahun dari Starnberg di situs web ZDF . Sekarang Weidle sudah melihat ke Olimpiade dalam seminggu. “Tidak ada podium, tapi jaraknya tidak jauh. Ada balapan yang lebih penting musim ini di mana Anda ingin finis di podium,” kata Weddell ketika ditanya tentang peruntungannya di Beijing.

Nicole Delago: Adik perempuannya Nadia berada di posisi kelima. Apa yang ada untuk Nicole? Pembalap Italia itu sangat cepat pada awalnya, tetapi kalah di lereng es. Kemudian jatuh tepat sebelum akhir. Delago meluncur di atas lereng, tapi bisa langsung bangun.

READ  Olympia: Lutz dari Chiemgau mencari emas dalam berlayar

Federica Brignoni: Pemain multi-skill itu menduduki peringkat kedua di Garmisch City dua tahun lalu. Tapi hari ini ia tidak memiliki tekad dan kecepatan terakhir. Pada akhirnya, ia tertinggal hampir dua detik – tempat ke-18.

Miradoli Romawi: Yang tercepat dalam latihan pergi ke trek Kandahar. Pembalap Prancis itu ingin balapan di podium untuk pertama kalinya. Tapi Miradoli mengakui kekurangan besar sejak awal. Tendangan cepat tidak benar-benar ingin membuatnya – tempat ke-11.

Elena Cortoni: Pembalap Italia itu secara teknis hebat, tetapi dia juga bisa mengimbangi proporsinya. Ketika Anda keluar dari lereng es Anda harus mengambil tindakan pencegahan, Anda tidak akan memiliki kecepatan yang cukup. Tempat kelima belas untuk Cortone.

Joanna Hallen: Swiss harus berjuang keras setelah lereng es dan tetap di ski. Kemudian kesalahan fatal lainnya. Namun, itu masih cukup untuk tempat kedelapan dengan hanya lebih dari satu detik. Kehilangan podium di sini karena kesalahan.

Miriam Buchner: Austria mengambil tempat ketiga di Danau Louise. Puchner melakukan serangan penuh. Puuhh, ketika Anda melompat ke tebing es, berdiri menyamping di udara. Kemudian ditunda lebih dari satu detik. tempat kesebelas.

Kristen Sher: Austria berikutnya menunjukkan keturunan yang layak, tetapi tidak memiliki kecepatan. Setelah lereng es berdiri di depannya dan dia harus mengoreksi. Tempat ke-9, lebih dari satu detik di belakang.

Ramona Seppenhofer: Pembalap Austria itu mengatur tepi keras dan terlambat. tempat ke-12

Bunga Melati: Orang Swiss memulai dengan hukuman yang panjang di Penjara Schusinger. Sudut-sudutnya sangat bersih. Ini sangat cepat, tapi kemudian dia membuat kesalahan kecil. Tapi itu cukup untuk tempat kedua, tertinggal setengah detik.

Elka Stohk: Slovenia dibayar secara luas dan tertunda sekitar satu detik lebih awal. Dia sangat enggan untuk keluar dari tebing es. Stuhec jauh di belakang di 11, hampir tiga detik di belakang. Sayangnya, Keira Weddell keluar dari tiga besar.

Stephanie Venier: Petenis Austria itu memenangkan downhill di Garmisch tiga tahun lalu. Tapi backlog terus meningkat. Venere hanya kedelapan.

Keira Weddell: Wakil Juara Dunia finis kedua di Zochensee dua minggu lalu. Apa hari ini Waktu mulainya bagus, tapi jaraknya sekitar setengah detik. Weidle menyatukan semuanya, tapi kemudian dia mendorongnya terlalu jauh ke samping. Apakah kecepatannya cukup? Kekuatannya ada di bawah. Itu masih cukup untuk tempat ketiga, 82 persen di belakang Sutter.

Elizabeth Reisinger: Pembalap Austria itu melompat lebih dari setengah jalan ke atas lereng dan kemudian memilih rute lain yang menghabiskan banyak waktu untuknya. Tempat keempat, sekitar sedetik kemudian. Berikutnya adalah satu-satunya Kira Weidle dari Jerman. Kami tertarik!

Corinne Sutter: Juara dunia hanya memiliki satu tujuan di Olimpiade dan itu adalah emas. Sekarang Swiss ingin mendapatkan kepercayaan diri yang diperlukan di Garmisch. Mitra pilihan memimpin sejak awal. Sauter cukup rendah di papan ski, tetapi kemudian harus berputar dengan cepat. Tapi itu memperpanjang keunggulan. Apa ini cukup? Ski berjalan dengan baik. Sutter memimpin sekitar delapan persepuluh.

READ  Pemain bola basket menjelaskan pertanyaan guru: Alba meninggalkan Bayern menderita di pertandingan pembuka

Cornalia Lebih Panas: Orang Austria itu terjun ke lereng es dalam bahaya besar dan diberi hadiah. Tempat pertama dengan tujuh ratus.

Nadia Delago: Dengan tidak adanya rekan senegaranya Jogia, Italia bergerak dengan kecepatan kilat. Dia pergi ke belokan dengan kereta api dan mengikutinya. Oh, lalu mengumpulkan debu dan kehilangan coretannya. Masih ada sedikit timah. Dan itu sudah cukup – tempat pertama dengan selisih sembilan ratus.

Priska Nofer: Swiss memiliki waktu mulai terbaik. Rekan senior Swiss Anda Gott Bahrami dan Gezen melewatkan perlombaan karena Olimpiade. Nufer berjuang di lereng es – tempat ke-3.

Tamara Tepler: Pembalap Austria itu melintasi lereng es dengan baik dan cepat, tetapi masih terlambat. Pada akhirnya, dia hanya berada di urutan ketiga, tertinggal sekitar setengah detik.

Ariane Riddler: Hanya Austria yang memimpin. Tapi pasti ada lebih banyak lagi yang akan datang.

Awal: Marie-Michel Gagnon Dari Kanada adalah yang pertama memulai. Dia mengemudi dengan baik tetapi tidak sepenuhnya puas.

Pembaruan pada 11:29: Penonton tidak diperbolehkan di lereng Kandahar. “Sayang sekali mereka tidak bisa berada di sana. Saya harap mereka tetap bersilangan di depan TV,” kata Keira Weddell sebelum balapan.

Pembaruan dari 29 Januari, 11:28: Favorit besar saya hilang hari ini! Sofia Jogia tidak dapat bersaing setelah jatuh serius karena cedera. Kesempatan besar untuk wanita skateboard lainnya. DSV ace Kira Weidle juga berjuang untuk kemenangan.

Pembaruan dari 29 Januari, 11:22: Mari kita berharap semuanya berjalan lancar pada keturunan hari ini dan para pemain skateboard wanita selamat dari musim gugur. Bagaimanapun, Kandahar adalah salah satu rute yang paling menantang di Piala Dunia Ski Alpine Wanita. Setelah kejatuhan fatal Ulrich Mayer dari Austria pada tahun 1994, balapan wanita tidak diadakan di sini sampai tahun 2008.

Hanya setelah renovasi, pemain ski kembali ke lereng. Setelah start dari ketinggian 1.540 meter, dengan cepat turun ke Schussanger, Himmelreich, Eishang, Hölle, FIS-Schneise dan melewati Tauber Schuss sampai akhir. Namun, tidak banyak yang berubah akibat renovasi tersebut. Bagian tengah di lereng es itu baru, dan rute di sini berbeda dengan jalur pria di lereng.

Turunnya Kandahar dalam rekaman langsung: lereng ski legendaris di Garmash dengan nama yang tidak biasa

Pembaruan dari 29 Januari, 11:15: Dari mana nama Kandahar sebenarnya berasal, karena balapan berlangsung di Garmish? Omong-omong, Kandahar adalah sebuah kota di Afghanistan dan terletak pada jarak 4900 km di mana burung gagak terbang dari Garmash dan Gunung Kruzek. Cukup sederhana: Garis itu secara tidak langsung dinamai oleh British Field Marshal Frederick Roberts, Earl of Kandahar. Perlombaan tradisional Arlberg-Kandahar dinamai menurut abad terakhir – Garmisch adalah salah satu dari lima tempat.

READ  Salzburg sebelum Lille: akhir dari dua seri sebagai insentif tambahan - sepak bola

Keberangkatan Kandahar hari ini dalam siaran langsung: daftar awal! Kira Weidle memulai balapan lebih awal

Pembaruan dari 29 Jan 11:05: Kurang dari setengah jam sudah waktunya. Wanita ski terjun ke dalam keturunan Kandahar yang legendaris. Marie-Michel Gagnon dari Kanada adalah yang pertama. Di tempat kesembilan datang Kira Weidle, satu-satunya pemain DSV hari ini. Setelah finis kedua dua minggu lalu di Zochenze dan setelah latihan keras, Starnberger asli berharap bisa naik podium – dan bahkan berjuang untuk kemenangan.

Kandahar Downhill Live Stream: Keira Weddell Ingin Menang di Pekan Olahraga Musim Dingin Terakhir Sebelum Olimpiade

Laporan awal: Garmish – Perlombaan menuruni bukit legendaris Kandahar di Garmish semakin dekat. Pada akhir pekan olahraga musim dingin terakhir sebelum Olimpiade dalam seminggu (mulai 4 Februari), penggemar Jerman dapat merayakannya sekali lagi. Kira Weidle adalah satu-satunya penulis DSV. Tapi penduduk asli Starnberg berada di garis depan Piala Dunia Ski. Sofia Goggia telah menghilang dari Italia karena cedera.

Regresi Kandahar di live tape: DSV ace Kira Weidle adalah salah satu kandidat di Garmash

Pembalap ski Kyra Weddell adalah penantang podium pada balapan menuruni bukit terakhir Piala Dunia sebelum Olimpiade di Beijing. Selama sesi latihan kedua di Kandahar yang dipersingkat di Garmisch-Partenkirchen, wakil juara dunia itu finis di urutan kelima, terpaut 0,54 detik dari waktu terbaik petenis Prancis Romana Mirandoli.

“Masih ada beberapa situs yang tidak 100% berfungsi, tetapi rasanya menyenangkan ketika Anda masih di atas,” kata Weidle. Kepala Alpine Wolfgang Mayer mengharapkan pemain berusia 25 tahun itu berada “dalam lima besar” pada hari Sabtu dan menambahkan: “Saya berharap mendapatkan tempat di podium.” Pada sesi latihan pertama hari Kamis, Weddell menempati posisi kedua di belakangnya. Juara dunia Swiss Corinne Sutter.

Keturunan Kandahar dalam rekaman siaran langsung: Favorit mundur dengan keras – Weidle memiliki peluang besar

“Sejak level saya meningkat belakangan ini, saya sangat bersemangat,” kata pemain berusia 25 tahun dari Starnberg itu. Weidle finis kedua di Zauchensee sekitar dua minggu lalu dan nyaris kehilangan kemenangan, yang kesepuluh atas Laura Gut-Behrami. Saat balapan, pembalap Italia Sofia Giugia terjatuh keras dan kini mengalami cedera. Dianggap sebagai favorit besar, Goggia telah memenangkan delapan dari sembilan putaran Piala Dunia terakhir dan telah jatuh sekali.

Kandahar adalah salah satu rute paling menantang dalam kalender Piala Dunia Ski Alpine untuk wanita. Setelah jatuhnya Ulrich Mayer Austria yang fatal pada tahun 1994, balapan wanita tidak diadakan di sini sampai tahun 2008. Hanya ketika trek itu dibangun kembali, para pemain ski menuruni bukit kembali ke sini. Ikuti turunnya Kandahar di sini di live tape. (ck/sid) * Merkur.de adalah tawaran dari IPPEN.MEDIA