Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Bintang yang meledak ini muncul dari Bima Sakti

Bidang bintang di Bima Sakti, difoto oleh Teleskop Luar Angkasa Hubble pada tahun 2017.

Saat melintasi Bima Sakti dengan kecepatan hampir dua juta mil per jam, bintang LP 40-365 tidak menunjukkan tanda-tanda berhenti. Sebuah tim astronom baru-baru ini menemukan bahwa bintang itu didorong ke jalur cepatnya saat ini oleh ledakan supernova jutaan tahun yang lalu.

LP 40–365 tidak biasa. Ini adalah katai putih, bintang kecil dan kompak di akhir hidupnya, yang sangat kaya akan mineral. LP 40-365 juga memiliki atmosfernya sendiri, yang sebagian besar terdiri dari oksigen dan neon. Tetapi hal terpenting dalam cerita ini adalah bahwa bintang itu melarikan diri dari ledakan bintang besar yang melepaskan dorongannya. di luar galaksi.

Ketika katai putih mengorbit yang lain (disebut biner katai putih), satu bintang memberikan massa untuk yang laindimakan oleh stabil. Dioda Itu juga bisa memancarkan gelombang gravitasiGangguan dalam ruang-waktu – saat mereka mengorbit satu sama lain, dengan bintang yang kelaparan (berakumulasi) di duo ini meledak dalam ledakan termonuklir raksasa.

Tim di balik penelitian baru bukanlah Jelas apakah bintang seperti LP 40-365 biasanya merupakan donor atau akumulator dalam sistem biner katai putih mereka, tetapi mereka berpikir bola logam panas ini pada dasarnya adalah fragmen bintang dari bintang yang bertambah, yang akhirnya meledak dengan luar biasa. mereka Hasilnya adalah diterbitkan Minggu ini di Astrophysical Journal Letters.

“Diledakkan sebagian dan masih hidup sangat menakjubkan dan unik, dan hanya dalam beberapa tahun terakhir kami mulai percaya bahwa bintang semacam ini bisa ada,” Odelia Potterman, sekarang menjadi peneliti di Occidental College dan salah satu penulis makalah tersebut, mengatakan kepada The Brink,Andadi Universitas Boston.

Ilustrasi NASA tentang katai putih tunggal dalam sistem biner yang berdarah dari massa ke pasangannya.

Tim menemukan bintang tersebut menggunakan pengamatan dari satelit Transiting Exoplanet Survey (TESS) dan Teleskop Luar Angkasa Hubble, yang mengungkapkan objek yang bergerak cepat dengan pola peredupan dan kecerahan yang teratur. Ini menunjukkan bahwa bintang telah berotasi perlahan – menyelesaikan rotasinya setiap sembilan jam – saat meluncur di luar angkasa. Ini adalah tingkat rotasi yang sangat lambat, dan aneh untuk memikirkannya dalam hubungannya dengan kecepatan di mana bintang bergerak melalui ruang angkasa. itu adalah Dari yang mana Tingkat rotasi di mana tim menganggap katai putih adalah sisa dari satu bintang dalam sistem biner yang runtuh dengan sendirinya, pasangannya dan segala sesuatu di wilayah itu meledak keluar dengan kecepatan yang tidak biasa. Berdasarkan perhitungan tim, mereka percaya LP 40–365 telah melakukan perjalanan dari galaksi asalnya selama lebih dari 5 . jutaan tahun.

“Bintangnya terlempar dari ledakan, dan kita— [observing] “Ini berputar saat keluar,” Potterman memberi tahu The Brink. .

LEBIH: Para astronom berpikir mereka telah menemukan jenis supernova langka yang hanya berspekulasi ada

READ  Para ilmuwan mengatakan bahwa ledakan matahari besar meletus di matahari Sabtu lalu