Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Bintang yang runtuh menghasilkan salah satu ledakan paling spektakuler yang pernah ada

Kesan seniman tentang pancaran sinar gamma relativistik (GRB), ledakan dari bintang yang runtuh, dan emisi foton berenergi tinggi.

DESY, Laboratorium Komunikasi Ilmiah

Ketika beberapa bintang mati, mereka runtuh dan berubah menjadi supernova, menghasilkan kilatan terang sinar gamma dan sinar-X yang dikenal sebagai Semburan sinar gamma. GRB dianggap sebagai ledakan terbesar di alam semesta, dan para ilmuwan kini telah mengamati ledakan lebih dekat dari sebelumnya, yang mengarah pada kejutan yang menantang pemahaman kita tentang ledakan supermasif yang juga dapat menghasilkan lubang hitam.

Satelit Fermi dan Swift NASA mendeteksi ledakan sinar gamma ke arah konstelasi Eridanus pada 29 Agustus 2019. Diklasifikasikan sebagai GRB 190829A, segera, observatorium di seluruh dunia secara otomatis bergeser untuk mengumpulkan lebih banyak data tentang peristiwa kosmik.

Ternyata jaraknya sekitar satu miliar tahun cahaya — jarak yang nyaman untuk menonton pertunjukan yang sangat kejam, tetapi jaraknya sekitar 20 kali lebih dekat ke Bumi daripada GRB biasa.

Andrew Taylor dari pusat penelitian Jerman Deutsches Elektronen-Synchrotron menjelaskan dalam Izin.

GRB datang dalam dua fase: gelombang ledakan awal yang kacau balau yang biasanya berlangsung kurang dari satu menit atau lebih, diikuti dengan memudarnya secara perlahan selama berhari-hari. Taylor melaporkan bahwa fase kedua GRB 190829A dapat diamati “selama beberapa hari dan untuk energi sinar gamma yang belum pernah terjadi sebelumnya”.

Ada kemungkinan bahwa alasan untuk memecahkan rekor radiasi energik yang diamati oleh para ilmuwan adalah kedekatan relatif dari GRB.

Pemahaman GRB saat ini mendalilkan bahwa sinar-X dan sinar gamma yang diamati dari semburan semacam itu dihasilkan oleh mekanisme terpisah yang melibatkan berbagai jenis partikel yang bertabrakan (pikirkan akselerator partikel di Bumi). Namun, data dari GRB yang belum pernah terjadi sebelumnya menunjukkan bahwa komponen sinar-X dan sinar gamma sebenarnya adalah hasil dari mekanisme yang sama.

“Ini agak tidak terduga,” kata Dmitriy Khangulyan dari Universitas Rikkyu di Tokyo.

Khangulyan dan Taylor adalah di antara sejumlah rekan penulis di makalah tentang penemuan itu Diterbitkan Kamis di Science. Pada akhirnya, pengecualian dari pengamatan pemecahan rekor adalah bahwa ada lebih banyak untuk dipelajari dan dipahami tentang GRB.

“Ke depan, prospek untuk mendeteksi ledakan sinar gamma oleh instrumen generasi berikutnya seperti Array Teleskop Cherenkov yang saat ini sedang dibangun di Andes Chili dan di pulau Canary La Palma terlihat menjanjikan,” kata Stefan Wagner. , juru bicara High Energy Stereoscopic System, sebuah observatorium khusus di Namibia yang digunakan untuk mempelajari GRB 190829.

Dan tentu saja, mudah-mudahan, penemuan GRB di masa depan akan terus berlanjut beberapa juta bahkan miliaran tahun cahaya dari Bumi.

Mengikuti CNET. Kalender Luar Angkasa 2021 Untuk mengikuti berita luar angkasa terbaru tahun ini. Anda bahkan dapat menambahkannya ke Kalender Google Anda.

READ  Dengarkan suara menyeramkan dari ruang antarbintang yang ditangkap oleh Voyager NASA