Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Bitcoin Terendah Sejak 2020: Mengapa Pasar Cryptocurrency Berada Dalam Spiral Turun

Penurunan Bitcoin Sejak 2020
Mengapa pasar cryptocurrency dalam spiral ke bawah

Oleh Christina Loner

Bitcoin terus menurun, ke level terendah dalam satu setengah tahun. Analis Emden menjelaskan penyebab krisis di pasar cryptocurrency. Sepertinya tidak ada akhir yang terlihat. Pakar masih percaya pada industri.

Pasar cryptocurrency sedang mengalami krisis yang kemungkinan akan memburuk. Setelah turun di bawah $30.000 pada hari Selasa, Bitcoin mencapai level terendah sejak akhir tahun 2020 di $26.600 di pagi hari. Dibandingkan dengan akhir minggu sebelumnya, cryptocurrency kehilangan sekitar sepertiga dari nilainya, dan 40 persen sejak awal tahun. Pasar sedang dalam mood jual.

Bitcoin 28.251.15

Saham digital lainnya juga terus turun harganya. Ether, saham digital terbesar kedua setelah Bitcoin, telah jatuh jauh di bawah $2.000, setelah kehilangan sekitar setengah dari nilainya sejak awal tahun. Kapitalisasi pasar dari semua 19.400 atau lebih aset kripto saat ini sekitar $1,1 triliun, turun dari rekor tertinggi hampir $3 triliun pada November lalu.

Analis mengaitkan keruntuhan dengan dua alasan utama: ketakutan akan suku bunga, terutama di AS, dan pemisahan cryptocurrency UST dari dolar. Kekhawatiran tentang suku bunga telah meningkat selama berbulan-bulan. “Investor berharap pada hari Rabu bahwa dinamika inflasi di AS akan melambat, tetapi itu hanya terjadi sedikit,” kata analis pasar Timo Emden, spesialis cryptocurrency, dalam sebuah wawancara dengan ntv.de. Hal ini menimbulkan kekhawatiran bahwa Federal Reserve AS mungkin tidak mencapai “misi besar” untuk memerangi inflasi di satu sisi dan tidak mengganggu mesin ekonomi global di sisi lain. Selain itu, investasi digital tidak menghasilkan pendapatan saat ini, sehingga investasi berbunga seperti sekuritas pendapatan tetap menjadi populer kembali ketika suku bunga naik.

Selain kenaikan suku bunga di AS, kenaikan suku bunga yang dijanjikan oleh Bank Sentral Eropa juga berperan, menurut Emden. Ketakutan akan suku bunga dapat dilihat pada saham teknologi pada khususnya. “Ketidakpastian ini datang dengan mengorbankan aset berisiko seperti cryptocurrency.” Jelas, asumsi yang sebagian salah adalah bahwa ini adalah nilai teknis. Menurut analis, ikatan klan semacam ini menghadirkan dilema besar: “Mata uang kripto dimaksudkan untuk menjadi emas digital, terutama dalam fase pasar yang tidak pasti, seperti perang saat ini di Ukraina, epidemi Corona di China, dan inflasi – tetapi mereka tidak melakukannya. ‘t”.

Cryptocurrency terpisah dari dolar

Alasan kedua untuk kerugian besar di pasar cryptocurrency adalah gejolak dalam cryptocurrency terkenal yang disebut UST, juga dikenal sebagai TerraUSD. Mata uang tetap semacam itu, yang dimaksudkan untuk dibedakan dari nilai digital lainnya dengan nilai tetapnya yang khusus, disebut. UST ingin mencapai ini melalui algoritme khusus yang dirancang untuk menjaga mata uang kripto dalam hubungan yang stabil dengan dolar AS. Namun dalam beberapa hari terakhir, harga floor treasury telah terlepas dari patok dolarnya dan berada di bawah tekanan yang signifikan – mengapa tidak jelas.

“Ini benar-benar gila,” kata Emden. “Kamu tidak bisa secara serius menjelaskan apa sebenarnya masalahnya.” Jelas ada krisis kepercayaan pada stablecoin. Mata uang konstan dikatakan bernilai satu dolar AS, “tetapi itu tidak berhasil.” UST saat ini bagus 60 sen, pada hari Rabu terkadang kurang dari 40 sen. Fakta bahwa alasannya tidak jelas meningkatkan ketidakpastian.

timoemden.jpg

Analis Timo Emden

(Foto: Emden Research)

Menurut analis, krisis di pasar cryptocurrency diperburuk oleh faktor lain: “merek teknologi sangat penting di sana.” Penurunan berkelanjutan Bitcoin di bawah $30.000 menyebabkan aksi jual teknis. “Banyak investor menempatkan order stop atau sell baru di sini.” Akibatnya, pasar mengembangkan momentumnya sendiri, spiral ke bawah yang “sulit untuk keluar”. Perkembangan ini sangat dinamis, terutama di pasar cryptocurrency, “Salah satunya berbicara tentang penjualan panik di sini.”

Tidak ada akhir dari krisis, tetapi cryptocurrency juga tidak melakukannya

Emden sekarang melihat perbedaan dari kerugian cryptocurrency yang bergejolak sebelumnya: “Sekarang jatuh secara bertahap, bukan penurunan harga yang tajam.” Dalam beberapa hari dan minggu terakhir telah terjadi kerugian lagi dan lagi, tetapi kemudian ada pergerakan naik juga. Perkembangan bertahap ini sangat menegangkan. “Itu hanya membuatnya putus asa.”

Namun, ahli tidak mengharapkan cryptocurrency kedaluwarsa. Di satu sisi, ia percaya pada teknologi di baliknya, dan di sisi lain, investasi mata uang kripto kini sudah mapan di dunia keuangan. Coinbase, misalnya, ada di Wall Street. Di negara ini juga, semakin banyak bank, bahkan bank lama, yang membuka diri terhadap nilai kripto. “Ini menunjukkan bahwa industri akan terus berkembang.”

Oleh karena itu Emden menyarankan dengan perspektif jangka panjang – menurutnya, penjualan panik akan menjadi saran yang buruk. Namun, analis pasar tidak akan “memukul pisau terbuka” saat ini, yaitu melakukan pembelian berikutnya. Karena: “Saat ini saya tidak melihat adanya potensi pembalikan tren.” Menurutnya, ini hanya dapat mengarah pada fakta bahwa presiden Tesla Elon Musk melakukan intervensi secara lisan, seperti di masa lalu. “Bisa saja dia atau Tesla berada dalam krisis cryptocurrency.”

Emden mengantisipasi persaingan ketat di pasar cryptocurrency: investor yang percaya pada cryptocurrency akan bertahan — siapa pun yang ingin terlibat atau cepat kaya harus menjauh. Analis menjelaskan bahwa persaingan yang ketat terjadi pada tingkat harga yang relatif tinggi. Lagi pula, pada awal tahun 2020, ketika pandemi Corona merebak, Bitcoin untuk sementara berada di bawah $4.000. “Harga yang terlalu tinggi sekarang menjadi pembalasan.”

READ  Burger King merekomendasikan kentang goreng McDonald's karena bisa dibeli