Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Blue Origin dan SpaceX telah mulai mengerjakan versi kargo pendarat bulan berawak

Blue Origin dan SpaceX telah mulai mengerjakan versi kargo pendarat bulan berawak

WASHINGTON — Kedua perusahaan yang dikontrak oleh NASA untuk mengembangkan pendarat bulan berawak juga telah mulai mengerjakan versi kargo pesawat ruang angkasa mereka.

NASA telah menerapkan opsi dalam penghargaan Human Landing System (HLS) kepada Blue Origin dan SpaceX untuk memulai pekerjaan desain awal dan pengembangan pada versi pendarat mereka yang dapat membawa kargo dalam jumlah besar ke permukaan bulan.

NASA memberikan referensi sekilas mengenai pekerjaan tersebut dalam pengumuman tanggal 9 Januari tentang penundaan misi Artemis 2 dan 3. “NASA juga mengindikasikan bahwa mereka telah meminta pemasok sistem pendaratan manusia Artemis – SpaceX dan Blue Origin – untuk mulai menerapkan pengetahuan yang diperoleh dalam pengembangan sistem mereka sebagai bagian dari kontrak yang ada terhadap variasi masa depan yang berpotensi mengirimkan kargo besar di kemudian hari. misi.” Dia mengatakan dalam siaran pers.

“Dalam beberapa bulan terakhir, kami telah meminta penyedia sistem pendaratan manusia kami, SpaceX dan Blue Origin, untuk menerapkan pekerjaan yang mereka lakukan pada versi manusiawi dari pendarat mereka untuk mengembangkan versi kargo yang dapat memajukan misi Sistem Eksplorasi,” kata Amit. Kshatriya, wakil administrator asosiasi untuk Program Bulan ke Mars. “Mendaratkan kargo besar ke permukaan,” kata NASA dalam panggilan pengarahan pada 9 Januari. Namun, NASA tidak memberikan rincian lebih lanjut tentang pekerjaan ini pada saat itu, bersama dengan pengarahan tersebut. fokus pada penundaan misi Artemis yang akan datang.

Dalam pernyataannya pada 19 Januari kepada SpaceNews, juru bicara NASA Katherine Hambleton mengatakan pekerjaan tersebut dilakukan berdasarkan opsi kontrak HLS Blue Origin, yang diberikan pada Mei 2023, dan penghargaan “Opsi B” SpaceX pada November 2022, yang mengubah kontrak aslinya. . SpaceX memenangkan kontrak HLS pada April 2021. Opsi tersebut, yang mencakup pengerjaan melalui tinjauan desain awal, tidak memerlukan pembiayaan tambahan selain $3,4 miliar untuk Blue Origin dan $1,15 miliar untuk Opsi B dari SpaceX.

READ  'Kebutaan wajah' terkait dengan COVID-19, kata sebuah penelitian yang mengganggu

“NASA memperkirakan pesawat pendarat besar ini akan memiliki banyak kesamaan dengan sistem pendaratan manusia yang sudah beroperasi, dengan modifikasi pada antarmuka muatan dan mekanisme penyebarannya,” kata NASA. “Persyaratan desain awal mencakup pengiriman 12 hingga 15 metrik ton ke permukaan bulan.”

NASA menambahkan bahwa belum ada muatan yang teridentifikasi untuk kendaraan ini. Pendarat kargo terdekat yang akan digunakan adalah Artemis 7, misi yang diperkirakan baru akan dilakukan pada awal tahun 2030-an.

Tidak ada perusahaan yang secara terbuka mendiskusikan pengerjaan versi kargo dari pendarat HLS mereka. Elon Musk, CEO SpaceX, menyebutkan kemampuan kendaraan Starship perusahaannya untuk mendaratkan muatan besar di bulan pada… Presentasi diterbitkan oleh SpaceX pada 12 Januari. “Kami ingin melampaui apa yang diminta NASA untuk kami lakukan,” katanya. “Kami ingin melampaui persyaratan NASA dan benar-benar dapat menempatkan muatan yang cukup di Bulan dengan frekuensi yang cukup sehingga Anda dapat memiliki pangkalan di bulan yang ditempati secara permanen.”

Blue Origin dan SpaceX bukan satu-satunya yang mengerjakan pendarat kargo besar. ESA sedang dalam tahap awal pengembangan Argonaut, sebuah pendarat kargo yang diusulkan ESA untuk digunakan dalam misi Artemis di masa depan. Argonaut, seperti yang dirancang saat ini, akan membawa sekitar dua metrik ton kargo, jauh lebih sedikit dari yang diusulkan NASA dengan varian kargo HLS.

Opsi pendaratan kargo yang dilakukan NASA bukanlah kontrak pertama NASA dengan perusahaan terkait pengiriman kargo ke Bulan. NASA memilih kedua perusahaan tersebut, bersama tiga perusahaan lainnya, pada putaran kedua program Commercial Lunar Payload Services (CLPS) pada bulan November 2019. SpaceX mendemonstrasikan layanan Starship, yang menurut perusahaan pada saat itu dapat mengirimkan hingga 100 metrik ton ke seluruh dunia. bulan . Di permukaan, Blue Origin memamerkan versi kargo asli dari pendarat Blue Moon, yang mampu membawa beberapa metrik ton ke bulan.

READ  Jumlah informasi di alam semesta yang terlihat secara kuantitatif terbatas

Baik Blue Origin maupun SpaceX belum memenangkan pesanan misi CLPS apa pun, dan tidak jelas apakah salah satu perusahaan tersebut mengajukan penawaran pada misi mana pun yang diberikan oleh NASA melalui program tersebut.