Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Boeing Harus Memeriksa Pesawat 737 Tua Setelah Crash Indonesia: Regulator Penerbangan Amerika Serikat

Iterasi Boeing 737 yang lebih baru tidak terpengaruh oleh surat perintah inspeksi (file)

Washington, AS:

Regulator penerbangan AS telah memerintahkan Boeing untuk memeriksa jet generasi 737 yang lebih tua, setelah kecelakaan pesawat bulan Januari di lepas pantai Indonesia, menewaskan 62 orang.

Semua pesawat Boeing 737-300, -400 dan -500 perlu diuji, untuk total 143 pesawat, menurut dokumen Administrasi Penerbangan Federal yang dilihat oleh AFP pada hari Sabtu.

Dokumen tersebut mengatakan bahwa kegagalan “kabel mengepak sinkron” yang terlewat oleh komputer otomatis – yang mengatur penggerak pesawat – “dapat mengakibatkan hilangnya kendali pesawat.”

Sebuah laporan sementara dari penyelidik Indonesia mengatakan pada bulan Februari bahwa throttle pesawat yang naas itu menunjukkan “anomali,” meskipun dikatakan penyebab kecelakaan itu tidak jelas.

“Data awal dari penyelidikan kecelakaan yang sedang berlangsung menunjukkan bahwa kecil kemungkinan kecelakaan itu disebabkan oleh kegagalan kabel sinkron,” kata Administrasi Penerbangan Federal.

Tapi dia mengatakan inspeksi “diperlukan untuk mengatasi kondisi tidak aman tertentu” yang dapat ditemukan di pesawat yang dibangun pada 1980-an dan 1990-an.

Iterasi Boeing 737 yang lebih baru – termasuk 737 MAX yang dilarang terbang selama 20 bulan setelah dua kecelakaan fatal – tidak terpengaruh oleh perintah inspeksi.

“Boeing bekerja untuk memastikan bahwa pesawat kami aman dan memenuhi semua persyaratan. Kami terus berhubungan dengan pelanggan kami dan Administrasi Penerbangan Federal, dan berpartisipasi dalam upaya berkelanjutan untuk meningkatkan keselamatan dan kinerja di seluruh armada,” kata perusahaan itu. dalam sebuah pernyataan. Agen Pers Prancis.

Sebuah Boeing 737-500 Sriwijaya jatuh sekitar 10.000 kaki (3.000 meter) dalam waktu kurang dari satu menit sebelum menghantam Laut Jawa pada 9 Januari, beberapa menit setelah lepas landas dari Jakarta.

READ  Radhika Madan, Polkit Samrat Dapatkan Vaksinasi, Desak Penggemar Tertular COVID-19 Jab

Semua 62 orang di dalamnya tewas.

(Kecuali untuk judulnya, cerita ini tidak diedit oleh kru NDTV dan diterbitkan dari umpan bersama.)