Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Boeing mencoba mengejar SpaceX setelah terlalu banyak drama


New York
Bisnis CNN

Boeing adalah maskapai penerbangan terbesar di dunia, kontraktor pertahanan utama di Amerika Serikat, dan raksasa dalam monopoli penerbangan global. Beberapa tahun yang lalu, gagasan bahwa ia akan mendominasi ruang komersial adalah gagasan yang dipaksakan, dan perusahaan seperti SpaceX, sebuah perusahaan yang relatif kecil berdasarkan strategi bergerak cepat dan menghancurkan segalanya, akan mengambil kursi belakang dalam pergerakan dengan kepala tingkat dan keahlian. Boeing.

Namun, itu tidak membuahkan hasil.

Kesalahan, penundaan, dan kegagalan menghambat proses pengembangan pesawat ruang angkasa. Telah terjadi uji terbang yang gagal, masalah perangkat lunak, katup lengket, dan gugatan yang melibatkan eksekutif subkontraktor yang dikatakan telah kehilangan kakinya Selama tes Starliner.

Setelah awalnya memberi SpaceX pengawasan lebih dekat daripada Boeing, Para pejabat kemudian mengatakan mereka menyesalinya Bahwa banyak masalah Starliner lolos dari celah. SpaceX, pendatang baru Elon Musk di luar angkasa, akhirnya mengalahkan Boeing di landasan peluncuran. Pesawat ruang angkasa Crew Dragon milik perusahaan kini telah mencatat enam peluncuran astronot NASA sejak mulai beroperasi pada 2020.

Sementara itu, Boeing masih berusaha untuk lulus uji terbang tanpa awak. Perusahaan akan melakukan upaya kedua minggu ini, berharap kinerja sempurna akan memperbaiki citranya sebagai bintang jatuh dalam penerbangan antariksa manusia.

Kontroversi seputar Starliner juga menambah masalah lain Masalah dalam divisi pesawat komersial Boeing Itu merusak citra solid perusahaan sebelumnya selama beberapa tahun terakhir.

Berikut adalah melihat kembali upaya masa lalu Starliner.

Pada tahun 2014, NASA memberikan kontrak harga tetap – yang berarti badan antariksa hanya akan membayar harga awal yang disepakati dan tidak lebih dari satu sen pun – kepada Boeing dan SpaceX. Langkah ini memperkuat pembukaannya sebagai perusahaan yang akan mengembalikan astronot NASA ke luar angkasa di bawah program Kru Komersial. Kumpulan hadiah Boeing berjumlah $ 4,2 miliar, jumlah yang signifikan dibandingkan dengan SpaceX $ 2,6 miliar, meskipun perusahaan mengatakan itu karena SpaceX telah menerima jutaan untuk mengembangkan versi tak berawak dari pesawat Naga.

READ  Kekurangan selenium: Ada kekurangan mineral pada 76 persen orang dewasa

Meskipun kedua pesawat ruang angkasa itu diperkirakan akan meledakkan astronot ke luar angkasa hanya beberapa tahun kemudian, menjelang akhir dekade, menjadi jelas bahwa SpaceX mengalahkan penjualan Boeing.

Ketika uji penerbangan orbital tak berawak pertama perusahaan, yang dijuluki OFT-1, tiba di landasan peluncuran pada Desember 2019, SpaceX Dia sudah melampauinya selama enam bulan.

Dan segera setelah peluncuran Starliner pada 20 Desember 2019, jelas ada sesuatu yang salah.

Kemudian, terungkap bahwa jam internal Starliner telah mati selama 11 jam, menyebabkan pesawat ruang angkasa macet dan tersandung, kata pejabat NASA dan Boeing kepada wartawan. Starliner terpaksa kembali lebih awal ke Bumi.

Beberapa bulan kemudian, masalah perangkat lunak serius kedua terungkap, yang menurut pejabat keamanan pemerintah mungkin telah menyebabkan “kegagalan bencana”. Boeing

(Sarjana)
Dia mampu mengidentifikasi dan memperbaiki kesalahan sebelum itu mempengaruhi perilaku Starliner.

Boeing setuju untuk memecahkan masalah dan membayar upaya kedua dari uji terbang tak berawak, menyisihkan hampir setengah miliar dolar. Setelah berbulan-bulan pemecahan masalah, tinjauan keselamatan dan investigasi, uji terbang.

Mantan astronot NASA Chris Ferguson, yang meninggalkan Korps Astronot Negara pada 2011 untuk membantu Boeing merancang dan membangun Starliner, dijadwalkan untuk memimpin misi berawak pertama Starliner sebagai astronot pribadi. Tapi setelah uji terbang perdana gagal, Ferguson mengumumkan dia tidak bisa lagi menerbangkan pesawat, dengan alasan konflik penjadwalan.

NASA dan Boeing umumkan ini Di penghujung tahun 2020, berkata Ferguson Keputusan itu dibuat karena “alasan pribadi”. kata Ferguson dalam Tweet ikuti Bahwa dia berencana untuk memprioritaskan keluarganya, dia telah “membuat banyak komitmen yang tidak bisa saya ambil risiko kehilangan”.

Meskipun misi berawak telah dijadwal ulang beberapa kali, tampaknya tidak ada rencana untuk membawa Ferguson kembali ke misi tersebut.

READ  Seorang konsultan NASA mengundurkan diri setelah permintaan untuk mengubah nama Teleskop James Webb ditolak

Itu adalah astronot NASA, Barry “Butch” Wilmore mempekerjakan untuk menggantikan Ferguson.

Boeing mengira sudah siap untuk mengembalikan Starliner ke pengujian tahun lalu, dan telah menjadwalkan upaya kedua pada pengujian penerbangan orbital – yang ini dijuluki OFT-2 – untuk Agustus.

Roket Atlas V United Launch Alliance dengan pesawat luar angkasa Boeing CST-100 Starliner terlihat setelah keluar dari fasilitas integrasi vertikal ke landasan peluncuran di Space Launch Complex 41 sebelum misi Orbital Flight Test-2 (OFT-2), Rabu, 18 Mei 2022 di Stasiun Luar Angkasa Cape Canaveral di Florida.

Lebih banyak masalah muncul dengan cepat. Ketika pesawat ruang angkasa dipindahkan ke landasan peluncurannya dan mulai melakukan pemeriksaan darat sebelum terbang, para insinyur menemukan bahwa katup utama pada Starliner macet. Pada akhirnya, Boeing mengumumkan bahwa masalahnya tidak dapat diperbaiki di landasan peluncuran, dan seluruh kendaraan harus dikembalikan ke gedung perakitan untuk pemecahan masalah lebih lanjut.

Pada pertengahan Agustus, Boeing telah menyerah untuk mencoba memperbaiki masalah di lokasi tersebut. Starliner harus Dikirim ke pabrik Boeing.

Dalam konferensi pers menjelang uji pertempuran Kamis, pejabat Boeing mengungkapkan bahwa mereka akan menerbangkan OFT-2 minggu ini dengan perbaikan “jangka pendek”, tetapi perusahaan pada akhirnya dapat memilih untuk mendesain ulang sistem sekering.

Menambah pertanyaan seputar praktik keselamatan Boeing saat Starliner kembali ke landasan peluncuran minggu ini adalah laporan terbaru dari Reutersyang menyoroti gugatan yang sebelumnya diabaikan terhadap Boeing tahun lalu oleh subkontraktor yang kakinya diamputasi sebagian setelah kecelakaan sebelum pengujian parasut Starliner 2017.

Boeing mengkonfirmasi dalam sebuah pernyataan bahwa gugatan diajukan atas nama karyawan dan subkontraktor. “Masalah tersebut telah diselesaikan oleh semua pihak. Ketentuan penyelesaian bersifat rahasia,” kata pernyataan itu.

Dokumen pengadilan mengonfirmasi bahwa masalah tersebut telah diselesaikan pada Desember 2021.