Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Bola api raksasa terlihat menembaki langit Inggris – tetapi kemungkinan itu bukan meteor.  Inilah yang diyakini para ahli meteorologi.

Bola api raksasa terlihat menembaki langit Inggris – tetapi kemungkinan itu bukan meteor. Inilah yang diyakini para ahli meteorologi.

Ratusan orang di seluruh Inggris memiliki kursi barisan depan untuk misteri menarik yang benar-benar di atas kepala mereka pada Rabu malam. Bola api besar yang asal-usulnya belum diketahui melesat ke langit, membingungkan ratusan orang di Skotlandia, Irlandia, dan Inggris.

Bola api yang bergerak cepat ditangkap di beberapa kamera sekitar pukul 10 malam waktu setempat. Beberapa saksi menggambarkannya terlihat hijau sementara video menunjukkannya dikelilingi oleh lingkaran cahaya yang menyebar karena tersumbat oleh awan.

Bagi Steve Owens, astronom dan pusat sains di Glasgow Science Center, visinya adalah “sulit dipercayaDia mengatakan kepada BBC.

“Saya sedang duduk di ruang tamu saya tepat pukul 22:00 dan dari janda yang menuju ke selatan saya melihat bola api yang berkilauan—meteor ini—bersinar di langit,” katanya kepada outlet tersebut. “Saya tahu itu sesuatu yang istimewa. Saya bisa melihat melalui awan yang pecah bahwa itu pecah – hancur dengan potongan-potongan kecil yang terlepas darinya.”

Jaringan Meteor Inggris, kelompok sains warga yang menggunakan 170 kamera pendeteksi untuk menangkap meteor dan bola api di seluruh Inggris, mengatakan telah menerima hampir 800 laporan bola api. Meteorit Internasional telah menerima lebih dari 1.000.

Rincian yang tepat dari bola api – dari mana asalnya dan di mana ia mendarat – masih dipelajari, tetapi IMO percaya jalurnya dimulai dalam segitiga antara Irlandia Utara, Isle of Man dan Inggris utara dan melakukan perjalanan sedikit ke utara dan barat, dengan mendarat di laut selatan Hebrides.

Namun, satu hal yang tampaknya pasti adalah bahwa kilatan cahaya itu kemungkinan besar bukan meteor. Para peneliti percaya itu kemungkinan besar adalah puing-puing ruang angkasa, dengan beberapa orang bertanya-tanya apakah itu milik SpaceX milik Elon Musk, meskipun ini belum diverifikasi dan, menurut astronom Jonathan McDowell, tidak mungkin bergantung pada lintasan bola api.

READ  Perbedaan utama menurut dokter

“Tidak ada bukti Starlink atau puing-puing ruang angkasa lainnya kembali ke Inggris pada waktu itu,” kata McDowell. Dia juga mengatakan bahwa mereka lebih lambat dari meteorit normal, meskipun tidak sepenuhnya di luar jangkauan biasanya, ”tapi Sangat cepat Satelit”.

Tetapi Jaringan Meteor Inggris mengatakan bahwa bola api itu bertahan sekitar 20 detik, “yang relatif lambat dibandingkan meteorit tetapi konsisten dengan puing-puing luar angkasa.” Owens mengatakan kepada BBC bahwa meteor atau meteor cenderung menjadi “garis cahaya yang sangat kecil yang berlangsung selama sepersekian detik”.

“Ada banyak spekulasi bola api tadi malam,” tulis Meteor Network Inggris di Twitter, Kamis. “Bukti yang kami lihat sejauh ini menunjukkan sampah luar angkasa tetapi jika kami disajikan dengan data baru yang mengubahnya, kami akan memberi tahu Anda.”

Peneliti terus menganalisis data untuk mengidentifikasi objek sementara.