Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Booster SpaceX sekarang hanya melacak 4 angkutan luar angkasa dalam pengalaman penerbangan

Perbesar / Booster B1051 dirilis untuk kesepuluh kalinya pada Minggu pagi dari Florida.

SpaceX

SpaceX membuat tonggak sejarah pada Minggu pagi dengan peluncuran 60 satelit internet baru dari Starlink.

Peluncuran Starlink ini telah menjadi rutinitas–Dan berani kita katakan itu, sedikit membosankan?—SpaceX membangun planetnya untuk menghadirkan internet broadband ke seluruh dunia dari orbit Bumi yang rendah. Namun, kecepatan SpaceX mulai menggunakan kembali tahap awal Falcon 9 jelas tidak monoton.

Untuk peluncuran Minggu pagi, SpaceX menggunakan tahap pertama yang telah terbang ke luar angkasa sembilan kali sebelumnya. Setelah peluncuran ini, B1051 dengan aman mendarat di kapal drone, menyelesaikan penerbangan kesepuluhnya ke luar angkasa. Ini merupakan pencapaian yang signifikan karena, pada tahun 2018, pendiri SpaceX Elon Musk mengatakan tujuan roket Falcon 9 adalah menerbangkan setiap booster 10 kali tahap pertama sebelum membutuhkan perawatan yang signifikan.

Baru-baru ini, Musk mengatakan perusahaan belum menemukan model apa pun karena terbang pada tahap awal Falcon 9 lebih banyak. Perusahaan berencana untuk terus menggunakan rudal lama ini untuk misi Starlink, sehingga mempertaruhkan muatan dalam penerbangannya sendiri daripada muatan. Musk mengatakan perusahaan belum menetapkan batas usia yang telah ditentukan untuk roket Falcon 9 dan bahwa SpaceX akan menembakkan beberapa rudal Falcon 9 gagal dalam upaya untuk menentukan batas tersebut.

Fase pertama ini secara khusus masuk ke orbit pertama kali pada 2 Maret 2019 lalu Misi demonstrasi pertama Program Staf Komersial NASA. Selama penerbangan ini, pesawat ruang angkasa Crew Dragon berlabuh di Stasiun Luar Angkasa Internasional selama kurang lebih lima hari, membuka jalan bagi penerbangan berawak pertama pada Mei 2020. Tahap pertama ini juga digunakan untuk peluncuran dua satelit komersial dan tujuh misi Starlink.

READ  Stasiun luar angkasa China yang baru akan membutuhkan 10 peluncuran lagi untuk diselesaikan

Sekarang mendekati posisi historisnya. Jejak B1051 hanya milik NASA PenemuanDan AtlantisDan Kolumbia, Dan Pengejaran Pesawat ulang-alik mengorbit dalam hal penerbangan luar angkasa. Tiga dari bus ini sekarang disimpan di museum. Kolumbia Dia hilang dalam kecelakaan fatal pada tahun 2003.

Dalam 10 kali terbang sejak awal Maret 2019, dorongan tunggal ini sekarang telah menerbangkan misi yang hampir sama banyaknya dengan pesaing utama SpaceX di AS. Sejak penerbangan perdana B1051, United Launch Alliance telah meluncurkan total 11 misi dengan rudal yang dapat dibuang – dua peluncuran Delta IV, dua misi Delta IV Heavy, dan tujuh rudal Atlas V.

Berkat kemampuannya menggunakan kembali roket, SpaceX telah mampu meningkatkan ritme peluncuran. Tahun ini khususnya, perusahaan telah mencapai kecepatan yang tinggi. Selama peluncuran SpaceX pada hari Minggu, ia meluncurkan 14 misi orbital pada tahun 2021, 11 di antaranya adalah penerbangan Starlink. Itu rata-rata satu peluncuran setiap sembilan hari, dan misi ini telah tersebar di enam tahap pertama Falcon 9 yang berbeda.

Peluncuran orbit perusahaan berikutnya, peluncuran satelit Starlink ke-27, bisa dilakukan Sabtu pagi dari Kennedy Space Center di Florida.