Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Boris Johnson mengatakan alternatif India harus diawasi saat lockdown mereda di Inggris

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson pada hari Senin memaparkan fase selanjutnya dari penguncian Covid-19 dari pandemi yang memfasilitasi peta jalan, sambil mengizinkan pertemuan di dalam ruangan dan sekali lagi berpelukan dalam pendekatan “hati-hati dan akal sehat”.

Pada konferensi pers di Downing Street, Johnson mengumumkan bahwa tes yang dia tetapkan agar negara itu pindah ke tahap pembukaan kembali berikutnya mulai Senin depan telah dipenuhi karena Inggris mencatat tingkat kematian epidemi terendah sejak Juli tahun lalu.

Namun, dia memperingatkan terhadap catatan dan mengindikasikan perlunya memantau varian baru dari virus korona, termasuk varian India yang sekarang diklasifikasikan sebagai variabel minat (VOC) oleh Public Health England (PHE).

“Ini pembukaan yang sangat besar. Tapi itu harus dilakukan dengan hati-hati … Kami hanya harus waspada terhadap varian India, varian lainnya,” kata Johnson.

Dia bergabung dalam pengarahan oleh Profesor Chris Whitty, Kepala Petugas Medis Inggris, yang mengatakan dalam pembaruannya tentang penyebaran epidemi bahwa salah satu dari tiga subspesies varian India “memprihatinkan” karena menunjukkan peningkatan jumlah. “tajam” di beberapa bagian Britania Raya dari tingkat Terlalu rendah.

“Jadi ini harus diawasi dengan sangat hati-hati,” kata Whitty.

Subtipe India B.1.617.2, yang ditemukan dapat ditularkan setidaknya sebagai varian Kent dominan di Inggris, diklasifikasikan sebagai VOC oleh PHE minggu lalu setelah lebih dari 500 kasus ditemukan di beberapa bagian Inggris. Ini adalah di antara daftar varian, termasuk varian Afrika Selatan dan Brasil, yang saat ini dipantau sebagai VOC di Inggris.

Di bawah aturan penguncian yang longgar mulai minggu depan, orang-orang dari keluarga yang berbeda sekarang dapat bertemu di luar ruangan hanya dalam pertemuan dalam ruangan di mana hingga enam orang atau dua keluarga dapat bertemu di dalam ruangan dan hingga 30 orang di luar ruangan.

READ  Krisis COVID-19 di India menjadi peringatan bagi negara berpenghasilan menengah lainnya: Dana Moneter Internasional

Mulai 17 Mei – tanda terakhir dari penutupan penuh pada 21 Juni, pembatasan tempat tinggal di Inggris akan dicabut dan orang-orang akan dapat melakukan perjalanan untuk bermalam dan ke negara-negara Daftar Hijau. Membuka kunci mulai Senin depan berarti keramahan dalam ruangan dapat dibuka kembali dan hiburan dalam ruangan, termasuk bioskop, museum, dan area bermain anak-anak, dapat dilanjutkan.

Semua hiburan luar ruangan yang tersisa, seperti bioskop dan pertunjukan luar ruangan, dapat dibuka kembali. Dimungkinkan untuk mengadakan beberapa acara besar, termasuk konferensi, pertunjukan teater, konser, dan acara olahraga. Pembatasan jumlah peserta akan tetap berlaku.

“Masyarakat dapat membuat keputusan yang terinformasi dan pribadi melalui kontak dekat, seperti berpelukan, dengan teman dan keluarga. Kontak dekat tetap berisiko tertular atau menyebarkan virus Covid-19, dan masyarakat harus mempertimbangkan bahaya tersebut bagi diri mereka sendiri dan orang lain. “Downing Street mengatakan: Peraturan keamanan Covid di tempat kerja dan perusahaan, seperti toko serba ada dan perhotelan.”

Penutup wajah tidak diperlukan di ruang kelas atau untuk siswa di area umum sekolah menengah dan perguruan tinggi. Tes rumah dua kali seminggu akan tetap dilakukan untuk mengontrol tingkat infeksi. Semua mahasiswa universitas yang tersisa berhak untuk kembali mengajar dan belajar secara pribadi mulai tanggal 17 Mei, dan harus mengikuti tes dua kali seminggu setelah kembali.

Hingga 30 orang sekarang akan dapat menghadiri pernikahan, resepsi dan peringatan termasuk bangun, serta acara siklus hidup independen.

Hal ini dapat terjadi di luar ruangan atau di mana pun lokasi dalam ruangan yang aman untuk Covid diizinkan untuk dibuka. Jumlah orang yang dapat menghadiri pemakaman akan ditentukan oleh jumlah yang dapat ditampung dengan aman di tempat yang memiliki jarak sosial.

READ  Angkatan Laut India mendekati Kementerian Pertahanan untuk membeli drone Predator | berita terbaru india