Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Bosan dengan Pokemon dan Harry Potter di Augmented Reality? Niantic mengambil Transformers

Studio Niantic, yang berada di belakang Pokémon Go dan Harry Potter Wizard Unite, sedang mengerjakan lisensi baru yang besar: Transformers. Game augmented reality akan dirilis tahun ini.

Mode video game augmented reality tampaknya di luar jangkauan sekarang setelah kesuksesan gila Pokemon Go, pada tahun 2016. Namun, ini adalah tempat di mana Niantic Studio tetap sangat dinamis: setelah lisensinya ditolak Harry Potter Di AR pada tahun 2019 dengan penyihir bersatuIni adalah proyek baru yang bertujuan untuk mengadaptasi lisensi lain yang sangat besar diumumkan Senin ini, 14 Juni: transformer.

Transformer: logam berat

Informasi tentang video game augmented reality baru untuk perangkat Android dan iOS masih langka. Kita tahu bahwa perusahaan Jepang Takara Tomy dan American Hasbro, yang memiliki lisensi, terlibat, seperti juga pengembang video game yang berbasis di Seattle, Very Very Spaceship. Game ini dijadwalkan akan dirilis di seluruh dunia pada tahun 2021.

Permainan yang disebut Transformer: logam berat, itu mengandung Situs web kami. Namun, tidak ada sesuatu yang khusus – tidak ada gambar atau tangkapan layar apa pun yang memberikan sedikit gambaran tentang antarmuka dan pengalaman bermain game – selain formulir pendaftaran untuk menerima berita, serta beberapa FAQ.

Kami hanya tahu bahwa pra-peluncuran direncanakan, serta fase beta.

Transformator Logam Berat

Keistimewaan Niantic

Pengembangan Niantic dari game augmented reality baru tidak mengejutkan, karena itu adalah hak prerogatif studio. Ini sangat mengejutkan mengingat kesuksesan gemilang, sejak musim gugur, yang saya hadapi I Pokemon Go setelah rilis. Bahkan hari ini, gim ini memiliki pengikut dan mereka masih berbaikan Sumber penghasilan penting.

dibandingkan, Harry Potter: Wizards Unite Itu kurang berhasil, hampir tidak Lebih dari dua belas juta dolar Di bulan pertama beroperasi, jauh dari ratusan juta dolar Pokemon Go. Meskipun lisensi Harry Potter sangat populer, itu tidak memungkinkan Niantic untuk mengulangi kesuksesan luar biasa dari Pokemon Go – Prinsip permainan yang sempurna dalam augmented reality.

READ  Ubisoft Forward - Tonton demo penerbit di E3 2021 bersama kami

Jika Transformers adalah lisensi besar berikutnya yang dijalankan Niantic, studio juga sedang mengerjakan video game lain, selalu dalam augmented reality: Catan: Penjelajah Dunia yang ketersediaannya saat ini terbatas pada sejumlah kecil negara, dan proyek berbasis lisensi picmin. Target? Ajak penonton untuk berjalan.

Bagikan di media sosial

Lanjutan videonya