Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Bosch memasok Nikola dengan teknologi untuk truk hidrogen

Pembuat truk listrik Amerika Nikola baru-baru ini mengumumkan bahwa mereka akan mengirimkan lebih sedikit kendaraan dari yang direncanakan tahun ini. Seperti pembuat mobil lainnya, startup ini bergulat dengan masalah dalam rantai pasokan global yang disebabkan oleh virus corona. Tuduhan penipuan terhadap mantan presiden dan pendiri tetap menjadi beban perusahaan. Pemasok Jerman Bosch akan terus mendukung Nikola.

Pada awal September, Nikola mengumumkan kesepakatan dengan Bosch untuk memasang teknologi sel bahan bakar dari perusahaan Jerman di truk mereka. Awalnya, merek tersebut akan membawa kendaraan komersial yang hanya menggunakan baterai ke pasar di AS dan Eropa, kemudian diikuti oleh kendaraan listrik hidrogen untuk rentang pengisian bahan bakar yang lebih besar dan lebih cepat. Untuk yang terakhir, menurut Nikola, Bosch menyediakan unit daya sel bahan bakar yang dirakit lengkap dan komponen pusat, termasuk apa yang disebut sel bahan bakar “bertumpuk”.

Komponen Bosch akan dirakit di fasilitas produksi Nicholas di Arizona, AS. Menurut startup, para mitra juga bekerja sama untuk membeli komponen tambahan untuk merakit truk. Bosch telah lama menjadi mitra pengembangan dan investor di Nikola. Setelah tuduhan penipuan diketahui, pemasok mundur pada 2020 dan mengurangi kepemilikannya di perusahaan dari 6,4 menjadi 4,9 persen. Seperti mitra produksi Eropa Iveco, grup Jerman terus berkolaborasi dengan startup.

Teknologi motor listrik sel bahan bakar modular yang dikembangkan bersama dengan Bosch akan digunakan untuk pertama kalinya pada tahun 2023 di truk Tre (foto sampul), yang juga direncanakan di Eropa. Nikola berharap dapat menyediakan pelanggan dengan jangkauan sekitar 500 mil (sekitar 805 km). Perluasan kapasitas untuk digunakan di Truk Dua dengan sistem sel bahan bakar, yang dikembangkan untuk jarak jauh di Amerika Serikat, diharapkan dapat menjangkau hingga 900 mil (sekitar 1.450 km).

READ  Toko non-grosir melihat keberadaannya dalam bahaya

“Pengumuman ini adalah hasil dari beberapa tahun kerjasama dengan Bosch,” kata Mark Russell, CEO Nikola. “Setelah analisis menyeluruh dari opsi terbaik, kami bangga memasuki kemitraan strategis ini dengan Bosch. Hasilnya adalah yang terbaik dari kedua dunia dalam analisis ‘in-house versus shopping’ kami.”