Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Brighton – Manchester City. Tim Modera mengalahkan juara Inggris

Bagi kedua tim, pertandingan hari Selasa bukan lagi hal terpenting: Warga telah yakin dengan gelar selama beberapa hari sekarang, dan Brighton telah membela perawatan mereka. Tuan rumah – lineup awal mirip dengan Jacobs Motor di pertandingan terakhir – tetapi Pep ingin mengejutkan dan memperebutkan poin dengan tim Cardiola.

Mereka baru tahu di menit kedua pertandingan itu bukan tugas yang mudah. Brighton membobol gawang saat Ilke Gundogan memanfaatkan umpan silang bagus Riyadh Mahrez untuk memimpin Robert Sanchez dengan sundulan. Tuan rumah langsung menyerang, Danny Welbeck nyaris menyeimbangkan dan dia melakukan sedikit kesalahan. Setelah itu dilakukan, striker itu offside.

Setelah beberapa saat, penembak mulai menyerang lagi, tetapi Joao Cancelo menghentikannya dan wasit tidak punya pilihan selain menendangnya keluar lapangan. City Player tidak diselamatkan bahkan dengan verifikasi sistem VAR karena wasit tidak mengubah keputusannya.

Keunggulan ‘di lapangan’ jelas memotivasi para pemain Brighton. Setelah selusin menit atau lebih, warga dengan keras menuntut agar tim seimbang, tetapi kali ini – terlepas dari penipuan serius Alireza Dahanbox di Gundokan – kerumunan mediator pada hari Selasa memutuskan untuk tidak mengirim pemain ke ruang ganti. Setelah diputar selama setengah jam, motor tersebut terbang. The Pole bermain gemilang dengan Pascal Cross, tapi Jerman menyia-nyiakan kesempatan dengan hasil imbang.

Para tamu, saat mereka memulai bagian pertama permainan, mengikuti irama setelah jeda. Bill Foten menunjukkan reli yang bagus dan tidak memberikan kesempatan kepada kiper. Brighton merespons langsung: Rodrigo membuat kesalahan besar dengan langsung ke Landro Trossart, yang dilewati oleh rival berturut-turut, dan akhirnya membentur pojok atas dan mencetak gol kontak.

READ  LUCAS PODOLSKY: Saya ingin membantu pemasaran dan pengembangan Akademi Kornick

Modeer sekali lagi membuktikan bahwa dirinya sangat percaya diri dengan tim Brighton. Pada menit ke-59, tiang melewati dari kiri, tetapi bola, dalam kebingungan, tidak membentur gawang. Tak lama kemudian, sang gelandang kembali menjadi salah satu pahlawan utama penyerangan, tetapi dihentikan setelah Trozart, perwakilan dari tim Merah Putih, ditangkap.

Namun, hasil imbang itu terjadi pada menit ke-72. Bermain dengan Motor Cross, dia dengan brilian melemparkan bola ke area penalti, di mana Adam Webster menemukan dirinya dan memberi timnya hasil imbang dengan tembakan kepala. Tuan rumah tak mau berhenti dan berkutat dengan ambisi mengalahkan juara baru Inggris itu.

Setelah tiga menit mereka bisa menikmati keunggulannya. Don Burn ditembak dengan angsuran, dia keluar dengan brilian untuk mengoper, dan Ederson akhirnya tidak berdaya. Para penggemar – akhirnya kembali ke level Stadion Amex – senang bahwa para pemain mereka mencetak dua gol melawan tim terbaik di negara ini, sebuah prestasi yang seringkali tidak terjadi.

Meskipun tim Cardiola memiliki peluang untuk menyamakan kedudukan di perpanjangan waktu, Eric Garcia memimpin di atas gawang dan kejutan itu terwujud.

Brighton & Hove Albion – Manchester City 3: 2 (0: 1)

Tujuan: Trosart (ke-51), Webster (ke-72), Burn (ke-75)Kundokan (2.), Foton (48.)

Kartu Merah: Batal (10) – Manchester City

Brighton & Bagaimana Albion: Sanchez – White, Webster, Burn – Total, Alsat (65. Zigger), Pisouma, Moder – Dahanbox (49. Lallana), Mac Alistair – Welbeck (29. Trosart)

Kota Manchester: Ederson – Cancello, Stones, Ruben Diaz, Jinkenko – b. Silva (77. Yesus), Rodrigo, Gundogan (56. Fernando) – Mahras, f. Torres (15. Garcia), Foton

READ  Alexandra Sweat di foto. Pasangannya memahami payudaranya