Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Brussel gelisah karena biji-bijian Ukraina yang murah mendistorsi pasar UE

Brussel gelisah karena biji-bijian Ukraina yang murah mendistorsi pasar UE

Brussel tercengang ketika, pada 15 April, Polandia dan Hongaria mengumumkan bahwa mereka akan memblokir semua produk makanan yang berasal dari Ukraina hingga akhir Juni. Tindakan ini merupakan respon langsung terhadap harga yang lebih rendah di pasar lokal karena masuknya makanan dari Ukraina.

Slovakia dan Bulgaria segera mengikuti, dengan Rumania terus mempertimbangkan larangan tersebut. Pernah menjadi salah satu pendukung politik terbesar Kiev di dalam UE, negara-negara ini telah berjuang melawan dua inisiatif utama yang diajukan UE tahun lalu untuk mengurangi tekanan ekonomi terhadap Ukraina.

Yang pertama adalah jalur solidaritas, yang dimaksudkan untuk memfasilitasi ekspor barang Ukraina, terutama pertanian, masuk dan keluar dari Uni Eropa melalui jalan raya, jalur kereta api, dan saluran air Eropa karena pelabuhan Laut Hitam Ukraina menghadapi blokade Rusia. Langkah kedua adalah keputusan blok pada Juni 2022 untuk membatalkan semua tarif dan bea atas barang Ukraina yang memasuki UE selama satu tahun.

Langkah sepihak oleh Polandia dan Hongaria menimbulkan dilema nyata bagi Brussel karena kebijakan perdagangan adalah bidang eksklusif UE, yang berarti bahwa negara anggota secara hukum tidak dapat bertindak sendiri. Awalnya ada desas-desus bahwa Brussel akan mengambil tindakan terhadap Budapest dan Warsawa, baik dengan denda atau menyeret mereka ke pengadilan, tetapi sekarang tampaknya ada pemahaman bahwa petani di negara tetangga Ukraina sudah menderita.

Untuk memberikan sedikit perspektif: Pada tahun 2021, Polandia mengimpor 2.800 ton gandum dari negara lain. Pada 2022, jumlah itu akan meningkat menjadi 500.000 ton. Untuk jagung, kenaikannya bahkan lebih tajam, dengan impor mencapai 1,8 juta ton pada 2022 dibandingkan 5.800 ton pada tahun sebelumnya. Polandia tidak terkecuali. Angka serupa dapat ditemukan di apa yang disebut negara bagian garis depan.

READ  Outlook Pengelolaan Sampah Global 2024 | Program Lingkungan Perserikatan Bangsa-Bangsa

Latar belakang yang dalam: Pada tanggal 18 April, beberapa hari setelah mengumumkan akan memblokir impor, Warsawa mengindikasikan bahwa mereka telah mencapai kesepakatan dengan Kiev di mana semua produk Ukraina akan diizinkan melintasi Polandia tetapi tidak memasuki pasarnya.

Sesuai kesepakatan yang berlaku efektif 21 April lalu, konvoi truk pengangkut barang bersegel akan dipantau melalui GPS. Sementara Brussel menyambut ini sebagai langkah pertama, masih mencari solusi terpadu agar tidak menciptakan ketidakseimbangan perdagangan di pasar tunggal UE.

Pejabat Komisi Eropa bertemu dengan menteri perdagangan Bulgaria, Hungaria, Polandia, Rumania dan Slovakia, serta mitra Ukraina mereka, di Brussel pada 19 April dengan harapan mencapai kesepakatan bersama. Uni Eropa mengusulkan untuk memperkenalkan langkah-langkah pencegahan yang dapat segera diambil dan akan berlangsung hingga 30 Juni untuk empat produk Ukraina: gandum, jagung, rapeseed, dan biji bunga matahari.

Di bawah langkah-langkah yang diusulkan, keempat produk makanan ini dapat melintasi lima negara UE tetapi tidak tinggal di sana – dengan Brussel berjanji untuk mempertimbangkan memasukkan makanan lain ke dalam daftar. Meskipun ini mirip dengan kesepakatan yang dibuat Polandia dengan Ukraina, lima negara yang terkena dampak tidak memberikan acungan jempol pada proposal UE, karena mereka juga mencari jaminan untuk telur, unggas, madu, dan berbagai buah beri.

Telusuri:

  • Pembicaraan berlanjut dengan harapan mencapai kesepakatan di seluruh Uni Eropa ketika para menteri pertanian Uni Eropa bertemu di Luksemburg pada 25 April. Ini bisa berupa dukungan keuangan untuk memberi kompensasi kepada petani. Pada akhir Maret, petani Bulgaria, Polandia, dan Rumania menerima 56 juta euro ($62 juta) sebagai dukungan langsung dari anggaran UE. Kesepakatan €100 juta lainnya, paket ini termasuk petani Slovakia dan Hungaria, juga sedang dalam proses.
  • Kemudian, pada 26 April, duta besar UE juga dapat memperpanjang rezim bebas bea dengan Ukraina selama satu tahun lagi. Ini diusulkan oleh Komisi Eropa pada awal musim semi – pada saat itu, hal itu dianggap tidak perlu dipikirkan. Namun dengan krisis baru-baru ini, pemungutan suara yang seharusnya dilakukan minggu lalu telah ditunda.
  • Dalam hal tindakan perdagangan – seperti rezim bebas tarif sementara dengan Ukraina – Anda tidak memerlukan konsensus tentang perpanjangan. Atau, masalah tersebut dapat diselesaikan dengan suara mayoritas yang memenuhi syarat (QMV), yang berarti bahwa 55 persen negara anggota (sekitar 15 dari 27) yang mewakili 65 persen dari total populasi UE harus memilihnya. Swedia, yang saat ini memimpin rotasi kepresidenan UE, yakin akan mengamankan QMV yang diperlukan tetapi lebih suka mencapai konsensus atas masalah politik yang begitu panas.
  • Mengenai Koridor Solidaritas, mereka sangat bermanfaat bagi Ukraina dan Uni Eropa. Kiev berhasil mengekspor 63 juta ton barang selama 12 bulan terakhir, hampir setengahnya adalah biji-bijian, dan menghasilkan 26 miliar euro bagi negara. Dan UE telah mengekspor 23 juta ton barang ke negara-negara di luar blok tersebut, senilai hingga €48 miliar, sejak Rusia meluncurkan invasi habis-habisan ke Ukraina pada Februari 2022 — “mulai dari popok hingga Kalashnikov,” sebagai salah satu status resmi.
  • Dengan kemacetan lalu lintas ini, penyeberangan perbatasan UE-Ukraina dan jalur solidaritas berada di bawah tekanan — khususnya Danube, tempat hampir setengah ekspor Ukraina dikirim. Uni Eropa telah mengalokasikan investasi 25 juta euro, yang berarti peningkatan ukuran kapal dan kemungkinan navigasi malam untuk memperpanjang jam transportasi.
  • Masalah lainnya adalah biaya logistik jalur solidaritas sangat tinggi, terhitung sekitar 40 persen dari total harga ekspor, angka yang tidak boleh lebih dari 10 persen. Sampai tahun lalu, ketika kekeringan merusak sebagian besar tanaman UE, Spanyol merasa lebih murah mengimpor jagung dari Amerika Latin daripada mendapatkannya dari Ukraina.
READ  Aamir Liaqat, politisi dan presenter Pakistan, meninggal pada usia 49 tahun

oleh RFE/RL

Lebih banyak bacaan teratas dari Oilprice.com: