Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Buck jatuh bebas finansial, credit default swap melonjak menjadi 93%, tidak ada bantuan dari IMF, ‘teman’

Perekonomian Pakistan sedang kacau, dan cadangannya hampir habis.

Menurut data terbaru, biaya mengasuransikan utang negara lima tahun Pakistan naik 1.224 basis poin selama akhir pekan, mencapai rekor tertinggi sepanjang masa sebesar 92,53%.

Pembicaraan dengan Dana Moneter Internasional pada review kesembilan fasilitas pinjaman telah menemui jalan buntu, sementara tidak ada bantuan tampaknya datang dari negara-negara sahabat.

Semua lembaga pemeringkat keuangan dan kredit membunyikan lonceng peringatan untuk Pakistan.

Rupee Pakistan (PKR) terus menurun. Mata uang telah kehilangan 2,24 rupee atau 1% terhadap dolar dalam tujuh sesi perdagangan terakhir.

Ketidakpastian politik negara itu juga memperburuk kesengsaraan ekonominya.

Utang dan kewajibannya berjumlah Rs62,46 triliun pada Juli-September FY2023.

Pakistan akan membayar $1 miliar untuk sukuk lima tahun (obligasi yang sesuai dengan hukum Islam) yang akan jatuh tempo pada 5 Desember 2022. Peningkatan swap default menunjukkan bahwa investor khawatir bahwa negara tersebut akan kehilangan kewajibannya untuk membayar $1 miliar kepada pemegang kredit karena sukuk dari dijadwalkan hingga jatuh tempo.

Dana Moneter Internasional telah menunjukkan kemarahannya atas kegagalan untuk memenuhi beberapa persyaratan yang sangat penting termasuk undang-undang tentang badan usaha milik negara (BUMN) dan perkiraan rekonstruksi banjir. Badan internasional juga menunda peninjauannya karena penunjukan panglima militer dan protes dari Partai Gerakan Kompresi Imran Khan serta Long March.

Cadangan Bank Negara Pakistan (SBP) turun menjadi $7,96 miliar. Faktanya, Pakistan tidak memiliki cadangan di bank sentralnya, di mana $2,3 miliar disimpan oleh China, $3 miliar disimpan oleh Arab Saudi, dan $1,2 miliar berasal dari Dana Moneter Internasional.

Impor (melalui letter of credit, atau letter of credit) sudah dilarang, namun yang mengejutkan, impor batu bara dan sayuran justru meningkat Afganistan dalam beberapa bulan terakhir. Ada ketidakseimbangan perdagangan yang jelas karena larangan perdagangan dengan India.

READ  Anggota parlemen India ini kemungkinan akan menggantikan Priti Patel sebagai Menteri Dalam Negeri Inggris | berita Dunia

Di masa lalu, Afghanistan bergantung pada Pakistan, tetapi sekarang situasinya terbalik. Pakistan membeli batu bara dari Afghanistan dengan harga tinggi untuk memenuhi permintaan bahan bakar. Karena ledakan perdagangan lintas batas dan penyelundupan dolar di Afghanistan, kurs mata uang asing di pasar terbuka berkisar antara PKR 240 hingga PKR 244.

Total hutang dan kewajiban Pakistan memuncak pada 24% yang tidak berkelanjutan menjadi 62,5 triliun rupee pada akhir September 2022 – mendorong negara itu ke wilayah yang belum dipetakan.

Faktor lain yang mengkhawatirkan adalah bahwa pengiriman uang Pakistan telah mencapai titik terendah dalam beberapa bulan terakhir. Aliran remitansi pekerja turun 15,7 persen pada Oktober 2022.

Setelah Menteri Keuangan Ishaq Dar menuntut penurunan kurs dolar menjadi PKR 180 atau PKR 200, orang mulai berbondong-bondong melewati pasar gelap/hundi untuk mendapatkan kurs yang lebih tinggi. Inilah mengapa kurs dolar antar bank sekarang adalah 223 PKR, tetapi di pasar gelap, dolar bergerak pada 240 PKR. Menurut para ekonom, selama empat bulan terakhir, Pakistan menghadapi kerugian pengiriman uang sebesar $1 miliar.

Pakistan sejauh ini belum berhasil memperoleh fasilitas keuangan dari China dan Arab Saudi meskipun Perdana Menteri Shahbaz Sharif telah mengunjungi kedua negara tersebut. Fasilitas keuangan dari negara-negara sahabat juga bergantung pada tinjauan kesembilan Dana Moneter Internasional.

Secara dekat, Fitch menurunkan peringkat gagal bayar jangka panjang Pakistan menjadi CCC+ dari B-, sementara Moody’s menurunkan peringkat utang tanpa jaminan dan penerbit negara menjadi Caa1 dari B3. Standard & Poor’s telah menurunkan peringkat Pakistan.

Baca semua file berita terbaru disini