Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

“Bukan COVID-19,” kata Presiden Rusia Vladimir Putin, batuk berulang kali di TV pemerintah

Presiden Rusia Vladimir Putin bersikeras dia masuk angin, dan mengatakan bahwa semuanya baik-baik saja.

Presiden Vladimir Putin mengatakan dia pilek dan tidak mengidap COVID-19, setelah dia berulang kali terdengar batuk dalam pertemuan yang disiarkan televisi dengan para pejabat.

“Jangan khawatir, semuanya baik-baik saja,” kata Putin dalam konferensi video pada Senin dengan Dewan Keamanannya, yang juga disiarkan di televisi pemerintah. “Mereka menjalankan tes secara praktis setiap hari tidak hanya untuk COVID-19 tetapi untuk semua infeksi lain dan semuanya baik-baik saja.”

Siaran mendadak ini mengikuti presentasi sebelumnya yang diadakan Putin dengan para pejabat untuk membahas pertanian, di mana ia terlihat dan terdengar batuk pada banyak kesempatan.

Valentina Matvienko, Ketua Dewan Perwakilan Rakyat, menginterupsi Putin di Dewan Keamanan setelah acara itu untuk menanyakan kesehatannya. “Semua orang khawatir,” katanya.

“Saya berada di luar di udara dingin, bergerak aktif, tetapi tidak ada hal buruk yang terjadi,” kata Putin kepada pejabat Dewan Keamanan. “Saya tahu Anda semua sudah divaksinasi dan jangan lupa untuk divaksinasi ulang,” katanya, merujuk pada suntikan booster melawan COVID-19.

Presiden Rusia, yang pekan lalu merayakan ulang tahunnya yang ke-69, melakukan isolasi diri bulan lalu ketika dia mengungkapkan bahwa puluhan karyawannya telah terkena dampak wabah virus corona. Dia sendiri tidak menunjukkan tanda-tanda sakit dan keluar dua minggu kemudian untuk pertemuan pribadi dengan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan pada 29 September. Namun, sejak itu, ia terus melakukan sebagian besar pertemuan publiknya melalui konferensi video.

Secara nasional, Rusia mengalami lonjakan lain dalam kasus COVID-19, dengan kematian harian yang dilaporkan mencapai tingkat rekor, dengan para pejabat menyalahkan tingkat vaksinasi yang rendah untuk meningkatkan infeksi.

READ  Tidak mengizinkan kapal untuk pergi: Mesir berusaha untuk menyelesaikan penyumbatan Terusan Suez | berita Dunia

Total kematian di Rusia terkait dengan COVID-19 sejak pandemi mulai meningkat menjadi lebih dari 400.000 pada Agustus, menurut penilaian bulanan terbaru oleh Layanan Statistik Federal yang dirilis Jumat malam. Juli dan Agustus adalah bulan paling mematikan hingga saat ini, dengan total 100.000 kematian tercatat.

(Kecuali untuk judul, cerita ini belum diedit oleh kru NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)