Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

‘Bukan solusi itu sendiri’: India mempertanyakan target nol bersih sebelum Cop26 | India

Beberapa hari sebelum para pemimpin dunia bertemu di konferensi tersebut, menteri lingkungan federal India mengatakan menetapkan target nol karbon bukanlah solusi untuk perubahan iklim. polisi 26 KTT Iklim.

Sebaliknya, negara-negara kaya harus mengakui “tanggung jawab historis” mereka atas emisi dan melindungi kepentingan negara-negara berkembang dan mereka yang rentan terhadap perubahan iklim, kata Menteri Bhubandar Yadav.

Yadav mengatakan India, penghasil gas rumah kaca terbesar ketiga setelah China dan Amerika Serikat, berkomitmen “untuk menjadi bagian dari solusi” pada KTT iklim PBB mendatang di Glasgow.

Menteri mengatakan India berada di jalur yang benar untuk mencapai target yang ditetapkan pada konferensi Paris 2015 dan membiarkan pintu terbuka untuk peninjauan mereka.

India telah berkomitmen untuk mengurangi intensitas emisi PDB-nya sebesar 33% menjadi 35% pada tahun 2030 dari tingkat tahun 2005, mencapai pengurangan 24% pada tahun 2016. Namun sebuah laporan yang didukung PBB yang diterbitkan pada hari Selasa mengatakan negara itu memiliki “ruang lingkup yang signifikan” untuk ambisi yang lebih besar. Tujuan dia belum diserahkan ke Badan Iklim PBB.

Ditanya tentang target baru, kepala petugas lingkungan India, Rameshwar Prasad Gupta, mengatakan “semua opsi masih ada di atas meja”.

Perdana Menteri India Narendra Modi akan menghadiri KTT G20 yang dijadwalkan akhir pekan ini di Roma, dan kemudian KTT di Glasgow, yang dikenal sebagai polisi 26.

Yadav menekankan bahwa India telah mencapai tujuan iklimnya tanpa pendanaan yang dijanjikan dari negara-negara kaya. Dokumen Kementerian Keuangan 2019 mengatakan biaya untuk mencapai tujuan diperkirakan mencapai $2,5 triliun.

Meskipun India sekarang merupakan penghasil emisi gas rumah kaca terbesar, secara historis India hanya menyumbang 4% dari total emisi sejak tahun 1850-an. “Net zero itu sendiri bukanlah solusi,” kata Gupta, karena emisi kumulatif adalah penyebab masalah iklim.

READ  Putra Mahkota Saudi Ditunjuk sebagai Perdana Menteri: Laporan | berita Dunia

Dia mengatakan negara-negara perlu fokus pada berapa banyak karbon yang dimasukkan ke atmosfer saat mencapai tujuan ini. Dia berargumen bahwa negara-negara berkembang membutuhkan ruang untuk tumbuh dan membantu – tanpanya mereka menghadapi pilihan untuk menghentikan pembangunan atau mengandalkan bahan bakar kotor.

Tapi ketergantungan India pada batu bara – itu adalah pengguna bahan bakar fosil terbesar kedua di dunia dan memiliki cadangan besar – kemungkinan akan terus berlanjut.

Permintaan listrik diperkirakan akan meningkat dan sementara keseluruhan bagian energi dari batu bara akan terus menurun, Gupta mengatakan menghentikan negara dari batu bara pada saat ini akan mempengaruhi ketahanan energinya.

Dengan Associated Press dan Reuters