Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Bumi memiliki hari terpendek sejak penemuan jam atom

Para ilmuwan telah mencatat hari terpendek di Bumi sejak penemuan jam atom.

Rotasi adalah lamanya waktu yang dibutuhkan Bumi untuk berputar satu kali pada porosnya, yaitu kira-kira 86400 detik.

Rekor sebelumnya didokumentasikan pada 19 Juli 2020, saat pengukuran hari itu 1,47 milidetik lebih pendek dari biasanya.

Jam atom adalah unit standar pengukuran yang telah digunakan sejak 1950-an untuk menentukan waktu dan mengukur rotasi bumi, kata Dennis McCarthy, pensiunan direktur waktu di US Naval Observatory.

Meskipun 29 Juni memecahkan rekor hari terpendek dalam sejarah modern, ada hari-hari yang jauh lebih pendek di Bumi, katanya.

Ketika dinosaurus masih berkeliaran di planet ini 70 juta tahun yang lalu, satu hari di Bumi berlangsung sekitar 23 1/2 jam, menurut sebuah studi tahun 2020 yang diterbitkan di paleobiologi dan paleoklimatologi.
Sejak tahun 1820, para ilmuwan telah mendokumentasikan perlambatan rotasi bumi, Menurut NASA. Dalam beberapa tahun terakhir, kata McCarthy, sudah mulai meningkat.

Mengapa kecepatannya meningkat?

McCarthy mengatakan para peneliti tidak memiliki jawaban pasti tentang bagaimana atau mengapa Bumi berputar sedikit lebih cepat, tetapi bisa jadi karena adaptasi keseimbangan glasial, atau pergerakan Bumi karena gletser yang mencair.

Dia mengatakan bahwa Bumi sedikit lebih lebar dari ketinggiannya, menjadikannya sebuah oblate spheroid. McCarthy mengatakan bahwa gletser kutub sangat membebani kerak bumi di Kutub Utara dan Selatan.

Dia mengatakan bahwa karena kutub yang mencair akibat krisis iklim, ada lebih sedikit tekanan di bagian atas dan bawah planet, menggerakkan kerak ke atas dan membuat Bumi bulat. Bentuk lingkaran membantu planet berputar lebih cepat, kata McCarthy.

Ini adalah fenomena yang sama yang digunakan para snowboarder untuk menambah dan mengurangi kecepatan mereka, katanya.

Ketika para skater menjulurkan tangan mereka menjauh dari tubuh mereka saat mereka berputar, dibutuhkan lebih banyak kekuatan bagi mereka untuk memutar, katanya. Ketika mereka meletakkan tangan mereka dekat dengan tubuh mereka, kata McCarthy, kecepatan mereka meningkat karena massa tubuh mereka lebih dekat ke pusat gravitasi mereka.

READ  Spesies tikus raksasa "berukuran dua kali lipat tupai" telah ditemukan di Filipina

Dia mengatakan bahwa ketika Bumi menjadi bulat, massanya menjadi lebih dekat ke pusatnya, yang meningkatkan kecepatan rotasinya.

McCarthy mengatakan bahwa beberapa orang telah menyarankan hubungan dengan Bob Chandler. Sumbu di mana planet kita berputar tidak sejajar dengan sumbu simetri, garis vertikal tak terlihat yang membagi Bumi menjadi dua bagian yang sama.

Ini menciptakan sedikit goyangan dengan rotasi bumi, katanya, mirip dengan bagaimana bola sepak bergetar saat dilempar.

Dia mengatakan bahwa ketika seorang pemain sepak bola dilempar, ia sedikit bergoyang saat berputar karena tidak sering berputar di sekitar sumbu simetri.

“Jika Anda seorang pengumpan yang sangat baik dalam sepak bola, Anda menyejajarkan sumbu rotasi dengan sumbu simetri sepak bola, kata McCarthy.

Namun, McCarthy mengatakan bahwa osilasi Chandler kemungkinan tidak mempengaruhi kecepatan rotasi Bumi karena osilasi tersebut disebabkan oleh bentuk planet. Jika bentuk planet berubah, katanya, itu mengubah frekuensi osilasinya, bukan frekuensi rotasinya.

Asteroid dekat Bumi memiliki permukaan yang terlihat seperti lubang rumah bola plastik yang menyenangkan

Menghapus detik kabisat

Sejak para peneliti mulai mengukur kecepatan rotasi Bumi menggunakan jam atom, kata McCarthy, Bumi telah memperlambat kecepatan rotasinya.

“Keberadaan kita sehari-hari bahkan tidak mengakui milidetik,” kata McCarthy. “Tetapi jika hal-hal ini digabungkan, itu dapat mengubah tingkat di mana kita memasuki detik kabisat.”

Dalam kasus di mana milidetik terakumulasi dari waktu ke waktu, katanya, komunitas ilmiah telah menambahkan detik kabisat ke jam untuk memperlambat waktu kita agar sesuai dengan waktu Bumi. 27 detik kabisat telah ditambahkan sejak 1972, Menurut EarthSky.

Karena Bumi sekarang berputar lebih cepat, kata McCarthy, satu detik kabisat harus diambil untuk mengejar ketepatan waktu kita dengan kecepatan rotasi Bumi yang meningkat.

Jika planet terus dalam tren rotasi ini, katanya, penghapusan detik kabisat kemungkinan tidak akan terjadi selama tiga hingga empat tahun lagi.

READ  Kemampuan Self-Driving NASA Perseverance Rover Diuji dengan Terburu-buru ke Mars Delta

revisi: Versi sebelumnya dari cerita ini memberikan jumlah detik yang salah bagi Bumi untuk mengambil satu kali pada porosnya.