Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Bursa Global Optimis Terkait Harapan Pembukaan Kembali China, Inflasi Memuncak Oleh Reuters

© Reuters. FOTO FILE: Orang-orang berjalan melewati layar yang menampilkan ticker saham Hang Seng di Central District, di Hong Kong, China, 25 Oktober 2022. REUTERS/Lam Yik/File Foto

Oleh Dara Ranasinghe

LONDON (Reuters) – Pasar saham global rebound pada hari Rabu, didorong oleh harapan bahwa inflasi telah memuncak dan ekonomi China akan dibuka kembali, dengan fokus beralih ke Ketua Federal Reserve AS Jerome Powell yang berbicara di kemudian hari.

Indeks Eropa naik 0,7% setelah tiga sesi berturut-turut di zona merah, sementara saham berjangka AS menunjukkan pembukaan yang kuat di Wall Street.

Data menunjukkan bahwa inflasi di zona euro turun lebih dari yang diharapkan pada bulan November, meningkatkan harapan bahwa pertumbuhan harga yang tinggi kini telah melewati puncaknya dan memicu perlambatan kenaikan suku bunga Bank Sentral Eropa bulan depan.

Kenaikan Sinterklas tampaknya datang lebih awal untuk beberapa pasar, karena saham Asia bersiap untuk bulan terkuat sejak 1998 dan saham pasar berkembang bersiap untuk kenaikan bulanan terbesar sejak 2009.

Tetapi dolar, terbebani oleh ekspektasi bahwa suku bunga AS ditutup, bersiap untuk kerugian bulanan terbesar dalam lebih dari 20 tahun.

Ketua Fed Powell akan berbicara tentang ekonomi di Brookings Institution di Washington nanti. Ini kemungkinan akan menjadi komentar publik terakhirnya tentang kebijakan moneter sebelum periode blackout menjelang pertemuan Fed pada 13-14 Desember.

“Saya tidak yakin apakah pasar mencari titik pivot, tapi kami pikir itu akan mengkonfirmasi bahwa Fed mendekati akhir dari siklus pengetatan,” kata James Rossiter, kepala strategi makro global di TD Securities di London. .

Cina berharap

Melihat data aktivitas bisnis yang mengecewakan dari China dan meningkatnya protes di beberapa bagian negara atas penguncian COVID-19 yang ketat, investor malah menggantungkan harapan pada pembukaan kembali ekonomi nomor dua dunia yang lebih cepat.

READ  Rusia menawarkan solusi bahan bakar nuklir baru untuk reaktor nuklir India | berita terbaru india

Ukuran terluas MSCI untuk saham Asia-Pasifik di luar Jepang naik lebih dari 1% ke level tertinggi sejak September. Itu ditetapkan untuk bulan terbaiknya sejak 1998.

Indeks Hong Kong naik lebih dari 2%, meskipun saham blue-chip di Jepang turun 0,2%.

Investor tampaknya melihat protes di China sebagai katalis bagi ekonomi untuk dibuka kembali setelah suasana ketat penguncian COVID. Pejabat Cina mengatakan pada hari Selasa bahwa negara itu akan mempercepat vaksinasi terhadap COVID-19 untuk orang tua.

“Pasar gembira dengan fakta bahwa pemerintah akan fokus pada COVID-19,” kata Rafael Gallardo, kepala ekonom Carmignac, dalam webinar tentang prospek perusahaan untuk tahun 2023.

“Kami dapat mengatakan dengan yakin bahwa pembukaan kembali akan dilakukan, tetapi itu karena pihak berwenang akan kewalahan dengan jumlah kasus (COVID) dalam beberapa bulan mendatang.”

Harapan untuk pembukaan kembali China dikombinasikan dengan ekspektasi bahwa inflasi dan suku bunga bank sentral mungkin mendekati puncaknya berarti November tampaknya akan berakhir sebagai bulan yang hebat bagi banyak pasar.

Saham real estat China naik 70% bulan ini, dan sedang mempersiapkan bulan terbaik mereka. Mereka turun lebih dari 80% sejak awal 2020.

Dan pemulihan di pasar negara berkembang berjalan lancar, dengan Indeks Ekuitas Pasar Berkembang MSCI naik hampir 14% di bulan November dan bersiap untuk bulan terbaiknya sejak Mei 2009.

Optimisme bahwa permintaan dari China akan meningkat juga membantu mengangkat kontrak berjangka sebesar 2,5%, menjadi $85,09 per barel. Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS naik 1,78% menjadi hampir $80 per barel.

diskusi fd

Tanda-tanda bahwa inflasi AS telah mencapai puncaknya, yang berarti The Fed dapat memperlambat laju kenaikan suku bunga yang tajam, telah mendorong pasar obligasi pemerintah tetapi mengurangi kekuatan dolar.

READ  Soal Penularan Covid-19, Siapa Yang Bilang Kita 'Semakin Buta'. Baca Disini

Imbal hasil turun 2,5 basis poin, sekitar 3,72%, dan turun lebih dari 30 basis poin bulan ini – menandai penurunan bulanan terbesar sejak Maret 2020.

“Bahkan jika penurunan inflasi yang tiba-tiba adalah kabar baik, itu hanya yang pertama dari serangkaian panjang kondisi yang perlu dilihat Fed sebelum menghentikan siklus kenaikan suku bunga,” kata Antoine Buffet, kepala strategi suku bunga di ING.

“Jangka panjang, arah perjalanan sebenarnya menuju inflasi yang lebih rendah dan mengakhiri siklus pengetatan ini, tetapi kami memperkirakan Fed akan mengambil suku bunga dana federal sekitar 100 basis poin lebih tinggi dari saat ini, hanya di bawah 5%, sebelum itu adalah case.adverb.”

Dolar, yang mengukur kinerja greenback terhadap enam mata uang utama, turun 0,4% menjadi 106,44.

Itu kehilangan sekitar 4,5% pada bulan November, menjadikannya penurunan satu bulan terbesar sejak 2010.

Euro naik 0,3% menjadi $1,0363, sementara pound sterling naik 0,5% pada $1,2016.