Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Caen (L2) dibebaskan melalui tendangan penalti oleh Dinan Léhon (N3).

“Petualangan Coupe de France”, Pelatih Caen (L2) Stephane Moulin, dipanggil sebelum perjalanan timnya ke Marvel Stadium di Saint-Malo, melawan Dinan Lehone (N3). Tapi putaran ketujuh Coupe de France ini ternyata menjadi kecelakaan bagi Normandia.

Dinan Lyon jelas merupakan hewan peliharaan bagi Stephen Mullen. Dikalahkan (1-2) dengan Angers (kemudian bermain di Level 2) di babak kedelapan Coupe de France 2013-2014 oleh amatir dari Kosta Rika (saat itu di CFA 2), pelatih Caen (L2) masih menggigit debu Terhadap lawan yang sama (hari ini di N3).

Para pemain Stéphane Laman yang berhenti dan mengikuti pertandingan di belakang pagar pembatas di Stadion Marvel di Saint-Malo menang adu penalti (1-1, 4-1 di tab). Tim amatir membuka skor di menit ketiga, saat Kevin Kovic menang dengan tendangan sudut dengan sundulan (yang ketiga), tetapi mereka bergabung di akhir pertandingan dengan gol dari Nuno (87).

Setelah bergabung dengan kawat, para amatir tidak menggigil selama adu penalti, menang 4-1 selama sesi menentukan klub Normandia yang harus bekerja untuk mengisi luka ini, dengan fokus pada kejuaraan.

“(Tahun 2014) lukanya tertutup karena tahun itu kita naik ke L1”kata Mulan saat konferensi pers pra-pertandingan. Tidak ada keraguan bahwa setelah eliminasi ini, dia akan menandatangani untuk mengulang skenario dengan Klub Norman, yang saat ini berada di urutan ke-12 di L2.

READ  Roberto Martinez puas dengan kemenangan Setan atas Kroasia: 'Kami memadat selama 90 menit'