Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Cagar Alam Holocaust G-7 Kastil Bavaria adalah kamp liburan Nazi

Placeholder saat tindakan artikel dimuat

BERLIN – Dibentengi oleh puncak-puncak Pegunungan Alpen Bavaria yang tertutup salju di Jerman, Seven Group Summit akan berlangsung tahun ini mulai Minggu. Ini memiliki sejarah yang dramatis serta latar belakangnya.

Dibangun oleh filsuf dan teolog Johannes Mல்லller pada awal Perang Dunia I, Schlos Elmav adalah kamp liburan militer Nazi, rumah sakit lapangan, tempat perlindungan dan situs penyintas Holocaust. Pertemuan G-7 terakhir Jerman.

Kisah latar belakang kastil ini erat kaitannya dengan sejarah Jerman abad ke-20 yang bergejolak. Sekarang menjadi hotel mewah, masih milik keluarga Mல்லller, meskipun setelah Perang Dunia II untuk sementara jatuh dari tangan keluarga karena kekaguman filsuf untuk Adolf Hitler.

Meskipun dianggap sebagai cagar alam gunung, itu tidak pernah untuk semua orang yang terkait dengannya. Dietmar Müller-Elmau, cucu Mல்லller dan pemilik hotel saat ini, lahir di hotel tersebut, tetapi mengatakan dia telah “berperang dengannya” selama beberapa dekade.

‘Watergate’ Jerman: Penelitian mengungkapkan bahwa presiden memata-matai partai saingan

“Kakek saya ingin menciptakan ruang untuk kehidupan komunal yang bisa lepas dari Anda, dari apa yang dia sebut egois, egois,” kata M ller-Elmav. “Idenya adalah untuk melatih ‘kebebasan dari diri sendiri’ – yang merupakan kebalikan dari apa yang ingin saya terapkan: kebebasan untuk diri sendiri.”

Sebelum M ller membangun Schloss Elma antara tahun 1914 dan 1916, dia sudah mengisi ruang kuliah di seluruh Jerman. Dia menarik pengikut dari aristokrasi Jerman, elit bisnis dan komunitas Yahudi.

Penggemar karya M ller – kritikus individualisme, materialisme dan borjuis dan gereja Kristen – berbondong-bondong ke kastil, di mana mereka membenamkan diri dalam tarian dan musik. Ini menjadi tuan rumah pemerintah Jerman Weimar antara tahun 1919 dan 1933, serta politisi terkemuka dan tokoh budaya.

Ketika Reich Ketiga dimulai, Mல்லller memiliki apa yang digambarkan oleh pemerintah Jerman pada tahun 2014 sebagai “pendekatan paradoks terhadap pemerintahan Nazi.”

Orang yang selamat dari Holocaust yang jatuh cinta dengan pembebas Amerika-nya

READ  David Alaba: Real Madrid mengkonfirmasi penandatanganan Bayern Munich sebagai bek | Berita Sepak Bola

Meskipun filsuf itu memuji Hitler sebagai “organ penerima pemerintahan Tuhan” dan “pemimpin revolusi nasional untuk kebaikan bersama atas keegoisan,” ia menganggap kebijakan anti-Semit Hitler sebagai “penghinaan terhadap Jerman.”

“Dia kagum pada orang-orang Yahudi,” kata M ller-Elmaw, mengacu pada teman dekat Yahudi kakeknya. “Dia pikir mereka adalah ‘orang Jerman terbaik.'”

Kakeknya membenarkan posisi paradoksnya dengan berargumen bahwa Mல்லller-Elmaw hanya bisa menjelaskan kekuatan tak terduga Hitler seperti yang dikehendaki Tuhan. Pemikiran yang rasional dan disukai.”

Ada slogan khusus Nazi dengan Mல்லller: “Untuk Fist Niches; dein Volk adalah alles. “(” Anda bukan apa-apa; orang-orang Anda adalah segalanya. “) Mல்லller menarik kesamaan antara ideologi nasionalis kolektif Nazi dan desakannya sendiri untuk menolak keegoisan.

Sebagian besar penduduk akan dipenjara karena ia menentang anti-Semitisme dan melarang pemujaan Nazi di Schloss Elma – tetapi dukungan M ller yang tak tergoyahkan untuk Hitler membingungkan para pejabat Nazi. Akhirnya, kontak dan kepatuhannya melindunginya.

Namun, ia terus diinterogasi oleh Gestapo, polisi rahasia Nazi Jerman, dan akhirnya karyanya dilarang – meskipun ini tidak menggoyahkan keyakinan M ller pada Hitler.

Pada tahun 1942, dalam upaya untuk mencegah SS merebut benteng oleh pasukan paramiliter Nazi, Mர்ller menyewakan benteng tersebut kepada tentara Jerman Nazi Vermast dan mengubahnya menjadi tempat peristirahatan bagi tentara yang kembali dari garis depan.

Tapi dua tahun kemudian, Mல்லller ditempatkan di bawah tahanan rumah dan Schlos Elmov dipindahkan ke rumah sakit militer untuk tentara Jerman. Tahun berikutnya, setelah Nazi menyerah, militer AS menangkap Elma, dan secara singkat menjadi kamp penjara bagi tentara yang dirawat di sana, dan kemudian menjadi sekolah pelatihan militer.

Perang mungkin telah berakhir, tetapi setelah itu, posisi kontradiktif M ller terhadap Orang Kaya Ketiga tetap bermasalah.

Pada tahun 1946, Philippe Aurbach, komisaris negara bagian Bavaria untuk orang-orang yang dianiaya dan seorang pelarian dari Holocaust, mengajukan tuntutan hukum terhadap Mல்லller atas pengaduan berdasarkan “pemuliaan” Hitler terhadapnya.

READ  Streaming Langsung Gratis, Saluran TV, Tim, Waktu Kick-Off Final Copa Libertadores 2021

“Kakek saya tidak ingin membela diri,” kata Mller-Elmaw. “Dia mengakui kesalahan politiknya, tetapi bukan kesalahan teologis yang menjadi dasarnya.” Hukuman Mueller kontroversial karena dia adalah anggota Partai Nazi atau non-kombatan.

Frustrasi karena terlalu lama untuk memperoleh benteng secara legal, Auerbach merebutnya tanpa kepemilikan yang sah. Antara 1947 dan 1951, benteng tersebut berfungsi sebagai pusat kesehatan bagi para penyintas Holocaust dan orang-orang terlantar.

Ernst Landover, seorang jurnalis Yahudi yang melarikan diri dari beberapa kamp konsentrasi Nazi, termasuk Auschwitz, menulis dalam pidato tahun 1946 tentang hari raya Purim Yahudi di Elma. Keheningan terjadi selama pembacaan agama, tulisnya, “kadang-kadang disela oleh tangisan.”

“Purim adalah festival yang membahagiakan dan mereka yang merayakannya tidak terpengaruh secara langsung,” tulisnya. “Sekarang yang merayakannya telah menderita. Itulah mengapa kebahagiaan termasuk. Purim akan kembali menjadi festival bahagia untuk generasi selanjutnya. Namun, akan sulit bagi kita untuk bersukacita dalam hidup ini lagi.

Kontrol Aurbok atas Elmaw berumur pendek. Pengejarannya yang aktif terhadap mantan Nazi membuat marah bagian-bagian tertentu dari lembaga politik, dan dia ditangkap atas tuduhan korupsi. Pada tahun 1952, ia didakwa dengan penipuan dan penipuan. Dia bunuh diri beberapa hari setelah vonis diumumkan.

Michael Brenner, seorang sejarawan dan penulis Jerman, mengaitkan hukumannya dengan anti-Semitisme yang meluas pada saat itu. “Ketiga hakim di pengadilan adalah mantan anggota partai Nazi,” katanya. Pada tahun 1954, dua tahun setelah kematian Aurbach, namanya dihapus dalam persidangan.

Prajurit ini berjuang untuk Finlandia, Nazi Jerman dan Pasukan Khusus AS

Sementara Schloss Elmau mencerminkan sejarah kompleks Jerman, itu juga mencerminkan upaya negara untuk berdamai dengannya, kata Brenner. Di negara yang lebih memilih kata benda kolektif, tentu ada kata untuk proses itu: “Vergangenheitsbewältigung,” atau selaras dengan masa lalu.

“M ller-Elmaw dan keluarganya tidak menghindari masa lalu ini, tetapi menghadapinya,” kata Brenner.

Benteng itu tidak lama lepas dari tangan keluarga. Pemerintah negara bagian Bavaria menyewakan kastil tersebut kepada anak-anak Mல்லller pada tahun 1951, karena keluarga Mல்லller khawatir akan kerugian atas banding yang tertunda dari keluarganya atas hukumannya. Satu dekade kemudian, mereka menjadi pemilik sah – pada tahun yang sama hukuman Mல்லller dibatalkan, 12 tahun kemudian. Meninggal pada tahun 1949.

READ  Permainan 50 poin sedang populer di NBA saat ini

M ller-Elmav menjadi pemilik pada tahun 1997 dan mulai membangun kembali Schloss Elma sebagai “tempat persembunyian budaya”, meskipun ia mengabaikan filosofi kakeknya. Menebang meja makan bersama adalah keajaiban baru hotel: melambangkan kebebasan memilih serta kepraktisan.

“Sebelumnya, ini adalah komunitas yang menarik. Bagi saya, ini semua tentang individualitas.”

Ketika gedung terbakar pada tahun 2005, ada peluang untuk melakukan perubahan besar. Sebagian besar hotel harus dihancurkan dan dibangun kembali.

“Saya melihat hotel terbakar – bagus, sangat melegakan,” kata M ller-Elmaw. “Ini adalah hal terbaik yang bisa terjadi pada saya, karena sebelum saya memasukkan anggur baru ke dalam botol lama, sekarang saya bisa membuat botol baru untuk anggur baru. Saya bisa mendesain Elma sebagai tempat kosmopolitan dan individu.

Hari ini, sekitar 220 konser diadakan di kastil setiap tahun, yang terus menarik nama besar dalam musik tradisional di seluruh dunia. Tak satu pun dari mereka mengharapkan gaji. Mereka bermain untuk tinggal.

Tempat yang terisolasi membuat Elma menjadi lokasi utama untuk menjamu para pemimpin dunia pada KTT G-7 minggu ini. Ketika terakhir kali terjadi di sini pada tahun 2015, itu adalah pemandangan untuk foto yang sangat ikonik.

Presiden Barack Obama duduk santai, tangan terentang, di bangku kayu. Di depannya adalah Kanselir Jerman Angela Merkel, memberi isyarat dengan tangan terbuka dengan latar belakang pegunungan yang megah.

“Setiap politisi dan setiap tamu yang datang ke sini ingin berfoto di bangku itu,” kata M ller-Elmaw.

Lovede Morris berkontribusi pada pelaporan di Berlin.