Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Cairan bersuhu 300°C merembes dari ventilasi mirip cerobong asap jauh di Samudra Arktik

Cairan bersuhu 300°C merembes dari ventilasi mirip cerobong asap jauh di Samudra Arktik

Sekitar 3.000 meter (9.843 kaki) di bawah Samudra Arktik, para ilmuwan sedang menjelajahi lubang ventilasi hidrotermal yang menggelegak di sepanjang Pegunungan Knebovich dekat Svalbard, pemukiman paling utara di Bumi.

Sebuah ladang ventilasi hidrotermal baru-baru ini ditemukan di dasar laut dalam segitiga antara Greenland, Norwegia dan Svalbard di perbatasan lempeng tektonik Amerika Utara dan Eropa.

Dengan menggunakan kapal selam yang dikendalikan dari jarak jauh, para peneliti di Pusat Ekologi Kelautan di Universitas Bremen mengumpulkan sampel dan data dari ladang ventilasi hidrotermal, yang mereka beri nama Jøtul yang diambil dari nama raksasa dalam mitologi Norse.

Ventilasi hidrotermal terletak di persimpangan lempeng tektonik yang bergeser dimana aktivitas panas bumi paling intens. Ventilasi ini terbentuk ketika air menembus dasar laut dan dipanaskan oleh lelehan magma dari perut planet. Air yang sangat panas kemudian naik kembali ke dasar laut melalui retakan dan celah, diperkaya dengan mineral dan meleleh dari batuan kerak samudera.

Meskipun merupakan persimpangan utama antara lempeng tektonik, ventilasi hidrotermal di Pegunungan Knebovich sebelumnya tidak diketahui keberadaannya – hingga saat ini.

Beberapa pegunungan hidrotermal adalah rumah bagi organisme, termasuk krustasea kecil.

Kredit gambar: MARUM/Universitas Bremen

Deret Kniebovich sangat istimewa karena terbentuk bukan oleh dua lempeng yang saling bertabrakan, melainkan oleh dua lempeng yang bergerak saling menjauh dengan kecepatan kurang dari 2 cm (kurang dari 1 inci) per tahun, yang dikenal sebagai punggungan ekstensional. .

Sedikit yang diketahui tentang aktivitas hidrotermal di pegunungan yang penyebarannya lambat, sehingga tim tertarik untuk mempelajari komposisi kimia dari cairan yang merembes, serta fitur geologi yang dibentuk oleh panas dan mineraloginya.

Beberapa cairan yang mengalir dari ladang Gotul sangatlah panas, mencapai suhu hingga 316 derajat Celsius (601 derajat Fahrenheit). Ketika cairan super panas bersentuhan dengan air dingin, mineralnya mengeras, membentuk struktur mirip cerobong besar yang disebut cerobong hitam.

READ  Lapisan es terbesar di Antartika berperilaku aneh

Fitur menarik lainnya dari ladang Jotul adalah cairan hidrotermalnya kaya akan metana, gas rumah kaca yang kuat, serta karbon dioksida, gas rumah kaca utama. Artinya, wilayah tersebut mungkin mempunyai dampak terhadap perubahan iklim dan siklus karbon laut.

Seringkali, bentuk kehidupan yang aneh dan ganjil dapat menghuni ladang ventilasi hidrotermal. Di kedalaman laut yang gelap di mana fotosintesis tidak mungkin dilakukan, cairan hidrotermal menjadi dasar bagi organisme kemosintetik, yang memperoleh nutrisi melalui energi kimia, bukan sinar matahari.

Pemahaman mendalam mengenai keanekaragaman hayati di kawasan ini belum tersedia, meskipun hal ini tentunya akan menjadi daya tarik bagi para peneliti di Marum, yang berencana untuk kembali ke kawasan tersebut pada akhir musim panas 2024.

Studi ini dipublikasikan di jurnal Laporan ilmiah.