Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

CAPSTONE meninggalkan orbit Bumi menuju Bulan

CAPSTONE meninggalkan orbit Bumi menuju Bulan

CAPSTONE di orbit bulan: Setelah diluncurkan dari pembawa foton satelit Rocket Lab, CAPSTONE akan menggunakan sistem propulsi untuk melakukan perjalanan selama kurang lebih tiga bulan sebelum memasuki orbit bulan. Kredit: Ilustrasi NASA/Daniel Rutter

pengalaman operasi teknologi GPS otonom orbit bulan dan pengalaman navigasi (batu penjuru), CubeSat kecil, seukuran oven microwave dan beratnya hanya 55 pon (25 kg), telah meninggalkan orbit rendah Bumi dan memulai perjalanan solonya ke Bulan.

Berikutnya luncurkan Pada tanggal 28 Juni, CAPSTONE mengorbit Bumi terhubung ke tahap atas Foton di Rocket Lab, yang mengarahkan CAPSTONE ke posisi untuk penerbangannya ke Bulan. Mesin foton telah menembak tujuh kali selama enam hari terakhir pada saat-saat penting untuk mengangkat titik tertinggi di orbit sekitar 810.000 mil (1.300.000 km) dari Bumi sebelum meluncurkan CAPSTONE CubeSat ke permukaannya. Transportasi balistik di bulan Jalan menuju bulan. Pesawat ruang angkasa sekarang sedang diterbangkan oleh tim di Advanced Space dan Terran Orbital.

Jaringan Luar Angkasa Capstone

CAPSTONE berkomunikasi dengan Bumi melalui NASA jaringan luar angkasa Dalam perjalanannya ke bulan.

Sekarang, CAPSTONE akan menggunakan daya dorongnya sendiri dan gravitasi Matahari untuk berlayar sepanjang sisa perjalanan ke Bulan, perjalanan empat bulan di mana CAPSTONE akan dimasukkan ke dalam orbit near-rectival corona (NRHO) mengelilingi Bulan pada 13 November. , 2022. Jalur yang digerakkan oleh gravitasi akan secara dramatis mengurangi jumlah bahan bakar yang dibutuhkan oleh CubeSat untuk mencapai orbit targetnya di sekitar Bulan.

NRHO adalah obituari yang memanjang secara signifikan, terletak pada titik ekuilibrium yang halus dalam tarikan gravitasi Bumi dan Bulan. Memberikan stabilitas untuk tugas jangka panjang seperti Gerbang Ini membutuhkan energi minimal untuk mempertahankannya. Orbit CAPSTONE juga menempatkan lokasi yang merupakan area pementasan yang ideal untuk misi ke Bulan dan sekitarnya. Ini akan membawa CAPSTONE ke orbit dalam jarak 1.000 mil (1.600 km) dari satu kutub bulan di lintasan dekat dan 43.500 mil (70.000 km) kutub lainnya di puncaknya setiap tujuh hari, membutuhkan lebih sedikit daya dorong untuk pesawat ruang angkasa yang terbang ke dan dari bulan. . permukaan dari orbital melingkar lainnya.

Dalam beberapa hari mendatang, Anda dapat mengikuti perjalanan CAPSTONE secara langsung dengan Mata NASA pada tata surya Visualisasi data 3D interaktif secara real time, mengendarai CubeSat secara virtual dengan tampilan simulasi tata surya kita.

READ  Penjelajah NASA sedang menyelidiki 'lantai taman' di dasar danau Mars