Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

CDC melaporkan wabah variabel Delta COVID-19 yang terkait dengan fasilitas senam di Oklahoma

Pejabat Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit sedang menyelidiki wabah variabel Delta COVID-19 yang terkait dengan fasilitas senam di Oklahoma. Menurut rilis berita Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), antara 12-18 Mei, Departemen Kesehatan Oklahoma diberitahu oleh Laboratorium Kesehatan Masyarakat tentang sampel delta variabel sementara dan geografis di Oklahoma tengah. Data Surveilans Kesehatan Masyarakat menunjukkan bahwa kasus-kasus ini terkait dengan fasilitas senam setempat. Para pejabat tidak merinci fasilitas apa itu. Staf departemen kesehatan setempat OSDH berbicara dengan mereka yang dites positif untuk varian tersebut dan melakukan pelacakan kontak. Menurut CDC, 47 kasus COVID-19 (usia 5 hingga 58), termasuk 21 kasus delta yang dikonfirmasi laboratorium dan 26 kasus terkait epidemi, dikaitkan dengan wabah ini antara 15 April dan 3 Mei. Mereka dirawat di rumah sakit (tidak divaksinasi dan terkait secara epidemiologis), dan orang ini membutuhkan perawatan intensif. Para pejabat mengatakan kasus tersebut terjadi di antara 10 dari 16 kelompok senam dan tiga karyawan. Kasus sekunder terjadi pada tujuh (27%) dari 26 keluarga dengan kasus yang terkait dengan wabah. Pejabat Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit mengatakan empat puluh (85%) orang yang terinfeksi virus COVID-19 yang terkait dengan wabah tersebut tidak pernah menerima dosis vaksin COVID-19. Tiga (6%) telah menerima satu dosis Moderna atau Pfizer-BioNTech lebih dari 14 hari sebelum hasil tes positif tetapi tidak menerima dosis kedua, dan dianggap kebal sebagian. Empat subjek (9%) yang menerima dua dosis vaksin Moderna, Pfizer-BioNTech, atau satu dosis Janssen (Johnson & Johnson) lebih dari 14 hari sebelum hasil tes positif, yang dianggap kebal sepenuhnya. Video terkait di atas: Kekhawatiran Para Ahli Tentang Meningkatnya Variabel Delta Di Bagian Oklahoma Sebagai Penurunan Tarif Vaksin Menurut CDC, hasil ini menunjukkan bahwa varian delta sangat menular di tempat olahraga dalam ruangan dan di dalam keluarga. “Strategi pencegahan multi-komponen termasuk vaksinasi tetap penting untuk mengurangi penyebaran SARS-CoV-2, termasuk di antara orang-orang yang terlibat dalam olahraga dalam ruangan dan kontak mereka,” kata pejabat Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit. Baca laporan lengkapnya di sini.

READ  Para peneliti mengatakan tulang pahatan berusia 51.000 tahun itu adalah salah satu karya seni tertua di dunia

Pejabat Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit sedang menyelidiki wabah variabel Delta COVID-19 yang terkait dengan fasilitas senam di Oklahoma.

Menurut rilis berita Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), antara 12-18 Mei, Departemen Kesehatan Oklahoma diberitahu oleh Laboratorium Kesehatan Masyarakat tentang sampel delta variabel sementara dan geografis di Oklahoma tengah. Data Surveilans Kesehatan Masyarakat menunjukkan bahwa kasus-kasus ini terkait dengan fasilitas senam setempat.

Para pejabat tidak merinci fasilitas apa itu.

Staf departemen kesehatan setempat OSDH berbicara dengan mereka yang dites positif untuk varian tersebut dan melakukan pelacakan kontak. Menurut CDC, 47 kasus COVID-19 (usia 5 hingga 58), termasuk 21 kasus delta yang dikonfirmasi laboratorium dan 26 kasus terkait epidemi, dikaitkan dengan wabah ini antara 15 April dan 3 Mei.

Dari semua 47 kasus, dua pasien dewasa dirawat di rumah sakit (keduanya tidak divaksinasi dan terkait secara epidemiologi), dan individu ini memerlukan perawatan intensif.

Para pejabat mengatakan kasus tersebut terjadi di antara 10 dari 16 kelompok senam dan tiga karyawan. Kasus sekunder terjadi pada tujuh (27%) dari 26 rumah tangga dengan kasus yang terkait dengan wabah. Pejabat Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit mengatakan empat puluh (85%) orang yang terinfeksi virus COVID-19 yang terkait dengan wabah tersebut tidak pernah menerima dosis vaksin COVID-19. Tiga (6%) telah menerima satu dosis Moderna atau Pfizer-BioNTech lebih dari 14 hari sebelum hasil tes positif tetapi tidak menerima dosis kedua, dan dianggap kebal sebagian. Empat subjek (9%) yang menerima dua dosis vaksin Moderna, Pfizer-BioNTech, atau satu dosis Janssen (Johnson & Johnson) lebih dari 14 hari sebelum hasil tes positif, yang dianggap kebal sepenuhnya.

READ  Ledakan terakhir: peningkatan jumlah kutu di Michigan

Video terkait di atas: Para Ahli Kekhawatiran Tentang Variabel Delta Meningkat di Beberapa Bagian Oklahoma saat Tarif Vaksin Turun

Menurut CDC, hasil ini menunjukkan bahwa varian delta sangat menular di tempat olahraga dalam ruangan dan di dalam keluarga.

“Strategi pencegahan multi-komponen termasuk vaksinasi tetap penting untuk mengurangi penyebaran SARS-CoV-2, termasuk di antara orang-orang yang terlibat dalam olahraga dalam ruangan dan kontak mereka,” kata pejabat Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit.

Baca laporan lengkapnya di sini.