Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

CDC mungkin merekomendasikan beberapa orang untuk mendapatkan suntikan booster virus corona baru pada musim semi ini

CDC mungkin merekomendasikan beberapa orang untuk mendapatkan suntikan booster virus corona baru pada musim semi ini

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit sedang mempertimbangkan apakah akan merekomendasikan suntikan booster Covid lainnya pada musim semi ini, terutama bagi orang-orang yang paling berisiko mengalami komplikasi parah akibat penyakit tersebut.

Vaksin booster musim semi ini akan sama dengan vaksin yang disetujui pada musim gugur lalu, yang diformulasikan untuk menargetkan subvarian XBB.1.5. Vaksinnya juga sangat Efektif melawan varian JN.1yang menyebabkan hampir semua infeksi Covid di Amerika Serikat saat ini.

Meskipun sebagian besar masyarakat Amerika kemungkinan besar tidak akan memilih suntikan lain – hanya 21,9% orang dewasa yang telah menerima vaksin versi terbaru – para ahli mengatakan bahwa sangat penting untuk menyediakan vaksin tersebut sesegera mungkin.

“Saya pikir menunggu sampai musim gugur tiba adalah sebuah kesalahan,” kata Michael Osterholm, pakar penyakit menular dan direktur Pusat Penelitian dan Kebijakan Penyakit Menular di Universitas Minnesota. “Kami memiliki bukti jelas bahwa vaksin atau infeksi sebelumnya dapat memberikan perlindungan relatif selama empat hingga enam bulan terhadap penyakit serius, rawat inap, dan kematian, namun perlindungan tersebut berkurang drastis setelahnya.”

Awal pekan ini, CDC mengatakan tidak memiliki rencana segera untuk membatalkan pedoman isolasi bagi orang-orang yang dites positif Covid.

Penasihat Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) diperkirakan akan melakukan pemungutan suara mengenai apakah akan merekomendasikan booster Covid pada musim semi pada sore hari. Pertemuan dijadwalkan pada bulan Februari. 28Menurut sumber yang dekat dengan Komite Penasihat Praktik Imunisasi. Komite tersebut diperkirakan akan memfokuskan diskusinya pada orang-orang yang paling rentan terhadap Covid, termasuk orang-orang yang berusia 65 tahun ke atas dan siapa saja yang memiliki sistem kekebalan tubuh yang lemah, seperti penerima transplantasi organ.

READ  Bagaimana Teleskop Webb NASA mengalahkan sekrup, anggaran, dan klem

“Diskusi ini akan menyasar orang-orang yang paling menerima rekomendasi kesehatan masyarakat,” kata Dr. William Schaffner, pakar penyakit menular di Vanderbilt University Medical Center di Nashville, Tennessee. “Panitia dengan tegas sejak pertanyaan diajukan, akan mempertimbangkan dosis kedua bagi orang-orang yang berisiko tinggi atau bagi orang-orang yang ingin mendapatkannya.”

Bahkan beberapa kelompok rentan yang biasanya mematuhi nasihat dokter untuk mendapatkan vaksinasi pun mengalami kelelahan terhadap vaksin, kata Dr. William Werbel, direktur asosiasi epidemiologi dan ilmu kuantitatif di Pusat Penelitian Transplantasi Johns Hopkins di Baltimore.

“Beberapa orang telah mendapatkan tujuh atau delapan vaksin,” kata Werble. “Penerima transplantasi akan lebih reseptif dan lebih mungkin untuk mengikuti rekomendasi, terutama jika pusat transplantasi merekomendasikan mereka, namun jumlah tersebut telah menurun karena kelelahan masyarakat dan kekecewaan masyarakat terhadap COVID.”

Dia menambahkan bahwa dia akan merekomendasikan pasiennya untuk menggunakan booster pegas jika CDC menyetujuinya.

Para ahli umumnya merekomendasikan menunggu setidaknya dua bulan setelah vaksin COVID atau infeksi COVID sebelum mendapatkan dosis berikutnya, bahkan untuk pasien berisiko tinggi.

Tingkat vaksinasi Angka ini lebih tinggi pada orang berusia 65 tahun ke atas, yaitu sebesar 42%, menurut CDC. Penelitian menunjukkan bahwa orang yang mendapat dosis booster terbaru adalah 54% lebih kecil kemungkinannya untuk tertular Covid-19 Musim dingin ini. Tingkat perlindungan terhadap strain yang ditemukan di hampir semua kasus Covid saat ini: JN.1.

CDC tidak diwajibkan untuk mengikuti saran dari komite penasehatnya, namun biasanya hal ini dilakukan.

Pada bulan ini, kunjungan ruang gawat darurat, rawat inap, dan kematian akibat Covid telah menurun, menurut Data CDC terbaru.

“Kami beruntung vaksinnya aman, dan tentunya lebih aman dibandingkan tertular Covid,” kata Werbel.

READ  Bumi tampak luar biasa dalam tampilan penuh dari satelit NOAA-21 | Foto-foto