Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Center membela kebijakan vaksin, mengatakan laporan ketidaksetaraan ‘tidak berdasar’

Kebijakan vaksin yang diliberalisasi mulai berlaku pada 1 Mei (file)

New Delhi:

Pada hari Sabtu, pusat tersebut membela kebijakan liberalnya tentang vaksin, dengan mengatakan laporan media tentang distribusi dosis yang tidak setara adalah “tidak akurat dan bersifat spekulatif.” Dia mengatakan kebijakan vaksinasi, yang mulai berlaku pada 1 Mei, mengurangi “tekanan operasional” pada fasilitas vaksinasi yang dikelola negara.

“Ditegaskan kembali bahwa kebijakan vaksin liberal, yang membayangkan peran yang lebih besar bagi sektor swasta dan pusat, mengalokasikan 25 persen vaksin ke sektor swasta. Mekanisme ini memfasilitasi akses yang lebih baik dan mengurangi tekanan operasional pada fasilitas vaksinasi pemerintah dalam hal itu. yang mampu membayar dan lebih memilih berobat ke rumah sakit swasta”.

Menteri Kesehatan Federal Harsh Farshad juga mentweet bahwa laporan ketidaksetaraan dalam distribusi “tidak berdasar”.

Di bawah kebijakan liberalisasi, pusat mendapat 50 persen dari vaksin yang dipasok, sementara sektor swasta dan negara bagian membeli sisanya langsung dari dua produsen – Institut Bioteknologi dan Serum Bharat.

Pemerintah juga telah membuka vaksinasi untuk semua orang dewasa yang memenuhi syarat. Namun, kampanye vaksinasi yang dimulai dengan cepat pada bulan Januari tahun ini telah diperlambat oleh kekurangan dosis yang parah. Banyak negara bagian telah menutup fasilitas yang ditunjuk untuk mengimunisasi Kelompok 18-44.

Menanggapi kritik dari beberapa pemain besar yang menghalangi sebagian besar pasokan yang dialokasikan untuk sektor swasta, pemerintah mengatakan rumah sakit di kota-kota kecil juga mendapatkan dua vaksin.

READ  Sebuah keluarga keturunan India di AS mengembalikan tiket jutaan dolar kepada seorang wanita yang membuangnya

“Per 1 Juni 2021, rumah sakit swasta telah menerima lebih dari 1,20 crore dosis vaksin COVID pada Mei 2021. Per 4 Mei 2021, sejumlah besar rumah sakit swasta telah mengontrak M/S Serum Institute di India dan M /S Bharat telah disuplai dengan dosis Biotek Covishield dan Covaxin. Rumah sakit swasta ini tidak terbatas pada metro yang lebih besar tetapi juga dari kota-kota Tingkat II dan III di seluruh negara bagian.”

Beberapa pemerintah negara bagian telah mengkritik kebijakan baru di mana pusat tersebut mendapatkan vaksin dengan harga lebih murah.

Dengan berkurangnya pasokan vaksin dan produsen asing menolak untuk menutup kesepakatan, banyak negara bagian mengharuskan pusat tersebut untuk memberikan dosis gratis.

Mahkamah Agung awal pekan ini menyebut kebijakan pusat vaksinasi gratis untuk mereka yang berusia 45 tahun ke atas, dan dosis berbayar untuk kelompok 18-44 tahun, “sewenang-wenang dan tidak rasional.”

Memperhatikan beberapa kekurangan lainnya – termasuk kekurangan dosis vaksin dan masalah bagi penduduk pedesaan untuk mendapatkan vaksin – pengadilan meminta pusat tersebut untuk meninjau kebijakan vaksinasi dan “mencatat peta jalan untuk ketersediaan vaksin yang diharapkan hingga 31 Desember 2021.” “.