Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Chanukah di masa perang: Israel mengambil tindakan dalam dua bulan

Chanukah di masa perang: Israel mengambil tindakan dalam dua bulan

JERUSALEM (Reuters) – Dua bulan setelah perang melawan Hamas, wajah warga Israel yang disandera di Gaza masih muncul di poster-poster yang ditempel di halte bus dan gedung-gedung di Yerusalem.

Suasana suram pada hari Kamis saat dimulainya Hanukkah, festival Yahudi pertama sejak 7 Oktober, ketika Israel mengatakan Hamas membantai 1.200 orang.

Ini adalah momen yang khidmat bagi seluruh warga Israel, bukan hanya bagi keluarga 138 warga Israel yang masih disandera.

Bagi sebagian warga Israel, ada perasaan bahwa negaranya sedang menyusut.

Sekitar 200.000 warga Israel diusir dari Israel selatan, tempat Hamas menyusup, dan dari Israel utara, tempat Hizbullah menyerang dari Lebanon. Dengan tidak adanya wisatawan akibat perang, hotel menerima banyak pengungsi.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Lior Hayat mengatakan, “7 Oktober adalah hari yang mengubah jalannya sejarah di Israel,” dan menggambarkannya sebagai “hari terburuk bagi orang-orang Yahudi sejak Holocaust.”

Warga Israel, yang merasa ngeri dengan pembunuhan Hamas, membeli senjata dengan izin pemerintah.

Bangsa ini sebagian besar mementingkan diri sendiri. Saluran televisi Israel, yang didominasi oleh berita perang, jarang menayangkan adegan dari Gaza kecuali untuk memperlihatkan tentara sedang beraksi.

Warga Israel harus melihat saluran-saluran di luar untuk melihat bangunan-bangunan hancur atau dievakuasi selama pemboman dan serangan darat Israel yang menurut para pejabat kesehatan Gaza lebih dari 16.000 orang tewas.

Hilang sudah demonstrasi mingguan yang selama berbulan-bulan menarik ratusan ribu warga Israel turun ke jalan untuk memprotes rencana pemerintah untuk membatasi peradilan, yang mereka serang sebagai anti-demokrasi.

Negara ini tampaknya tidak terlalu terpolarisasi, setidaknya untuk saat ini, ketika bersiap merayakan Hanukkah.

Untuk memperingati kemenangan Yahudi kuno, Chanukah adalah festival keluarga selama delapan malam yang ditandai dengan menyalakan lilin dan menggoreng makanan dengan minyak karena, seperti yang dikatakan tradisi, merupakan keajaiban bahwa minyak yang ditemukan sebagai bahan bakar lampu upacara hanya cukup untuk satu hari. tapi terbakar selama delapan.

READ  Penjelasan: "Plot" Iran untuk menculik seorang jurnalis pembangkang dari Amerika Serikat

Joe Biden adalah pahlawan Israel

Meskipun mereka terkena dampak emosional, banyak warga Israel mengatakan perang tidak menghancurkan mereka. Psikolog Danny Broom mengatakan dia telah menerima lebih banyak pasien sejak 7 Oktober.

Orang-orang yang berjuang untuk tidak merasa tidak berdaya menemukan tujuan untuk membuat kue dan membuat roti daun bawang untuk tentara, katanya, sementara seorang wanita menawarkan pelajaran berenang kepada para pengungsi di sebuah hotel.

Opini publik pada umumnya berpihak pada tentara dan perang terus berlanjut.

Warga Israel bangga Sistem pertahanan rudal Iron Dome Senjata ini dikembangkan di Israel dengan dukungan dari Amerika Serikat untuk melawan roket yang ditembakkan dari Gaza dan Lebanon.

Mungkin pahlawan terbesar saat ini adalah Presiden AS Joe Biden, yang secara konsisten mendukung tindakan militer Israel dalam menghadapi kritik global.

Papan reklame tersebut memperlihatkan Biden tersenyum di depan bendera Israel dan Amerika di Jalan Emek Refaim di Yerusalem, dengan tulisan “Terima kasih” dalam bahasa Inggris di bagian atas.

Keluarga-keluarga Israel secara terbuka berterima kasih kepada Biden, bersama Mesir dan Qatar, atas bantuannya dalam membebaskan para sandera.

Yang menjadi pusat perhatian para aktivis adalah keluarga dan pendukung para sandera yang mendirikan kamp di Lapangan Tel Aviv di luar Kementerian Pertahanan tempat Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengadakan rapat kabinet perang.

READ  ukraina: Upaya menit-menit terakhir yang panik untuk mencegah invasi ketika tank-tank Rusia dilaporkan meluncur menuju perbatasan Ukraina

Mereka mengganti nama alun-alun tersebut menjadi “Lapangan Sandera” dan bergabung dalam nyanyian yang semakin tidak sabar yang mendesak orang-orang yang mereka cintai dikembalikan dengan “Sekarang. Sekarang. Sekarang” dengan setiap kata “Sekarang” lebih keras dari yang terakhir.

Dalam perjuangannya untuk kelangsungan politiknya, Netanyahu menempatkan di antara prioritasnya adalah penghapusan Hamas dan kembalinya para sandera.

Sebuah komisi untuk menyelidiki kegagalan militer dan politik yang menyebabkan serangan 7 Oktober diperkirakan akan dibentuk, namun tugasnya kemungkinan akan memakan waktu berbulan-bulan karena negara tersebut fokus pada perang itu sendiri.

Aktivis perdamaian menantikan hari berikutnya

Jajak pendapat menunjukkan sedikit dukungan terhadap visi perdamaian dengan Palestina yang sudah berumur puluhan tahun. Banyak orang Israel mengatakan hal ini telah dirusak oleh tindakan gerakan Hamas yang didukung Iran, yang berkomitmen untuk menghancurkan Israel.

Dukungan Israel untuk negosiasi dengan Otoritas Palestina menurun sebesar 23% dalam waktu dua bulan, menurut A Survei Indeks Perdamaian pada akhir bulan Oktober untuk Program Resolusi dan Mediasi Konflik Internasional Universitas Tel Aviv.

“Kita sedang membicarakan titik terendah dalam negosiasi dan penurunan dukungan terbesar dari satu jajak pendapat ke jajak pendapat berikutnya yang pernah kita lihat” dalam tiga dekade jajak pendapat, kata Nimrod Rosler, kepala akademis program tersebut.

Para penggiat perdamaian dengan Palestina dan aktivis yang sebelum perang menyerang reformasi peradilan pemerintahan Netanyahu fokus pada perang tersebut tetapi menantikan hari berikutnya.

“Anda tidak dapat menggulingkan negara semu seperti ini tanpa mengetahui apa yang akan terjadi selanjutnya,” kata Yael Drier Shilo, salah satu pendiri kelompok perdamaian Israel-Palestina Stand Together.

“Kami siap mengatakan bahwa kami menginginkan negara Palestina yang moderat dan kami siap bernegosiasi dan memberi mereka kemungkinan untuk membubarkan Hamas,” ujarnya.

READ  China perintahkan jutaan lagi penguncian setelah wabah Covid

Meredith Rothbart, CEO sebuah organisasi nirlaba yang berkomitmen untuk memfasilitasi pembangunan perdamaian, mengatakan bahwa seiring dengan meningkatnya minat terhadap Institut Kepemimpinan Israel-Palestina, lembaga ini telah berkembang menjadi dua jalur – satu untuk CEO dan satu lagi untuk para pemimpin tingkat menengah.

“Momen ini tidak memberi tahu saya bahwa kita gagal. Ini memberi tahu saya bahwa mungkin orang lain akan melihat apa yang dibutuhkan,” kata Rothbart, yang organisasinya Amal Tikva merupakan kombinasi kata harapan dalam bahasa Arab dan Ibrani.

Tujuannya adalah untuk melibatkan kedua bangsa dalam proses perdamaian dari dalam masyarakat masing-masing – dan bukan melalui solusi diplomatik – sehingga masing-masing pihak melihat bahwa perdamaian adalah yang terbaik bagi rakyatnya.

“Sekarang bukan waktunya,” kata pemimpin protes tersebut.

Ron Scherff adalah pendiri koalisi Brotherhood of Arms, yang memobilisasi protes terhadap reformasi peradilan. Setelah serangan Hamas pada 7 Oktober, organisasi tersebut fokus pada pengorganisasian bantuan bagi para korban, penyintas, dan tentara sebelum pemerintah melakukannya.

Scherf mengatakan masih terlalu dini untuk membicarakan kelanjutan protes anti-pemerintah.

“Saya berharap mereka (pemerintah) bisa bertanggung jawab, memahami kesalahan mereka dan pergi. Jika tidak, kami akan kembali turun ke jalan ketika saatnya tiba. Sekarang bukan waktu yang tepat,” ujarnya. .

Laporan oleh Howard Goller, Penyuntingan oleh Rosalba O’Brien

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Memperoleh hak lisensimembuka tab baru