Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

China membela bergabung dengan India pada penghentian batubara daripada penghentian pada COP26

Media China mengkritik media Barat karena menargetkan China dan India atas gerakan batu bara (perwakilan).

Beijing:

China pada hari Senin meminta negara-negara maju untuk berhenti menggunakan batu bara terlebih dahulu dan memberikan bantuan keuangan kepada negara-negara berkembang untuk mengadopsi teknologi hijau, karena membela langkahnya untuk bekerja sama dengan India dalam menyerukan “penghapusan bertahap” daripada “penghapusan bertahap” batu bara di wilayah. Teks akhir dari pengumuman konferensi COP26.

Negosiator dari hampir 200 negara menyetujui perjanjian iklim baru setelah KTT COP26 di Glasgow berakhir pada hari Sabtu dengan kesepakatan yang mengakui intervensi India di dunia untuk “menghapus” daripada “menghapus” bahan bakar fosil.

“Transisi hijau dan rendah karbon adalah tren yang berlaku di mana semua negara harus bekerja sama. China sangat mementingkan transisi energi,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri China Zhao Lijian pada konferensi pers di sini.

Dia menanggapi pertanyaan tentang komentar yang dibuat oleh Presiden COP26 Alok Sharma bahwa China dan India harus menjelaskan kepada negara-negara berkembang mengapa kata-kata tentang upaya penghapusan batu bara telah diperlunak di konferensi dan menolak seruan untuk “menghapus” pembangkit listrik batu bara. sebagai gantinya. untuk “menghilang”.

Zhao berkata, “Meningkatkan struktur energi dan mengurangi proporsi konsumsi batu bara adalah proses bertahap. Perubahan kondisi nasional, tahap pembangunan, dan sumber daya yang tersedia di berbagai negara harus dihormati.”

“Di banyak negara berkembang, tidak semua orang memiliki akses ke listrik dan pasokan listrik tidak mencukupi. Sebelum meminta semua negara untuk berhenti menggunakan batu bara, kekurangan energi negara-negara ini harus dipertimbangkan untuk memastikan keamanan energi mereka,” kata Zhao.

“Kami mendorong negara-negara maju untuk memimpin dalam menghentikan penggunaan batu bara sambil menyediakan pembiayaan yang cukup, dukungan teknologi dan peningkatan kapasitas untuk transisi energi negara-negara berkembang. Kami membutuhkan tindakan nyata lebih dari sekadar slogan,” katanya.

READ  PDB: Kemudahan Hidup: Meningkatkan Kehidupan Warga Melalui Kemajuan Sosial dan Ekonomi

Media pemerintah China telah mengkritik media Barat karena menargetkan China dan India karena menekan untuk “menghapus” penggunaan energi batu bara daripada “menghapus secara bertahap” dalam teks akhir yang diadopsi oleh 197 negara pada konferensi COP26 yang berakhir pekan lalu.

Ilmuwan iklim memuji “tekad yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk mengatasi pemanasan global” yang ditunjukkan oleh peserta KTT, terutama negara-negara berkembang termasuk China dan India, tidak hanya untuk menggarisbawahi urgensi masalah iklim tetapi juga sebagai insentif bagi negara-negara maju untuk mencocokkan janji mereka dengan tindakan. The Global Times melaporkan pada hari Senin.

Pan Jiahua, direktur Institut Studi Perkotaan dan Lingkungan, mengatakan kepada Global Times bahwa semua peserta COP26, terutama negara berkembang, menunjukkan ambisi dan tekad yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk mengatasi perubahan iklim.

Dia memuji India atas janjinya untuk menargetkan emisi gas rumah kaca bersih pada tahun 2070.

“Ini adalah tugas yang hampir mustahil bagi India, yang bergantung pada batu bara untuk 75 persen listriknya,” kata Ban, memuji India karena menunjukkan “tekad yang berharga”.

Dalam jawabannya, Zhao mengatakan bahwa China telah melakukan upaya besar untuk mengendalikan konsumsi batubara dan proyek pembakaran batubara, dan memainkan peran penting dalam membangun konsensus internasional tentang isu-isu terkait.

Dia mengatakan bahwa sejak awal tahun ini, Presiden Xi Jinping mengumumkan serangkaian langkah kebijakan yang diadopsi oleh China, termasuk pengawasan ketat terhadap proyek pembangkit listrik tenaga batu bara, untuk secara ketat membatasi peningkatan konsumsi batu bara selama periode Rencana Lima Tahun ke-14. . Dan secara bertahap menguranginya dalam periode rencana lima tahun kelima belas, untuk secara penuh mendukung pengembangan energi hijau dan rendah karbon di negara-negara berkembang, dan berhenti membangun proyek energi berbahan bakar batu bara baru di luar negeri.”

READ  Penjelasan: Hujan deras di Tiongkok 1.000 tahun yang lalu, mengakibatkan banjir yang menghancurkan

“Ini telah dipuji oleh masyarakat internasional. Deklarasi Bersama Glasgow Sino-AS AS baru-baru ini tentang Mempromosikan Aksi Iklim pada 1920-an menekankan konten yang relevan.”

(Kecuali untuk judul, cerita ini belum diedit oleh kru NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)