Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

China membuka sisi utara Gunung Everest untuk 38 pendaki yang telah diuji virusnya

China telah membuka lereng utara Gunung Everest bagi puluhan pendaki gunung yang akan dites virus Corona dan mereka harus menjaga jarak saat mendaki puncak tertinggi di dunia.

Baik Nepal dan China menutup gunung itu untuk pendaki asing tahun lalu karena epidemi. Nepal telah mengizinkan pendaki asing untuk masuk musim ini meskipun ada wabah COVID-19, dan setidaknya satu pendaki, seorang warga Norwegia, mengonfirmasi bulan lalu bahwa ia terkena virus.

Pejabat pendaki gunung di Nepal membantah adanya wabah gunung, hanya mengutip penyakit ketinggian dan penyakit lain yang umum di lingkungan yang dingin, keras, dan rendah oksigen tempat pendaki tinggal dalam jarak dekat. Minggu ini, negara Himalaya menangguhkan semua penerbangan sebagai bagian dari penguncian ketat ibu kota dan kota-kota besar di tengah eskalasi baru-baru ini.

Sebaliknya, China, tempat COVID-19 pertama kali muncul, sekarang sebagian besar telah menahan penularan virus secara lokal, tetapi telah mempertahankan pembatasan seperti pemeriksaan kesehatan dan siaga untuk kasus impor.

Media resmi melaporkan pada hari Jumat bahwa 38 orang yang memperoleh izin Tiongkok untuk mendaki puncak, yang dikenal sebagai Kumulungma di Tibet, harus berasal dari bagian Tiongkok yang berisiko terinfeksi dan harus menunjukkan sertifikat kesehatan bersih sebelum mencoba mendaki puncak.

Mereka harus menjalani pemeriksaan suhu rutin, menggunakan oksigen botolan, dan berada 4 meter (13 kaki) dari pendaki lain di puncak. Mereka akan diberikan masker, termometer, dan disinfektan.

Nima Tsering, kepala kantor yang mengawasi operasi pendakian Tiongkok, mengatakan bahwa jadwal pendakian dari sisi selatan gunung, yaitu di Nepal, akan dikonsultasikan agar rombongan pendaki tidak bertemu. Orang yang tidak terdaftar untuk mendaki di sisi Tiongkok dilarang keras di sisi ini.

Tahun lalu, China menggunakan jeda pendakian untuk menarik sekitar 6 ton sampah dari gunung, yang telah menarik kelompok pendaki yang lebih besar yang dimungkinkan oleh perusahaan pendaki gunung komersial.

Pada 2019, 362 orang mendaki Everest dari sisi utara, 241 di antaranya mencapai puncak. Sedikit lebih banyak telah meningkat dari Nepal, di mana penjualan izin mendaki gunung, trekking dan pekerjaan mendaki gunung merupakan pendorong utama ekonomi lokal.

Baca semua file berita terbaruDan Berita terbaru Dan Berita virus corona Sini

READ  S Jaishankar menunjukkan lingkup pengaruh yang lebih luas untuk India | India News