Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

China memperingatkan Jepang setelah PM menyebut Taiwan sebagai “negara” | berita Dunia

China mengatakan pada hari Kamis bahwa pihaknya telah mengajukan protes keras dan memperingatkan Jepang setelah Perdana Menteri Yoshihide Suga menyebut Taiwan sebagai negara selama pertemuan parlemen sehari sebelumnya.

China menuduh Jepang secara serius melanggar janjinya untuk tidak menyebut Taiwan yang memiliki pemerintahan sendiri sebagai negara, yang dilihat Beijing sebagai wilayah yang memisahkan diri yang harus dipersatukan kembali, jika perlu, dengan paksa.

Suga menyebut Taiwan sebagai sebuah negara selama pertemuan Diet Nasional, legislatif bikameral negara itu, pada hari Rabu.

Dalam debat parlemen satu-satu pertamanya dengan para pemimpin oposisi pada hari Rabu, Suga, yang mengumumkan penamaan Australia, Selandia Baru dan Taiwan, mengatakan “ketiga negara ini memberlakukan pembatasan ketat pada hak privasi” untuk mengekang pecahnya novel virus corona. Badan itu mengatakan dalam laporannya dari Tokyo.

Rujukan tersebut memicu reaksi keras dari Beijing, yang menentang negara asing menjalin hubungan diplomatik dengan Taiwan atau bahkan menyebut pulau itu sebagai sebuah negara.

“Para pemimpin Jepang secara terang-terangan menyebut Taiwan sebagai ‘negara’ pada beberapa kesempatan, sangat melanggar prinsip-prinsip yang diabadikan dalam empat dokumen politik termasuk Pernyataan Bersama Tiongkok-Jepang dan komitmennya yang khusyuk dan berulang-ulang untuk tidak melihat Taiwan sebagai negara.” Juru bicara kementerian Wang Wenbin mengatakan pada hari Kamis.

“China sangat tidak puas dengan pernyataan Jepang yang salah dan telah mengajukan perwakilan serius dengan pihak Jepang,” kata Wang, menambahkan, “Kami meminta Jepang untuk memberikan klarifikasi segera, menghilangkan kerusakan serius, dan memastikan hal-hal seperti itu tidak terjadi lagi.”

Wang mendesak pihak Jepang untuk “secara serius memenuhi kewajibannya,” dan mengatakan Tokyo harus menghindari merusak kedaulatan China dengan cara apa pun dan menahan diri untuk tidak mengirimkan sinyal yang salah kepada pasukan “kemerdekaan Taiwan”.

READ  Pengguna kursi roda di China menghindari lalu lintas off-road untuk mengenal mereka lebih dekat

Wang menekankan bahwa hanya ada “satu China” di dunia dan bahwa “Taiwan adalah bagian tak terpisahkan dari wilayah China.”

Sejak Jepang memutuskan hubungan diplomatik dengan Taiwan pada tahun 1972, pemerintah Jepang berturut-turut secara tradisional menyebut Taiwan sebagai wilayah, menurut kebijakan “satu China” mereka.

Namun, hubungan Jepang-Taiwan baru-baru ini menunjukkan tanda-tanda pemanasan terutama setelah Tokyo pekan lalu menyumbangkan 1,24 juta dosis vaksin Covid-19 untuk membantu mengatasi meningkatnya jumlah kasus di pulau itu.

Presiden Taiwan Tsai Ing-wen berterima kasih kepada Jepang karena memberikan “bantuan tepat waktu,” menggambarkan Tokyo sebagai “mitra yang bersikeras pada nilai-nilai kebebasan dan demokrasi yang sama.”

Pada bulan April, sebuah pernyataan bersama setelah pertemuan puncak antara Presiden AS Joe Biden dan Suga mencatat “pentingnya perdamaian dan stabilitas di Selat Taiwan.”

Pertemuan itu adalah pertemuan pribadi pertama Biden dengan kepala negara asing sejak menjabat, dan sejalan dengan upaya pemerintah untuk menggalang mitra di Indo-Pasifik untuk melawan pengaruh China yang berkembang di kawasan itu. Patut dicatat bahwa pernyataan ini merupakan pernyataan pertama yang dikeluarkan oleh pemimpin kedua negara yang menyebut Taiwan sejak 1969.

Hubungan antara Cina dan Jepang penuh dengan sejarah kolonialisme dan perselisihan maritim, dengan perselisihan yang sering memanas.