Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

China menangguhkan “mekanisme dialog ekonomi” dengan Australia

China pada Kamis menangguhkan “tanpa batas waktu” semua aktivitas di bawah Mekanisme Dialog Ekonomi China-Australia, tanda terbaru dari hubungan diplomatik yang semakin tegang antara Beijing dan Canberra.

Dialog tersebut diselenggarakan bersama oleh kepala perencana ekonomi China, Komisi Pembangunan dan Reformasi Nasional, dan kementerian pemerintah Australia.

“Keputusan itu dibuat berdasarkan posisi saat ini dari pemerintah Persemakmuran Australia terhadap kerja sama antara China dan Australia,” kata komite itu dalam sebuah pernyataan di situsnya, Kamis.

“Beberapa pejabat pemerintah Persemakmuran Australia baru-baru ini meluncurkan serangkaian tindakan untuk mengganggu pertukaran normal dan kerja sama antara China dan Australia karena mentalitas Perang Dingin dan diskriminasi ideologis,” tambah pernyataan itu.

Pernyataan tersebut tidak menyebutkan alasan atau tindakan spesifik yang diambil Canberra yang membuat Komite Nasional Penanggulangan Bencana mengambil keputusan.

Pada konferensi kementerian reguler pada Kamis, juru bicara Kementerian Luar Negeri China Wang Wenbin mengatakan komentar itu adalah tanggapan yang “perlu dan sah” terhadap “penyalahgunaan” konsep keamanan nasional Australia untuk menekan kerja sama dengan China.

Australia harus memikul tanggung jawab penuh, katanya.

Di Canberra, seorang menteri Australia mengatakan keputusan Beijing mengecewakan. “Kami tetap terbuka untuk dialog dan keterlibatan di tingkat menteri,” kata Menteri Perdagangan Dan Tehan, Kamis.

Seperti halnya Amerika Serikat, hubungan China dengan Australia dipengaruhi oleh lebih dari satu alasan. Strain pertama kali muncul pada 2018 ketika Australia menjadi negara pertama yang secara terbuka melarang raksasa teknologi China Huawei dari jaringan 5G-nya. Dan Beijing marah tahun lalu ketika Australia menjadi salah satu negara pertama yang menyerukan penyelidikan independen terhadap asal-usul virus Corona baru, yang dimulai di kota Wuhan di China tengah pada akhir 2019.

READ  Organisasi Kesehatan Dunia mengutip komitmen dari Covax Serum Institute di tengah permintaan yang melonjak di India

China mengutuk pernyataan Kelompok Tujuh

Pada hari Kamis, China mengutuk pernyataan bersama oleh para menteri luar negeri G7, yang menyatakan dukungan untuk Taiwan yang diklaim oleh China, mengatakan itu adalah campur tangan yang mencolok dalam urusan dalam negeri China.

Dalam langkah yang jarang terjadi, pernyataan G7 juga mengatakan bahwa mereka mendukung partisipasi Taiwan dalam forum WHO dan WHO – dan menyatakan keprihatinan tentang “tindakan sepihak yang dapat menyebabkan peningkatan ketegangan” di Selat Taiwan.

Di Beijing, juru bicara Kementerian Luar Negeri China Wang mengatakan pernyataan itu membuat “tuduhan tak berdasar” yang merupakan campur tangan terang-terangan dalam urusan dalam negeri China, yang dia kecam keras.

Dia menambahkan bahwa Kelompok Tujuh sebagai sebuah kelompok harus mengambil langkah-langkah konkret untuk mendorong pemulihan ekonomi global daripada mengacaukannya.

Pernyataan G7 disambut baik di Taiwan karena pemerintah mengatakan ini adalah pertama kalinya para menteri luar negeri menyebut pulau itu dalam pernyataan bersama mereka.

G7 adalah organisasi antar pemerintah yang terdiri dari Kanada, Prancis, Jerman, Italia, Jepang, Inggris Raya, dan Amerika Serikat.