Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

China menduga pengiriman pakaian anak-anak menyebarkan Covid

Komisi Kesehatan China Tenggara menggambarkan situasi itu sebagai “rantai surat terkait Covid”.

China mengambil langkah-langkah penahanan Covid-19 yang ekstrem lebih jauh, memperingatkan bahwa virus itu dapat ditularkan melalui paket pos saat festival belanja online tahunan terbesar di negara itu akan segera digelar.

Setelah tiga pekerja di sebuah pabrik pakaian anak-anak di timur laut provinsi Hebei diketahui terjangkit virus Covid-19, pihak berwenang lebih dari 1.200 mil jauhnya memerintahkan orang-orang yang telah menerima – atau bahkan baru saja berurusan – dengan tegas dari perusahaan untuk dites. Komisi kesehatan Guangxi, China tenggara, menggambarkan situasi itu sebagai “rantai surat terkait Covid”.

Kembali di Hebei, yang mengelilingi Beijing, para pejabat menguji 300 paket pakaian dari Haohui Ecommerce Co. , dan menangguhkan layanan pengiriman paket di dua kota – Xinji dan Jinzhou – serta kota provinsi Shenze, kata pemerintah dalam sebuah pernyataan. Semua tes kembali negatif.

China sudah memeriksa barang-barang impor seperti makanan beku untuk virus, meskipun otoritas kesehatan internasional telah mengurangi risiko penularan pada paket dan permukaan lainnya. Pihak berwenang China mengatakan bahwa paket dari luar negeri atau situs berisiko tinggi lokal harus didesinfeksi. Bahkan saat menerima barang dari daerah yang dianggap berisiko rendah Covid, penerima dihimbau untuk menggunakan masker dan sarung tangan saat mengambil dan menurunkan barang.

Semakin bertentangan dengan pendekatan negara lain, China terus bersikeras pada strategi Covid Zero-nya, memburu setiap kemungkinan kasus virus dalam upaya menahan wabah delta yang telah menginfeksi lebih dari 1.000 orang di negara berpenduduk 1,4 miliar orang itu.

Selain menutup sekolah dan tempat hiburan di daerah wabah, pemerintah bahkan mewajibkan tes bagi orang-orang yang pernah berada di daerah umum yang sama dengan ditemukannya orang yang terinfeksi.

READ  Semua permintaan haji 2021 telah dibatalkan, seperti yang diumumkan oleh Komisi Haji India

Sementara itu, pihak berwenang di kota Xilinhot di Mongolia Dalam meminta orang-orang yang berbelanja atau menerima paket dari toko pakaian lain dalam sebulan terakhir untuk melapor ke departemen pencegahan penyakit setempat setelah jejak Covid ditemukan. Sekali lagi, tidak ada tes positif yang dikaitkan dengan item tersebut.

Komisi Kesehatan Nasional China melaporkan 39 infeksi menular lokal pada hari Rabu.

Beberapa orang mengeluh di media sosial bahwa mereka terpaksa melakukan karantina sendiri di rumah karena kode hijau mereka – aplikasi smartphone yang melacak status kesehatan seseorang – berubah menjadi kuning setelah menerima paket, yang berarti pergerakan mereka dibatasi.

Peringatan terbaru datang ketika pembeli China bersiap untuk “Hari Lajang” pada hari Kamis, tambang belanja online terbesar di dunia yang dipegang oleh Alibaba Group Holdings Ltd. Penjualan dari acara tahun lalu mencapai hampir 500 miliar yuan ($ 78 miliar). .

(Kisah ini belum diedit oleh kru NDTV dan dibuat secara otomatis dari umpan bersama.)