Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

China mendukung India untuk menjauhkan Pakistan dari acara BRICS Plus

Dalam langkah diplomatik yang terampil, India bekerja dengan China untuk memblokir masuknya Pakistan ke acara BRICS Plus Jumat lalu. Pakistan, dengan langkah yang mengejutkan, mencoba memasuki acara jejaring dengan kelompok ekonomi berkembang BRICS yang mencakup Aljazair, Argentina, Kamboja, Mesir, Ethiopia, Fiji, Indonesia, Iran, Kazakhstan, Senegal, Uzbekistan, Malaysia, dan Thailand.

Namun, India bergerak cepat untuk menggagalkan Islamabad. Sebagai presiden BRICS untuk tahun 2022, China dilaporkan telah menyetujui India, melarang “sekutu segala cuaca” untuk memasuki acara kesadaran BRICS, yang telah dibicarakan oleh Perdana Menteri Narendra Modi. Aku telah belajar.

Perlu dicatat bahwa utusan India untuk China bertemu dengan Menteri Luar Negeri Wang Yi sebelum KTT BRICS untuk membahas berbagai masalah bilateral dan internasional.

Menariknya, Pakistan tidak termasuk dalam kategori pasar berkembang tidak seperti undangan lain yang bertemu dengan negara-negara BRICS, dan ekonominya sedang menghadapi krisis sebesar Sri Lanka. Pakistan mungkin gagal membayar pinjaman.

Dalam sebuah pernyataan, Kementerian Luar Negeri Pakistan mengatakan pada hari Senin: “Kami telah mencatat bahwa tahun ini ‘Dialog Tingkat Tinggi tentang Pembangunan Global’ diadakan sebagai acara sampingan BRICS di mana sejumlah negara berkembang dan negara berkembang diundang … Sayangnya, anggota (BRICS) memblokir partisipasi Pakistan”.

Ketika ditanya tentang masalah tersebut oleh Associated Press of Pakistan pada jumpa pers reguler pada hari Senin, juru bicara Kementerian Luar Negeri China Zhao Lijian menjawab bahwa keputusan untuk mengadakan dialog tingkat tinggi itu “berdasarkan konsultasi antara negara-negara BRICS,” tetapi dia melakukannya . Tidak ada rincian lebih lanjut.

Islamabad dilaporkan tidak puas dengan posisi China yang masuk ke dalam kelompok BRICS. Beijing telah frustrasi dengan cara pemerintah di Pakistan salah menangani ekonomi negara itu, memperlambat kemajuan proyek-proyek yang terkait dengan Koridor Ekonomi China-Pakistan (CPEC).

READ  Bagaimana sekelompok aktivis membantu menjatuhkan pemerintah Sri Lanka

Negosiasi sedang berlangsung antara Islamabad dan Dana Moneter Internasional untuk melanjutkan paket penyelamatan senilai $6 miliar. Cadangan devisa Pakistan terkuras ke tingkat kritis dan negara itu hanya memiliki kurang dari enam minggu impor yang tersisa. Menurut laporan media Pakistan, cadangan saat ini kurang dari $9 miliar.