Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

China mengatakan telah melakukan “serangan simulasi” pada sasaran di dekat Taiwan |  berita Dunia

China mengatakan telah melakukan “serangan simulasi” pada sasaran di dekat Taiwan | berita Dunia

AFP | dan oleh Shobhit Gupta

China mensimulasikan “penguncian” Taiwan selama hari ketiga latihan perang di sekitar pulau yang memiliki pemerintahan sendiri itu pada hari Senin, ketika Amerika Serikat mengerahkan kapal perusak angkatan laut ke perairan yang diklaim oleh Beijing untuk unjuk kekuatan.

Sebuah pesawat Tentara Pembebasan Rakyat China ikut serta dalam latihan militer di dekat Taiwan (Reuters)

China meluncurkan latihan sebagai tanggapan atas pertemuan Presiden Taiwan Tsai Ing-wen pekan lalu dengan Ketua Dewan Perwakilan AS Kevin McCarthy, pertemuan yang dia peringatkan akan memicu tanggapan kemarahan.

Saya membaca di sini: Kementerian Pertahanan: Taiwan memantau 11 kapal perang China dan 59 pesawat di sekitar pulau

Setelah dua hari latihan yang mencakup simulasi serangan yang ditargetkan di Taiwan dan mengepung pulau itu, militer China mengatakan latihan itu juga termasuk “menutupnya”.

Militer mengatakan bahwa salah satu dari dua kapal induk China “juga berpartisipasi dalam latihan hari ini”.

Amerika Serikat, yang telah berulang kali menyerukan pengekangan diri dari China, pada hari Senin mengirim kapal perusak berpeluru kendali USS Milius melalui bagian Laut China Selatan yang disengketakan.

“Operasi kebebasan navigasi ini mendukung hak, kebebasan, dan penggunaan laut yang sah,” kata Angkatan Laut AS dalam sebuah pernyataan.

Ia menambahkan bahwa kapal tersebut melintas di dekat Kepulauan Spratly, sebuah kepulauan yang diklaim oleh China, Taiwan, Filipina, Vietnam, Malaysia, dan Brunei. Jaraknya sekitar 1.300 kilometer (800 mil) dari Taiwan.

Publikasi Milius segera memicu kemarahan lebih lanjut dari China, yang mengatakan kapal itu “secara ilegal memasuki” perairan teritorialnya.

READ  Pertukaran rudal besar-besaran antara Hizbullah dan tentara Israel, mengakibatkan korban jiwa di kedua belah pihak