Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

China mengunci Lanzhou, kota berpenduduk 4 juta, melampaui penyebaran lonjakan Covid sementara delta alternatif mendatangkan malapetaka

Pembatasan datang ketika China melaporkan 29 infeksi lokal baru – termasuk enam di Lanzhou. (arsip Reuters)

Pejabat di Lanzhou mengatakan “masuk dan keluarnya penduduk” akan dikontrol secara ketat dan terbatas pada persediaan dasar atau perawatan medis.

China menempatkan kota berpenduduk empat juta orang di bawah kuncian pada hari Selasa dalam upaya untuk menghilangkan penduduk lokal Virus corona Spike, di mana warga disuruh tidak keluar rumah kecuali dalam keadaan darurat.

Pembatasan itu dilakukan ketika China melaporkan 29 infeksi lokal baru – termasuk enam di Lanzhou, ibu kota provinsi Gansu di barat laut.

Pejabat di Lanzhou mengatakan “masuk dan keluarnya penduduk” akan dikontrol secara ketat dan terbatas pada persediaan dasar atau perawatan medis.

“Semua jenis kompleks perumahan akan menerapkan manajemen tertutup,” kata pihak berwenang dalam sebuah pernyataan.

Aturan terbaru datang di atas perintah ketat tinggal di rumah yang diberlakukan pada puluhan ribu orang di Cina utara, dengan akses ke lokasi wisata sudah terbatas dan penduduk disarankan untuk tidak meninggalkan kota kecuali jika diperlukan.

Wabah terbaru di China telah dikaitkan dengan varian delta menular, dengan penghitungan wabah terbaru melebihi 100 selama seminggu terakhir.

Pejabat kesehatan telah memperingatkan bahwa lebih banyak infeksi dapat muncul ketika pengujian meningkat dalam beberapa hari mendatang untuk memerangi wabah, yang telah dikaitkan dengan sekelompok turis lokal.

Baca semua file berita terbaruDan berita terbaru Dan Berita virus corona Di Sini. Ikuti kami Situs jejaring sosial FacebookDan Indonesia Dan kabel.

READ  Dijelaskan: Pentingnya AS Menempatkan Grup NSO di Daftar Entitasnya