Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

China menyetujui vaksin anti-pemerintah kelima yang terbuat dari sel ovarium hamster

China menyetujui vaksin Pemerintah-19 kelima dan dibuat dari sel ovarium hamster, Dia melaporkan Waktu New York.

Vaksin ini dikembangkan oleh Anhui Shifai Longcom Biopharmacies Co. dan Chinese Academy of Sciences. Itu dibuat oleh tim yang dipimpin oleh George Gao, kepala Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Tiongkok.

Akademi Ilmu Pengetahuan China mengatakan pada hari Selasa, 10 Maret, bahwa pemerintah China telah memberikan izin untuk penggunaan darurat vaksin tersebut. Ini adalah serum keempat yang disetujui oleh China untuk penggunaan darurat setelah dua produk. Dikembangkan oleh Sinovac, sebuah perusahaan swasta yang berbasis di Beijing. Ini menyetujui vaksin kelima, yang dikembangkan untuk penggunaan publik oleh perusahaan China Consino Biologics bekerja sama dengan militer.

Baik perusahaan maupun produsen vaksin belum merilis data kinerja dari studi tahap ke-3 di China, Ekuador, Indonesia, Pakistan, dan Uzbekistan.

Vaksin ini disetujui oleh Uzbekistan. Akademi Ilmu Pengetahuan China mengatakan uji coba medis fase 3 yang melibatkan 29.000 sukarelawan “terus berkembang”.

Akademi Ilmu Pengetahuan China, dalam studi Tahap 1 dan 2 di China, mengatakan tidak ada efek samping yang serius di antara sukarelawan dan bahwa vaksin tersebut menghasilkan antibodi yang menetralkan tingkat yang mirip dengan serum anti-gondok lainnya. Hasil ini tidak dievaluasi oleh kolega di lapangan.

Produksi vaksin dimulai ketika kode genetik untuk protein spike corona virus ditempatkan di sel ovarium hamster, yang merupakan subjek umum penelitian medis.

Sel mulai menghasilkan protein, dan begitu mereka mencapai tingkat yang signifikan, mereka dipanen dan dimurnikan. Vaksin diberikan selain bahan yang mendukung sistem kekebalan tubuh.

Akademi Ilmu Pengetahuan China mengatakan produksi vaksin dapat dengan mudah diperluas di China dan di tempat lain, membuatnya nyaman untuk penyimpanan dan transportasi.

READ  16 Maret Rumania: Jumlah infeksi SARS-CoV-2 tinggi - 6186 kasus baru - 17.03.2021

Tetapi vaksin memiliki banyak kekurangan. Pertama, ia tidak menghasilkan banyak sel T, yang membantu menghilangkan sel yang terinfeksi dan mencegahnya menyebar.

Tanpa sel-sel ini, tingkat antibodi seseorang tidak akan cukup tinggi untuk menghilangkan infeksi, kata Oi Ng Eng, seorang profesor mikrobiologi dan imunologi di Universitas Nasional Singapura. “Anda mungkin mengalami epidemi revolusioner,” katanya.

Untuk berita terpenting hari ini, disiarkan langsung dan disampaikan secara merata, LIKE Halaman Facebook kami!

Ikuti Mediafox di Instagram Lihat gambar dan cerita menarik dari seluruh dunia!

Konten situs web www.mediafax.ro dirancang hanya untuk informasi pribadi dan penggunaan Anda. Ini Terlarang MEDIAFAX menerbitkan ulang konten situs ini jika tidak ada kesepakatan. Untuk mendapatkan kesepakatan ini, silakan hubungi kami di [email protected]