Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

China merencanakan ‘megakonstelasi’ dari 13.000 satelit, laporan klaim | Berita Dunia

China memulai misi yang memperbaharui kekhawatiran tentang mata-mata. Ia berencana untuk mengirim hingga 13.000 satelit di luar angkasa – sebuah ‘megakonstelasi’ – yang akan mengelilingi Bumi di orbit yang lebih rendah, sebuah laporan di Daily Mail mengatakan.

Perusahaan yang bertanggung jawab atas pekerjaan ini mengatakan bahwa tujuan utama dari misi tersebut adalah untuk membangun supremasi di orbit Bumi yang lebih rendah, kata laporan itu lebih lanjut.

Penguatan jaringan 5G adalah tujuannya: China

Administrasi Ilmu Pengetahuan, Teknologi dan Industri Negara China untuk Pertahanan Nasional (SASTIND) telah menyerukan pengembangan satelit kecil secara teratur, menurut laporan Daily Mail.

Dikatakan bahwa kelompok satelit akan dapat memberikan pengawasan di sebagian besar Bumi dan fasilitas internet yang lebih kuat.

Meskipun perincian tentang apa yang akan dicakup oleh jaringan dan bagaimana cara kerjanya tidak jelas, tujuannya adalah untuk mengisi kesenjangan dalam komunikasi terestrial, terutama di daerah pedesaan, untuk memperkuat layanan jaringan 5G, kata laporan itu lebih lanjut.

Mirip dengan SpaceX Starlink

Menurut rencana China, 12.992 satelit akan mengorbit di orbit rendah bumi seperti satelit perusahaan SpaceX-Starlink – dalam ‘megaconstellation’. Jangkauan mereka akan berada antara 498,89 kilometer hingga 1144,24 kilometer di atas permukaan bumi.

Beberapa perusahaan telah diberikan kontrak untuk memulai pekerjaan pengembangan di Chongqing, menurut laporan Daily Mail.

Sebuah ‘megaconstelation’ adalah jaringan ribuan satelit yang mencakup panjang dan luasnya bumi untuk memberikan layanan internet. SpaceX Starlink saat ini adalah yang paling berkembang, dengan hampir 2.000 satelit beroperasi.

Konstelasi internet satelit menjadi prioritas utama pemerintah China.

Apa kekhawatirannya?

Rencana tersebut bukanlah hal baru. China pertama kali mengajukan permohonan ke Persatuan Telekomunikasi Internasional untuk alokasi spektrum untuk dua konstelasi satelit orbit rendah Bumi pada tahun 2020. Tapi sekarang, setelah laporan bahwa China telah memberikan kontrak, pemerintah barat khawatir.

READ  Adidas Adidas menunjukkan payudara topless wanita yang dilarang di Inggris: detail

Amerika Serikat dan sekutunya percaya bahwa ini adalah rencana pemerintah Komunis di China untuk memata-matai mereka.

Hubungan antara kedua belah pihak menjadi tegang, berkat perang pedang China tentang masalah Taiwan dan dugaan menutup-nutupi munculnya wabah penyakit virus corona (Covid-19).

Bukan pertama kali

China telah memantau setiap gerakan di Bumi dari luar angkasa. Untuk ini, ia telah meluncurkan dua satelit pengamatan Bumi yang disebut Gaofen. China mengklaim bahwa satelit ini memantau bencana laut, lingkungan maritim, dan konservasi air.