Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

China tetap berada di luar urusan ‘negara lain’

China tetap berada di luar urusan ‘negara lain’

Iqbal menjelaskan bahwa Beijing mempertahankan kebijakan tidak mencampuri urusan dalam negeri negara lain

Islamabad:

Menteri Perencanaan Ahsan Iqbal pada hari Minggu memberikan klarifikasi atas pernyataannya bahwa China telah memberikan peringatan untuk pembentukan Pakistan menjelang pemilu 2018, dengan mengatakan bahwa hal itu telah diambil “di luar konteks”.

kata Menkeu sebelum berangkat ke China untuk menghadiri Pertemuan Peringatan 12 Komite Koordinasi Bersama (JCC) Forum Koridor Ekonomi China-Pakistan yang akan diselenggarakan pada Selasa (hari ini) di Beijing.

Iqbal memimpin delegasi Pakistan ke China, karena kedua negara merayakan satu dekade pencapaian terkait dengan proyek Koridor Ekonomi Pakistan.

Dia mengungkapkan bahwa “beberapa pengusaha senior yang mengerjakan proyek koridor telah secara khusus menyatakan pendapat mereka bahwa pemilu yang adil dan bebas adalah untuk kepentingan Pakistan.”

Menteri menambahkan bahwa “pada bulan Maret/April 2018 hal tersebut menjadi semakin jelas dan dibahas secara terbuka di media internasional: [the] Pembentukan waktu itu tidak ingin pemerintahan PML-N kembali dan membantu AKP untuk berkuasa dengan ikut campur dalam [the] proses pemilu.”

Perlu dicatat bahwa Iqbal telah mengklaim selama wawancara dengan saluran berita swasta pada hari Sabtu bahwa China telah memperingatkan kekuatan yang menentang eksperimen politik baru di Pakistan sebelum pemilihan umum 2018 karena Beijing khawatir eksperimen semacam itu akan menggagalkan Koridor Ekonomi Pakistan. proyek. .

sedang membaca PTI mendukung kesepakatan bailout pada pertemuan IMF

China mencoba menyampaikan secara diplomatis [a message] Iqbal, yang tergabung dalam partai Liga Muslim Pakistan-Nawaz yang berkuasa, mengatakan, mengacu pada kebangkitan kekuasaan Partai Keadilan dan Pembangunan setelah pemilu 2018.

READ  Ilmuwan yang bekerja di laboratorium Wuhan memberikan saran mengejutkan, kata Covid adalah virus buatan manusia: The Tribune India

Dia juga mengungkapkan bahwa Korporasi pada saat itu telah meyakinkan Beijing bahwa pemerintah baru tidak akan membuat hambatan dalam proyek infrastruktur dan komunikasi yang sangat besar.

Menteri menekankan perlunya melanjutkan kebijakan kemajuan dan pembangunan.

Pemimpin PML-N menuduh mantan partai yang berkuasa itu mencoba menimbulkan kontroversi, dengan mengatakan dugaan korupsi dilontarkan terhadap proyek tersebut dan media Barat menyoroti pernyataan kontroversial yang dibuat oleh para pemimpin gerakan itu.

“(Mantan Menteri dan pemimpin PTI) Murad Saeed membuat tuduhan korupsi yang tidak berdasar terhadap saya sehubungan dengan Koridor Ekonomi China-Pakistan dan mempermalukan sebuah perusahaan milik negara China.

“Mungkin untuk pertama kalinya sebuah perusahaan milik negara China mengeluarkan pernyataan kecaman terhadap seorang menteri yang bekerja sama dengannya,” tambahnya.

Dia mengatakan pemerintah yang dipimpin MLM telah menghancurkan sentimen yang dikembangkan oleh PML-N dengan membuat tuduhan tak berdasar, menunda perpanjangan visa untuk pekerja China dan melalui taktik lainnya.

Pemerintah yang dipimpin oleh PML-N menyalahkan mantan partai yang berkuasa karena menjalankan kebijakan yang merusak proyek besar dan mengecilkan investasi internasional.