Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Coronavirus AS: CDC memperingatkan bahwa beberapa orang yang divaksinasi lengkap mungkin masih sakit jika terpapar varian

“Data saat ini menunjukkan bahwa vaksin COVID-19 yang disetujui untuk digunakan di Amerika Serikat memberikan perlindungan terhadap sebagian besar varian yang saat ini beredar di Amerika Serikat. Namun, beberapa varian dapat menyebabkan penyakit pada beberapa orang bahkan setelah mereka divaksinasi sepenuhnya,” Juru bicara CDC Judd Fols kepada CNN dalam email pada hari Jumat.

Sementara vaksin Covid-19 efektif, Fols mengatakan tidak ada vaksin yang “100% efektif dalam mencegah penyakit.”

Dengan jutaan orang yang divaksinasi virus, kata Foles, beberapa dari mereka yang divaksinasi lengkap “masih akan sakit jika terpapar.”

“Namun, orang dengan infeksi terobosan dapat mengembangkan penyakit yang kurang parah atau memiliki penyakit yang lebih pendek daripada jika mereka tidak divaksinasi.”

Itu sebabnya para ahli sangat prihatin dengan orang-orang yang belum mendapatkan suntikan Covid-19.

Lebih dari 53% populasi AS telah menerima setidaknya satu dosis vaksin Covid-19 dan lebih dari 45% telah divaksinasi lengkap, CDC اات data penawaran.

Silakan mendapatkan tembakan kedua.

Ketika para pejabat mendesak lebih banyak orang untuk mendapatkan foto mereka, Ahli Bedah Umum AS memperingatkan bahwa ada hambatan besar yang menghalangi mereka: informasi yang salah.

“Ada banyak informasi yang salah tentang vaksin, yang datang melalui banyak saluran – banyak yang disebarluaskan di media sosial,” kata Dr. Vivek Murthy. Erin Burnett dari CNN. “Ini menciptakan banyak ketakutan di antara orang-orang.”

“Dua pertiga dari mereka yang belum divaksinasi dalam jajak pendapat mengatakan mereka percaya mitos tentang Covid-19 atau berpikir itu mungkin benar,” tambahnya.

Para ahli, termasuk Dr. Anthony Fauci, telah memperkirakan bahwa 70 hingga 85% orang di Amerika Serikat perlu menjadi kebal Untuk virus dengan vaksinasi atau infeksi untuk Penyebaran kontrol atas masyarakat. Tetapi setelah peningkatan awal tingkat vaksinasi kini telah melambat di seluruh negeri.
Dan lebih dari 1 dari 10 orang yang menerima dosis tunggal vaksin Pfizer/BioNTech atau Moderna melewatkan dosis kedua mereka, menurut data yang dibagikan kepada CNN oleh Center for Disease Control.

Statistik ini menjadi perhatian khusus para ahli karena penelitian telah menunjukkan bahwa vaksin lebih efektif melawan varian delta setelah seri dua dosis selesai.

READ  SpaceX dapat merakit Starship pada Super Heavy menggunakan "senjata mekanis"

“Silakan dapatkan suntikan kedua,” kata Direktur CDC Dr. Rochelle Walinsky dalam sebuah wawancara hari Jumat dengan NPR. “Yang kami tahu adalah bahwa Anda mendapatkan perlindungan dari suntikan pertama, tetapi sebenarnya suntikan kedua itu memberi Anda cakupan vaksin yang luas dan dalam untuk benar-benar dapat mengatasi varian delta dan variabel lainnya juga.

“Jika Anda melewatkan satu detik dalam jendela waktu, dapatkan kapan saja, dapatkan sekarang, tetapi dapatkan kesempatan kedua itu,” tambah Walinsky.

Pejabat khawatir tentang orang Amerika yang tidak divaksinasi

Itu variabel delta Hal ini diyakini lebih menular dan menyebabkan penyakit yang lebih serius daripada ras lain. Murthy mengaku prihatin dengan mereka yang belum divaksinasi karena variannya menyebar.
Seorang karyawan rumah sakit Houston mengatakan dia dipecat karena tidak divaksinasi:

Efeknya sudah terlihat di Los Angeles County. Pejabat kesehatan daerah mengatakan pada hari Kamis bahwa hampir semua kasus Covid-19 di Los Angeles County, rawat inap, dan kematian terjadi di antara orang yang tidak divaksinasi.

Dari hampir 437.000 kasus virus corona yang dilaporkan di Los Angeles County sejak Desember 2020, pejabat kesehatan mengatakan dalam siaran pers, 99,6% di antaranya termasuk orang yang tidak divaksinasi.

“Virus itu masih bersama kita,” kata Barbara Ferrer, direktur kesehatan masyarakat untuk Los Angeles County, pada konferensi pers. “Sejauh ini, kita perlu berhati-hati untuk menyembunyikan orang di luar rumah kita dan menjauh dari mereka, terutama jika mereka belum divaksinasi.”

Rumah sakit Missouri membentang lemah

Missouri adalah negara bagian dengan persentase terbesar dari varian delta infeksi Covid-19, menurut CDC. Rumah sakit di negara bagian itu merasakan tekanan dalam menangani pasien Covid-19 di samping asupan rutin mereka, kata seorang pemimpin rumah sakit kepada Anna Cabrera dari CNN, Kamis.

READ  Komputer utama Hubble sedang offline, dan NASA berusaha mati-matian untuk memperbaikinya

“Kedua rumah sakit di kota ini kewalahan,” kata Eric Frederick, kepala administrasi di Rumah Sakit Mercy Springfield di Springfield, Missouri.

Sebuah penelitian menemukan bahwa harapan hidup di Amerika Serikat telah turun lebih dari satu tahun selama pandemi coronavirus

“Kami melihat peningkatan yang sangat cepat dalam populasi pasien rawat inap kami mulai 1 Juni, kami naik dari 26 menjadi 90 dalam waktu sekitar tiga minggu. Untuk kembali ke tahun lalu ketika puncak kami dimulai, kami butuh enam hingga tujuh minggu untuk meningkat secepat itu. Hari ini untuk mencapai 97 Butuh hampir dua bulan untuk mencapai level ini, yang kami capai dalam waktu kurang dari sebulan.”

Frederick mengatakan kembalinya pasien rumah sakit pada umumnya memperburuk masalah.

“Perbedaan antara tahun lalu dan ini kami memiliki bisnis tradisional yang tidak kami miliki tahun lalu selama peningkatan awal. Permintaan tempat tidur lebih tinggi untuk pasien Covid dan pasien tidak terinfeksi. Ini pasti perpanjangan.”

Frederick mengatakan ada juga banyak tekanan pada tenaga kerja yang tersedia.

“Karyawan segera kembali ke dalam campuran, dan saya rasa mereka belum sepenuhnya pulih dari tahun lalu,” katanya.

Studi menunjukkan bahwa bau dan rasa kembali

Dalam sedikit kabar baik, para peneliti melaporkan pada hari Kamis bahwa mereka yang tidak mendapatkan kembali indra perasa dan penciuman ketika mereka membersihkan infeksi Covid-19 mereka harus kembali setelah satu tahun.

Studi mengkonfirmasi bahwa banyak, jika bukan sebagian besar, pasien Covid-19 mengatakan indra penciuman mereka terpengaruh – suatu kondisi yang disebut anosmia atau hiposmia. Karena penciuman dan rasa sangat erat hubungannya, banyak orang merasa bahwa kemampuan mereka untuk mencicipi makanan juga terpengaruh ketika indera penciuman mereka terpengaruh.

Direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit mengatakan bahwa hampir setiap kematian baru akibat Covid-19 benar-benar dapat dicegah

Uji coba berkelanjutan terhadap sekitar 100 orang yang kehilangan indra penciumannya pada awal 2020 menunjukkan bahwa perlu waktu berbulan-bulan untuk kembali, tetapi memang demikian. Sebuah tim peneliti internasional melaporkan dalam Journal of American Medical Association’s JAMA Network Open bahwa beberapa pasien tidak menyadari atau menghargainya.

READ  Para astronom menemukan apa yang bisa menjadi salah satu bintang tertua di alam semesta yang diketahui

“Pada delapan bulan, evaluasi objektif dari indra penciuman mengkonfirmasi pemulihan total pada 49 dari 51 pasien (96,1%),” tulis mereka. Dua subjek terus memiliki bau yang tidak normal setahun kemudian – satu tidak bisa mencium dan yang lainnya memiliki indera penciuman yang tidak normal.

“Temuan kami menunjukkan bahwa peningkatan 10% tambahan dalam pemulihan dapat diharapkan dalam 12 bulan, dibandingkan dengan penelitian dengan 6 bulan masa tindak lanjut yang menemukan hanya 85,9% pasien yang pulih,” tulis mereka.

Lauren Mascarenhas, Deidre MacPhillips, Alexandra Mix, Maggie Fox dan Virginia Langmaid berkontribusi pada laporan ini.