Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Coronavirus: Lebih dari 200.000 kematian COVID-19 di Eropa pada 1 Desember: Peringatan mengerikan WHO

Organisasi Kesehatan Dunia telah memperingatkan stagnasi tingkat vaksinasi di Eropa. (file)

Kopenhagen:

Organisasi Kesehatan Dunia memperingatkan pada hari Senin bahwa 236.000 orang lainnya dapat meninggal karena Covid di Eropa pada 1 Desember, meningkatkan kekhawatiran tentang meningkatnya infeksi dan stagnasi vaksin di benua itu.

Negara-negara di kawasan ini telah mengalami peningkatan tingkat infeksi dengan penyebaran tipe delta yang sangat menular, terutama di antara yang tidak divaksinasi.

Negara-negara yang lebih miskin, khususnya di Balkan, Kaukasus dan Asia Tengah, paling terpukul, dan kematian juga meningkat.

“Pekan lalu, ada peningkatan 11 persen kematian di kawasan itu – satu perkiraan yang andal memprediksi 236.000 kematian di Eropa pada 1 Desember,” kata Direktur WHO untuk Eropa Hans Kluge, Senin.

Eropa telah mencatat sekitar 1,3 juta kematian akibat Covid sejauh ini.

Dari 53 negara anggota WHO di Eropa, kata Kluge, 33 telah mencatat tingkat infeksi lebih dari 10 persen dalam dua minggu terakhir. Kebanyakan dari mereka berada di negara miskin.

Tingkat penularan yang tinggi di seluruh benua “sangat mengkhawatirkan, terutama mengingat tingkat vaksinasi yang rendah di antara populasi prioritas di sejumlah negara”.

Kluge mengatakan alasannya adalah tipe Delta, bersama dengan “pelonggaran berlebihan” dari pembatasan dan prosedur dan peningkatan perjalanan musim panas.

Sementara sekitar setengah dari orang-orang di wilayah Eropa WHO menerima imunisasi lengkap, penyerapan di wilayah tersebut telah melambat.

“Dalam enam minggu terakhir, telah menurun 14 persen, dipengaruhi oleh kurangnya akses ke vaksin di beberapa negara dan kurangnya penerimaan vaksin di negara lain.”

Hanya enam persen orang di negara berpenghasilan rendah dan menengah di Eropa yang divaksinasi lengkap, dan beberapa negara hanya berhasil memvaksinasi satu dari 10 profesional kesehatan.

READ  Taliban Tidak Dapat Mengakses Cadangan Afghanistan: Kepala Bank Sentral

“Stagnasi dalam penyerapan vaksin di wilayah kami sangat mengkhawatirkan,” kata Kluge, mendesak negara-negara untuk “meningkatkan produksi, berbagi dosis, dan meningkatkan akses.”

Vaksin untuk guru

Kluge menekankan bahwa karena kesehatan masyarakat dan tindakan sosial telah dilonggarkan di banyak tempat, “penerimaan vaksinasi oleh masyarakat sangat penting.”

“Keraguan tentang vaksin dan penolakan ilmu pengetahuan mencegah kita menstabilkan krisis ini. Itu tidak ada gunanya, dan tidak menguntungkan siapa pun.”

Peringatan itu muncul ketika Organisasi Kesehatan Dunia dan UNICEF mendesak negara-negara Eropa pada Senin pagi untuk menjadikan guru sebagai kelompok prioritas untuk vaksinasi sehingga sekolah tetap buka selama pandemi.

Dengan dibukanya kembali sekolah-sekolah setelah liburan musim panas, lembaga-lembaga mengatakan bahwa “penting agar pembelajaran berbasis kelas terus berlanjut tanpa gangguan,” terlepas dari prevalensi varian delta.

“Ini sangat penting untuk pendidikan anak-anak, kesehatan mental dan keterampilan sosial, bagi sekolah untuk membantu mempersiapkan anak-anak kita menjadi anggota masyarakat yang bahagia dan produktif,” kata Kluge.

“Pandemi telah menyebabkan gangguan pendidikan terburuk dalam sejarah,” tambahnya.

Badan-badan tersebut mendesak negara-negara bagian untuk memvaksinasi anak-anak di atas 12 tahun dengan kondisi medis mendasar yang menempatkan mereka pada risiko lebih tinggi terkena Covid-19 yang parah.

Dia juga mencatat pentingnya langkah-langkah untuk memperbaiki lingkungan sekolah selama pandemi, termasuk ventilasi yang lebih baik, ukuran kelas yang lebih kecil, jarak sosial, dan pengujian Covid secara teratur terhadap anak-anak dan staf.

(Kecuali untuk judul, cerita ini belum diedit oleh kru NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)