Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Covid-19 India Live: Pelacak Langsung Kasus dan Kematian Virus Corona di India, Statistik Virus Corona, Update India Vaksin Covid-19, Delta Plus Variable Gejala Baru, Pencegahan Virus Corona, Update Live Covid

Seorang dokter memberikan dosis vaksin COVID-19 di pusat vaksinasi di Bengaluru. (gambar PTI)

Mengubah gejala Coronavirus Delta Plus, kasus Covid-19 di India, pembaruan langsung: Tiga bulan yang panjang setelah gelombang kedua infeksi virus corona yang mengamuk yang menyaksikan skala kematian yang belum pernah terjadi sebelumnya dan kehancuran yang meluas, India perlahan-lahan kembali ke kehidupan normal. Setelah 102 hari, India pada hari Selasa melaporkan kurang dari 40.000 kasus. Pada 907, jumlah kematian Covid juga tetap di bawah angka 1.000. Tren pemulihan yang menjanjikan melampaui infeksi juga terus berlanjut. Ada sekitar 5,5 lakh kasus aktif di India saat ini.

Namun, Menteri Kesehatan Federal, Dr Harsh Vardhan, pernah mengatakan bahwa gelombang kedua virus corona ‘belum berakhir’ di India. Meskipun kasus telah menurun secara dramatis, menteri mengatakan pengalaman India dengan virus tersebut menunjukkan bahwa virus itu dapat kembali dengan lebih ganas begitu kita lengah.

Dalam hal pelacakan vaksinasi nasional, setelah mengalami stagnasi pada hari Minggu yang hanya melihat 1.752.921 serangan Covid, situasinya membaik pada hari Senin dengan lebih dari 50.000 vaksinasi per hari. Namun, ada laporan dari pembuat rekaman Madhya Pradesh tentang beberapa perbedaan yang mengejutkan seperti lebih dari satu pukulan Covid yang tercatat pada satu nomor Aadhaar. Dalam berita terkait, tampaknya masa depan akan melihat campuran vaksin dari berbagai perusahaan farmasi sebagai prosedur standar baru. Sebuah studi dari Oxford University menyebutkan bahwa mereka yang diberi dua dosis vaksin AstraZeneca dan Pfizer Covid memiliki tingkat kekebalan yang lebih besar terhadap infeksi virus corona.

Sementara itu, setelah gagal, pemerintah Uttarakhand memutuskan untuk menunda Char Dham Yatra. Ini terjadi setelah Pengadilan Tinggi Uttarakhand mencatat dalam catatan tajam bahwa memanggil para peziarah sekarang akan berarti bencana lain. Pakar kesehatan telah berulang kali mengatakan bahwa Kumbh 2021 yang diselenggarakan di Haridwar adalah penyebar super yang bertanggung jawab atas sejumlah besar kasus dan kematian selama gelombang kedua Covid.

READ  135 orang India dievakuasi dari Kabul ke India melalui Doha: Kedutaan | berita india

Dalam perintah utama, Mahkamah Agung memerintahkan Narendra Modi Pemerintah memberikan jatah kering kepada ribuan pekerja migran hingga situasi membaik. Pengadilan Puncak juga memerintahkan pusat dan pemerintah negara bagian untuk membuat semua pengaturan untuk pelaksanaan skema “Satu Bangsa, Satu Jatah”.

Pada hari Senin, pemerintah Narendra Modi mengumumkan stimulus fiskal baru yang akan mengembalikan India ke jalur pemulihan ekonomi. Dari skema jaminan kredit Rs 1,1 crore ke paket khusus untuk infrastruktur kesehatan masyarakat, langkah bantuan baru menunjukkan bahwa India sekarang ingin menghidupkan kembali ekonomi. Salah satu pengumuman penting oleh Menteri Keuangan Union Nirmala Sitharaman adalah Rs 23.000 crore untuk perawatan kesehatan publik. Prosedur bantuan dirancang dengan penekanan khusus pada anak-anak. Dengan kemungkinan gelombang ketiga yang lebih berdampak pada anak-anak, paket tersebut pada waktunya akan mempertimbangkan untuk mendirikan fasilitas penitipan anak di seluruh India.

Sementara itu, para ilmuwan di seluruh India mencoba memahami betapa berbahayanya varian Delta Plus. Sementara beberapa orang mengatakan itu mungkin tidak menular dibandingkan dengan varian delta, yang lain mengatakan penelitian lebih lanjut diperlukan. Dalam berita lain, survei Siroo di Mumbai mengungkapkan hasil yang mengejutkan. Survei mengatakan bahwa lebih dari separuh anak-anak telah terpapar virus corona.

Kami juga akan terus mengawasi jumlah vaksinasi harian dan memahami apa artinya ini bagi India dan dunia. Jadi, pantau terus saat kami membawakan Anda perkembangan terbaru terkait Covid di India dan di seluruh dunia: