Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Covid-19 mencapai ketinggian baru: Setelah Gunung Everest, virus menyebar ke puncak lainnya

Virus yang sangat patogen, yang telah menginfeksi lebih dari 156 juta dan menewaskan lebih dari 3 juta orang di seluruh dunia, menurut situs penyedia statistik real-time Worldometers, telah memaksa China untuk mencabut izin akses ke puncak tertinggi dunia pada Maret lalu. tahun.

Ditulis oleh Prashasti SinghHindustan Times, New Delhi

Diperbarui 07 Mei 2021 08:41 PST

Penyakit Coronavirus (Covid-19) belum juga luput dari puncak tertinggi di dunia. Bersama dengan pendaki Norwegia yang menyerang Gunung Everest pada akhir April, virus tersebut telah menginfeksi pendaki di puncak tertinggi ketujuh di dunia – Doulagery – 345 kilometer (214 mil) di sebelah barat Everest. Setidaknya 19 orang telah dievakuasi dari kamp pegunungan, sebuah laporan CNN mengutip kepala Seven Summits Trek Mingma Sherpa, termasuk tujuh orang yang dinyatakan positif dan 12 orang lainnya yang akan menjalani tes setelah menunjukkan gejala.

Baca juga: Nepal mengeluarkan rekor jumlah izin untuk ekspedisi Everest meskipun ada Covid-19

Juga di Everest, 30 orang dievakuasi dari base camp dan kemudian dinyatakan positif setelah April, menurut pendaki Polandia, Paul Michaelski yang diposting di Facebook.

Virus yang sangat patogen, yang telah menginfeksi lebih dari 156 juta dan menewaskan lebih dari 3 juta orang di seluruh dunia, menurut situs penyedia statistik real-time Worldometers, telah memaksa China untuk mencabut izin akses ke puncak tertinggi dunia pada Maret lalu. tahun. Segera setelah itu, Nepal juga membatalkan semua ekspedisi ke puncak dari sisi gunungnya. Sekarang pembatasan telah berkurang, setahun kemudian, gunung setinggi 8.848,86 meter itu mengeluarkan 394 izin untuk tamasya hingga April, menurut kantor berita PTI.

Klik di sini untuk liputan lengkap Covid-19

READ  Amerika Serikat mencabut mandat masker internalnya bagi orang-orang yang telah divaksinasi

Nepal menghasilkan sebagian besar pendapatannya dari sektor pariwisata. Banyak orang Nepal bergantung pada pendakian untuk mata pencaharian mereka. Setelah musim tahun lalu dibatalkan karena pandemi, izin tahun ini adalah secercah harapan bagi banyak pemandu lokal, Sherpa, dan koki. Wisatawan akan mencoba gelembung dan jarak sosial. Namun, menurut para ahli, mengikuti perilaku Covid yang tepat dapat menjadi tantangan. Pengamat veteran Everest Alan Arnett berkata, “Base camp ini benar-benar kota kecil,” dan menurut The Fortenbach Adventure, ada sekitar 1.200 orang di kamp tahun ini.

Menutup