Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

COVID-19 “pelancong jarak jauh” menangani gejala virus yang terus-menerus

Pembaruan terakhir 14 April 2021 21:05 EST

Jutaan orang Amerika berjuang untuk bertahan hidup Gejala penyakit Covid-19 Beberapa bulan setelah penyakit itu didiagnosis. bahwa Diperkirakan 5 untuk 10% dari pasien Covid Mereka adalah “kapal jarak jauh” yang merasa tak henti-hentinya terjebak dalam cengkeraman virus.

Setelah menderita COVID-19 pada bulan Desember, Camille Hlavka yang berusia 38 tahun, seorang pelari maraton profesional, terengah-engah. Aktivitasnya yang paling disayanginya adalah perjuangan, termasuk waktu bercerita dengan Reed putranya yang berusia 2 tahun.

“Itu sering terjadi ketika saya mencoba berbicara tentang kalimat yang lebih panjang,” kata Hlavka tentang terengah-engah.

Dia mengatakan bagian tersulit baginya adalah perasaan bahwa dia tidak sama. “Saya tidak pernah menyadari betapa berbakatnya berbicara,” katanya.

Dr. Diana Kirk, ahli otolaringologi di Rumah Sakit Mount Sinai, menemukan bahwa pita suara yang lemah mengganggu kemampuan bicara dan pernapasan Hlavka, yang merupakan kemungkinan cedera saraf akibat virus Corona.

“Apa yang dapat Anda lihat segera adalah bahwa sisi kanan lebih lemah daripada kiri,” kata Kirk.

Ini merupakan tambahan yang mengejutkan untuk apa yang dikenal sebagai sindrom jangka panjang. Gejala lain termasuk kelelahan, sakit kepala, kabut otak, depresi, dan kecemasan. National Institutes of Health menghabiskan $ 1,15 miliar untuk mempelajari masalah tersebut.

“Banyak pasien tidak mengerti mengapa mereka kesulitan bernapas saat tes fungsi paru-paru normal,” kata Kirk.

Hlafka menerima perawatan untuk mempelajari kembali hal paling alami di dunia – bernapas.

© 2021 CBS Interactive Inc. semua hak disimpan.

READ  Awak SpaceX Dragon mendarat di laut bersama astronot NASA