Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

COVID-19 tidak memiliki nenek moyang alami yang dapat diandalkan, COVID-19 diciptakan oleh ilmuwan Cina di laboratorium Wuhan: sebuah studi baru

Institut Virologi Wuhan & nbsp

poin utama

  • Studi ini ditolak oleh semua jurnal ilmiah besar
  • Virus COVID-19 telah didesain ulang di laboratorium Wuhan
  • Kepala ahli penyakit menular AS, Anthony Fauci, mengatakan dia “tidak yakin” bahwa COVID-19 telah berkembang secara alami.

New Delhi: Sebuah studi baru mengklaim bahwa COVID-19 tidak memiliki nenek moyang alami yang dapat diandalkan dan diciptakan oleh para ilmuwan China di laboratorium Wuhan yang mencoba menutupi jalur mereka dengan versi rekayasa balik virus agar tampak seolah-olah berevolusi secara alami. .

Profesor Inggris Angus Dalglish dan ilmuwan Norwegia Dr. Berger Sorensen menulis dalam makalah mereka bahwa mereka memiliki bukti awal bahwa China telah merekayasa virus tersebut. Namun, studi mereka telah diabaikan oleh akademisi dan jurnal ilmiah.

Studi tersebut menuduh China sengaja melakukan penghancuran dan penyembunyian data dan mengatakan bahwa para ilmuwan yang berbicara tentang asal mula abnormal virus itu dibungkam.

Sidik jari unik pada virus COVID-19

Menurut laporan Daily Mail, Dalgleish dan Sørensen menemukan “ sidik jari unik ” pada virus tersebut saat menganalisis sampel COVID-19 tahun lalu ketika mereka mencoba membuat vaksin.

Studi tersebut mengklaim bahwa ilmuwan China menerapkan tulang punggung alami dari virus Corona yang ditemukan pada kelelawar dan menambahkan protein berduri baru yang mengubahnya menjadi virus SARS-CoV-2 yang mematikan dan dapat menular.

Pada epidemi SARS-1 2002, virus kelelawar pertama kali menyebar ke musang dan dari mereka ke manusia. Virus kelelawar serupa juga menyebabkan wabah MERS pada tahun 2012.

AFP melaporkan bahwa virus H1N1 pada manusia – flu yang sama yang menyebabkan pandemi 1918 – bocor pada tahun 1977 di Uni Soviet dan China dan menyebar ke seluruh dunia.

READ  Surat Emmanuel Macron ke India dalam bahasa Hindi tentang Covid Aid

Anthony Fauci “tidak yakin” bahwa COVID-19 telah berkembang secara alami

Laporan itu ditolak oleh semua jurnal ilmiah besar yang meyakini bahwa virus secara alami berpindah dari kelelawar atau hewan lain ke manusia.

Awal pekan ini, kepala ahli penyakit menular AS Anthony Fauci mengatakan dia “tidak yakin” bahwa COVID-19 berkembang secara alami.

Fauci mengatakan dia mendukung penyelidikan untuk mengetahui asal-usul COVID-19.

Laporan Wall Street Journal mengklaim memiliki laporan kredibel yang sangat menyarankan kebocoran laboratorium bisa menjadi kemungkinan penyebab wabah.